Aku Punya Pasal

Satu malam di Masjid

Wednesday, April 30, 2014


Setiap hari. sudah menjadi kebiasaan untuk aku menunaikan solat Maghrib dan Isyak berjemaah di Masjid berhampiran rumah. Selalunya selepas sahaja selesai menunaikan solat Maghrib, aku akan terus pulang ke rumah sebelum datang semula ketika azan Isyak berkumandang. Namun sejak dua menjak ini, kadang - kadang aku akan stay sahaja di Masjid untuk duduk melayan penghawa dingin masjid. Waktu - waktu begini kalau aku balik pun, bilik aku agak berkuap dan panas kerana matahari time terbenam mengadap bilik aku. Tapi tuh bukan lah satu-satunya nawaitu aku untuk stay, walaupun agak keberatan ke arah itu..hehe.. kerana terdapat juga hadis yang menyatakan bahawa :-
 Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda: "Seseorang hamba berterusan mendapat ganjaran solat selagi mana ia berada di tempat solatnya (menanti untuk menunaikan solat)
( Riwayat Muslim )
Sewaktu stay di masjid, selalunya aku akan lepak sorang-sorang sambil membaca buku-buku mengenai hadis ataupun membaca Al-Quran terjemahan. Kalau hari yang ada ceramah atau kelas agama pulak, aku akan duduk aja menempek sekaki mendengar. Mungkin ada hikmah jugak la Allah nak bagi bilik aku panas time cenggini. 

Malam semalam aku ambil keputusan untuk stay sahaja di Masjid sebab perut pun dah kenyang (aku dinner sebelum maghrib atau selepas maghrib), bilik pun panas, newspaper pun dah habis baca, maka takda alasan kukuh bagi aku mahupun setan untuk pujuk diri aku balik. Aku usha-usha jugak samada ada atau tidak kelas agama, tapi tengok gaya ramai makmun dah mula beredar. Jadi aku pun menuju ke rak Al-Quran dan mengambil sebuah Al-Quran terjemahan sebelum mencari satu sudut yang terang untuk melepak. 

Untuk makluman, aku ni bukan lah jemaah baru di Masjid ni, dah lama, tapi nama orang masjid ni 2-3 kerat ja yang aku tahu mahupun kenal. Yang lain setakat kenal rupa aja. Teruk kan aku? ini lah yang terjadi kalau sekadar datang masjid dan tak bergaul sangat dengan orang. Ya lah, dah majoriti makmum dah seusia atuk dan bapak aku aja. Segan la aku nak approach melainkan sorang dua pak cik-pakcik ni yang rajin tegur aku. Mereka ni kalau melepak sembang topik bendang, kebun, cucu, aku manalah nak ada ilmu bab-bab tuh.

Berbalik pada situasi aku tadi, aku pun melepak sorang-sorang di satu sudut sambil membelek-belek terjemahan surah. Dengan menggunakan hujung mata aku dapat melihat 5-6 orang pakcik/atuk berkumpul  dalam separa bulatan dengan Al-Quran dan rehal masing-masing sambil mengadap tok imam yang turut ada disitu. Aku dapat nampak yang 2- 3 orang daripada mereka menoleh tengok-tengok kearah aku sambil membetulkan duduk masing - masing. Aku pun lama kelamaan rasa kekok la pulak, dah macam kera sumbang ataupun antisocial orang putih kata. Dalam hati aku, aku pun fikir , "ni mesti kelas mengaji beramai-ramai ni, apa salahnya join, tak payah baca kuat-kuat, buat bagi ada bunyi sikit sudah lah".

 Jadi aku pun bangun mendapatkan rehal dan pergi menuju ke kelompok tok imam tuh. Aku pun mengambil kedudukan paling hujung dan duduk membuka rehal. Sesambil itu tok imam sudah mula memberi ucapan aluan dengan bersyukur dapat berkumpul bla bla bla. Aku mengaji Quran zaman kanak-kanak dahulu memang ada menggunakan rehal tapi ntah apa jenis rehal yang masjid ni guna sampai aku beberapa kali cuba lipat pun tak menjadi bentuk rehal. Tok imam yang memberi ucapan pun mula memerhatikan aku dalam kehairanan sambil orang lain pun mula mengalihkan pandangan sebab bunyi kayu rehal lintang pukang dari aku.

Nasib baik akhirnya dalam saat genting begitu aku dah dapat handle jugak akhirnya. Aku pun kemudian menjeling ke arah Quran pak cik sebelah untuk melihat muka surat yang tertera. Aku pun taknak la tunjuk sangat yang aku ni tak reti kan, jadi aku dengan konfidennya tanya pak cik sebelah aku tuh,

"muka surat 5 ratus berapa tuh ? " tanya aku sebab aku rasa aku kenal huruf awalan bernombor tuh.

" 345 " jawab pakcik tuh.

Err.. aku pon cover-cover malu dan terus membuka muka surat berkenaan. Orang lain dah mula membaca doa AL-Fatihah sebelum memulakan bacaan Al-Quran. Selesai sudah membaca doa, tok imam pun terus berkata

"ok, dah boleh mula, start dulu" sambil tunjuk pada seorang pak cik di sebelah kanan beliau.

Dalam hati aku terus " Damn! kelas mengaji sorang - sorang rupanya...aku mati-mati ingat berkumpulan" . 

Peluh mula mengalir laju di celahan ketiak aku. Bukan main garang lagi tok imam ni menegur silap pak cik ni. Time ni aku dah mula gelak sorang-sorang dalam hati memikirkan bala yang aku sengaja cari. Tak la sebenarnya bala, cuma bala dalam erti kata nak kena di nilai oleh tok imam yang pakar ni. Nak kata aku tak mengaji, aku ada jugak kekadang buka Al-Quran mengaji di rumah cuma bezanya di rumah aku belasah baca aja. Ntah dengung ke mana, harakat ke mana. Tambah pulak takda orang tegur. Tuh yang kadang-kadang dah terasa macam boleh saing-saing orang dalam Majlis Tilawah Quran aja tuh. Dalam kegusaran menunggu turn, aku dah makin hilang suspen bila lihat pak cik-pak cik ni pun 2 x 5 ja dengan aku. Haha. Habis semua kena marah dengan tok imam. 

"ghooooo..bukan khooo.." sekali sekala tok imam menegur.

Gambaran lebih kurang, tapi rehal cenggitulah.
Credit pict : http://azmi-yenggi.blogspot.com/2010/07/blog-post.html
Lagi satu aku bersyukur sangat sebab terambil Quran terjemahan yang turut ada kaler-kaler kat part tajwid tuh. Siap ada kertas penanda buku yang menunjukkan sekian kaler perlu sekian dengung dan tajwid lagi. Tuh yang buat aku konfiden sikit. Aku bernasib baik memandangkan sampai sahaja turn aku, waktu Isyak dah hampir, jadi dipendekkan dari bacaan satu muka surat menjadi separuh. Boleh tahan jugak bacaan aku sebenarnya, kalau di compare dengan pak cik - pak cik lain tuh la. Akhir sekali tok imam pun pesan kat aku yang aku ni muda lagi, banyak masa lagi nak perbetul. Aku sengih aja walaupun dalam hati macam ada kata "minggu depan saya tak stay dah malam rabu di masjid".Kehkeh. Semoga usaha aku ni dapat la cover balik kesilapan lampau aku dulu tuh ( klik sini ) dan menjadi pemuda contoh di masjid. Silap haribulan tok imam offer anak dara dia jadi bini no 2 aku. haha.

Islam

Lawatan Obama

Sunday, April 27, 2014

  1. Siapa tak kenal Obama kan ? Presiden sebuah negara paling berkuasa di dunia ini, yang boleh dikatakan juga sebagai Presiden bumi in case ada lawatan dari makhluk asing satu masa kelak.
  2. Hari ni merupakan satu detik bersejarah bagi hubungan dua hala antara negara kita, Malaysia dan juga Amerika di mana selepas 50 tahun akhirnya seorang lagi Presiden paling berkuasa di dunia tiba menjejakkan kaki dibumi bertuah ini.
  3. Sebagai Presiden negara paling berkuasa di dunia, sambutan gilang gemilang telah disediakan oleh pihak Kerajaan Malaysia dalam menyambut ketibaan "orang kuat" bumi ini. 
  4. Sambutan kepada seseorang Presiden dari negara luar bukanlah perkara luar biasa namun untuk Amerika, layanan adalah extra sedikit sesuai dengan darjat negara tersebut.
  5. Media Malaysia pun sejak beberapa hari ini telah mula mencanangkan betapa bagus dan hebatnya Presiden Amerika ini. Boleh dikatakan separuh dari kata-kata pujian yang wujud dari Kamus Dewan Bahasa dan Pusaka telah diguna pakai dalam menyediakan artikel-artikel mereka (fakta songsang).
  6. Namun, lupakah kita, yang manusia ini juga sebenarnya telah melutut menagih restu dari The American Israel Public Affairs Committee (AIPAC), pelobi Yahudi yang berpengaruh dalam memastikan kemenangannya dalam Pilihan raya Presiden lepas.Tanpa restu yahudi AIPAC, adalah agak mustahil bagi seseorang itu untuk menjadi "Presiden Bumi" ini.



  7. Dan yang tidak munasabahnya, Presiden ini juga yang telah menjadi "pengadil" dalam konflik Israel-Palestin. Jadi adakah kita harap pengadilan yang adil dari pengadil ini yang ditaja oleh Israel ini ? 
  8. Dan bukankah mereka juga yang telah membekalkan senjata dan peluru kepada pihak Israel bagi membunuh saudara-saudara kita di Gaza ?
    Gaza, Palestin
  9. Dan bukankah mereka juga yang turut tidak menyokong penubuhan negara Palestin bagi menjaga kepentingan Israel ?
  10. Gaza bukan lah satu-satunya tempah di bumi ini dimana saudara kita telah ditindas, lupakah kita akan saudara kita di Afghanistan, Iraq, Mesir, Syria, Libya, Somalia dan banyak lagi yang dibunuh oleh tentera-tentera Presiden yang melawat negara kita ini ?

    Abu Graib, Iraq
  11. Dan bukankah mereka juga yang sedang mengintip negara kita mengunakan proksi mereka di rantau ini ?
  12. Tidak salah untuk menerima kunjungan beliau sebagai tetamu namun jangan sesekali kita lupa akan dosa-dosa yang telah dilakukan Presiden tersebut keatas saudara kita di serata dunia. 
  13. Bagi aku tak perlulah kita terlalu over mencanang - canang kebaikan beliau sehingga terlupa sisi buruknya yang lebih menyerlah.
  14. Ingatlah firman Allah SWT dalam surah Ali-Imran ayat 28 yang bermaksud: 
     Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali.
  15. Dan juga surah dalam surah Ali-Imran ayat 118 yang bermaksud:
    Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telah pun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.  
  16. Itu semua adalah pesan Tuhan, bukan pesan Hang Tuah, yang ternyata tak dapat disangkal lagi maka tidakkah kita mahu mendengar ?
  17. Semoga pemimpin kita berani dalam menegakkan kebenaran demi kepentingan agama Islam dan tidak tunduk pada mana-mana desakan puak kafir ini yang sudah terang-terang tidak akan senang jika kita berjaya.Dan ingatlah, kalau seseorang itu jarang contact kita dan tetiba contact setelah sekian lama, mesti ada lah tu agenda tersirat yang dibawa bersama.
     

Aku Punya Pasal

KAMPETAI

Wednesday, April 16, 2014

Kah kah kah... serius aku terasa bodoh selama ni. Sepanjang berkecimpung dalam DIY kecil-kecilan aku atau kita of course akan bertemu dengan menda alah ni.


Benda alah ni zaman aku pergi kedai motor dulu-dulu pomen cina member aku ni selalu sebut KAMPETAI..KAMPETAI.. dalam minda aku time tuh apa jadah KAMPETAI ni... setahu aku kampetai ni dalam sejarah Malaya dulu-dulu tuh aja..ala..yang polis askar jepun tuh. Dan sejak itu memang kalau ke kedai nak beli menda alah ni aku akan cakap nak beli KAMPETAI... hari ni entah cemana aku boleh terbaca dalam satu forum D.I.Y ni yang mention "cable tie". Lepas google barulah aku mengerti bukannya KAMPETAI..cable tie laaaa apek...!!!

Aku Punya Pasal

Jimat

Sunday, April 06, 2014

menaiki fireflyz seriously menyenangkan banyak hidup aku.semuanya pantas sebab aku tak perlu berlari terkedek kedek kesana sini sebab dalam masa dua jam aku dah sampai kl dari alor setar.

kusangkan hujan hingga ke petang, rupanya palat bertandang jua. flight pulang aku sepatutnya adalah pada pukul 7pagi hari ni (isnin) dan aku patut sampai alor setar dalam pukul 8am sebelum drive ke kangar dan terus balik tukar baju dan masuk ofis pada pukul 9am.

tapi pada hari jumaat lepas (hari aku berlepas ke subang) aku dah dapat call dan sms dari fireflyz mengatakan flight aku cancel dan ditukar ke pukul 11am hari yang sama. Lepas tu, pada hari ahad  (semalam) pula, aku terima satu lagi panggilan dari fireflyz mengatakan aku punya flight sudah dicancel sekali lagi dan ditunda pada pukul 2.15 pm. hampeh. tak pasal aku kena off sehari.

kalau ikutkan flight asal iaitu pukul 7 pagi, bini aku boleh aja hantarkan ke airport sekali lalu dia ke ofis. kemudian apabila ditukar ke pukul 11am aku boleh aja menumpang abang ipar aku sekali lalu dia keluar kerja.Apabila ditukar pula ke pukul 2.15 petang ni, aku terpaksalah pergi sendiri ke airport.

walaupun jarak airport dengan rumah aku hanya lebih kurang 7km, kalau cuaca malaysia sejuk macam europe, memang dah barus aku jalan kaki aja sampai minum kopicino ditangan dan sekali sekala menguis nguis salji takut terjatuh ke dalam kolam ais.

Jadi pilihan yang ada hanyalah menaiki taxi yang mengenakan charge rm20 atau menaiki bus rapid yang kosnya hanya rm2 tapi terpaksa tukar 2buah bas sebelum sampai. Selepas dicongak dan melihat pagi ni aku free aja, jadi aku buat pilihan paling murah tapi sulit iaitu menaiki bus. Aku tak pasti kekerapan bus melalui apartment aku di subang tuh so pagi tuh tiap kali dengar bunyi bus, aku akan jenguk ke tingkap dan melihat jam. Berdasarkan pemerhatian aku, bus sampai dibawah dalam 30minit sekali. Terrasa ala-ala sb la pulak buat kerja macam ni.haha.

Selepas membuat perkiraan masa, aku pun turun pada pukul 11.40 dimana kalau congak congak lagi 15minit bas akan datang. sambil menanti sempat la aku beli paper habuan membaca sambil menunggu bas. ada la 4 orang bangla bersama seorang budak melayu lain yang menunggu bersama aku. Dalam 15-20minit bas pun tiba, boleh tahan jugak ilmu matematik aku, aku memuji diri sendiri dalam hati. Bas yang aku naik ni hampir penuh jugak, tapi majoritinya oleh warga asing. Tak hairanlah aku pernah baca yang rapidkl ni rugi diberi subsidi banyak-banyak sebab yang dapat manfaat adalah warga asing.Namun dalam ramai-ramai tuh ada la jugak nampak golongan profesional sorang dua dengan pakaian yang formal. Sebenanrnya hentian aku  nak pergi a.k.a first stop  ni dalam 1.5km aja dari rumah tapi terik matahari buat aku tak sanggup berjalan



Baspun tiba di hentian yang aku nak berhenti 15 minit kemudian sebab dia pusing merata ambik orang .Cakap bab memberhentikan bas, aku kecik - kecik dulu takut sungguh nak tekan loceng tanda nak turun tuh. Bukan saja aku lah, aku rasa ramai lagi orang lain yang sama, tetambah melayu kan.melayu memang malu alah sentiasa.so sejak aku digelar adult ni aku takda la malu sangat sebab aku belajar lawan perasaan malu tak bertempat yang dikurniakan kepada bangsa aku ni.Tapi time aku naik ni nasib baik juga ada indon yang tolong tekankan sebab aku waktu ni masih tertanga tanya samada boleh atau tidak naik or berhenti sesuka hati atau hanya boleh di stesen yang ditetapkan sahaja.Jadi aku lebih mengambil pendekatan duduk dan lihat.haha.thanks kepada makcik indon ni yang mengajar aku rupanya boleh aja nak naik turun sesuka hati.just lambai tangan atau buat muka nak naik bas ataupun tekan aja loceng kalau yang nak turun tuh.



Sampai di hentian pertama, aku kena la pulak cross ke seberang jalan sebab hentian di seberang tuh la yang basnya menghala ke airport subang. Jalan lapangan terbang subang ni 6 lorong semuanya dan kereta- kereta yang lalu pun semua berdesup aja perginya. Selama ni aku selalu jugak nampak bangla atau indon terkedek-kedek lari melintas jalan ni dan sesekali aku pun buat la palat jugak acah-acah bawak laju bila nampak diaorang melintas. Tapi harini, karma strike back. Macam cilakak aja nak lintas jalan ni. Memula aku lintas 3 lorong dan berada di tengah tengah pembahagi jalan. Dari situ nak melintas lagi 3 lorong bukan main lama lagi. Kereta laju dengan tak putus-putus datang. Selepas lebih 5 minit terpacak di tengah jalan, aku pon nekad berlari separuh jalan sebelum cepat-cepat sambung lagi separuh sebab kalau aku tunggu kereta lengang memang pakai pukul 12 am jugak lah jawabnya,

selepas selamat melintas
Selesai melintas aku tunggu pulak bus U81 yang menghala ke airport. Tak lama pun, dalam 10 minit bas pun sampai. Dalam bus aku berdiri aja sebab tak jauh pun airport ditambah pulak bas tuh memang design dalaman dia separuh ja kerusi dan selebihnya kena berdiri. Bas pon bergerak ke arah airport. Waktu ni aku dah lega sebab semuanya berjalan dengan lancar dan jam pun menunjukkan masih sejam sebelum masa untuk depart. Sebelum sampai airport (30meter) dari airport terdapat sebuah hentian dan aku waktu ni berbelah bahagi juga samada nak turun sini atau tekan loceng bila betul-betul depan terminal nanti tapi untuk langkah selamat aku pun turun aja disini. Sebab aku tengok, susah jugak nak berhenti depan terminal tuh sebab memang tiada bahu jalan. Maka aku pun menapak lagi sekali dibawah terik mentari. Sayup-sayup aku dapat melihat bas berhenti juga didepan terminal. Hampeh.

Masuk aja dalam terminal terasa lega amat, sejuk sikit. Waktu tuh aku dah memang berpeluh sebab banyak bergerak dan berjemur bawah panas. Bau? toksah tanya lah. Haha. Nasib la sapa duduk sebelah aku nanti. Disebabkan rasa dahaga amat, maka aku pun terus menuju starbucks dan pekena ice blended rm17. Haha.nampak tak matematik aku ?

kelas sangat nama aku..kahkah


Tiba masa berlepas, aku pun macam biasa lalui pemeriksaan keselamatan bla bla dan terus menuju ke balai perlepasan. Cuak juga memula tuh sebab takda pun gate tunjuk ke Alor Setar walhal dalam 15minit lagi patutnya berlepas dan flight ke Kota bharu yang lagi 30minit pun dah dibuka gatenya. Aku memula buat cool aja duduk memerhati. Tapi lama kelamaan taknak la aku bodoh sombong. Tak pasal melepas flight maka aku pun pergi ke gate kota bharu tuh bertanyakan perihal tiket aku. Rupanya flight a bit delayed. Pulak dah. So last-last dalam pukul 2.50pm jugak flight berlepas dan yang bestnya seat sebelah aku kosong. Berbanding Airasia, Fireflyz ni tak la kemut sangat sebab mereka menyediakan drinks dan makanan ringan dan selalunya makanan ringan bleh pilih antara kacang atau karipap.

Sampai turn aku, peramugari pun tanya, "Peanut or curry puff sir"

 Aku saja lah nak buat perangai kiasu macam cina sekali sekala dan aku pon saja jawab "can i have both ? "

Peramugari tuh pun jawab " i will get back to you if there are extra"

Aku pun senyum aja lah sambil sambar karipap. Mulanya nak ja aku jawab "of coz la akan ada extra sebab takda passenger pun sebelah aku". Tapi tak mampu lagi aku nak berperangai super kiasu sebegitu. hehe.. nampak sangat laparnya. Perjalanan semua ok cuma masa nak mendarat di Alor Setar hujan. Bergelora jugak dalam perut sebab pilot try stabilize kan kapal terbang kecik ni.

kalau naik flight memang aku ralit memandang keindahan alam ciptaanNYA

sambil-sambil tuh baca buku survivor pasal kemalangan pesawat..amik feel..

Sampai di rumah aku dengan bangganya menceritakan adventure bas aku pada kakak dan adik aku bagaimana aku telah melakukan penjimatan yang jitu. Tidak semena terus mereka sound tempek "woi, rm20 kalau dari airport ke rumah, kalau rumah ke airport tambang baru RM6". Cissss..


Aku Punya Pasal

Long Distance Relationship... Nasib badan...

Friday, April 04, 2014

Sebelum ni kalau nak travel jauh jauh ni aku lebih gemar drive sendiri aja sebab segalanya aku boleh kawal.dari masa nak gerak,nak kencing dimana, nak melencong kemana, nak berhenti makan bila dan segalanya lah.Tapi bila masa berganti masa,apetite aku untuk drive jauh jauh mula berkurang.rasa malas semacam ja.Mungkin faktor usia (macam tua sangat aku ni) tapi yang pasti lebih kepada faktor usia kereta aku sebenarnya.dah tua kereta aku tuh, bawak laju sikit pon dah gegar sana sini.maka tuan dia pon samalah bergegar.sampai aja destinasi badan dah lesu mengalah naik unta.

ok.abaikan bab tuh.sebagai weekend husband dimana bini kerja jauh (aku duduk Perlis,bini duduk KL,KL dlm konteks aku ialah putrajaya,KL,Selangor),kami pun kena lah selalu travel untuk berjumpa.selalunya aku lah turun ke kl sebab kesian dan risau nak bagi perempuan travel sorang-sorang.Sebelum ni aku dah borong banyak tiket airasia awal-awal sewaktu tempoh promosi hujung tahun lepas.Walaupun tak dapat jangka samada tarikh aku ambil tuh aku free atau tidak tapi dari congak-congak dalam minda, per-gamble-an tuh berbaloi sebab walau aku tak jadi pergi pun, still tak rugi sangat pun.(tiket aku borong selalunya rm100 kebawah pergi balik). Tapi tuh lah, dalam bajet dapat tiket murah, ada jugak aral yang nak melintang didepan aku, caj parking airport Sultan Abdul Halim Shah, Kepala Batas telah naik mencanak secara mengejut baru-baru ni. Asalnya dulu baru Rm5.50 sehari, sekarang dah naik jadi Rm13.00 sehari. RM 37 gak lah caj sekali parking selalunya. Terpaksalah.

Lepas mula naik airasia ya ampun, baru la aku terasa letihnya terpaksa bergerak sana sini untuk sampai Subang.ok.meh aku kongsi perjalanan aku kalau naik airasia.first, aku kena drive ke airport sultan abdul halim kedah dari kangar yang memakan masa sejam.by then aku kena tunggu pulak lah flight yang selalunya dalam sejam.lepas tuh aku naik flight ke lcct yang memakan masa 45minit - 1jam.sampai lcct aku perlu ke putrajaya sentral since bini aku akan pick up dari sana.untuk ke putrajaya sentral, aku kena naik bus transit ke erl salak tinggi.bus ni bergerak sejam sekali. kalau time sampai, bus elok-elok bergerak,kena la tunggu lagi sejam.lepas naik bus dalam 30minit maka sampai di erl salak tinggi dan naik ke putrajaya sentral.sampai putrajaya sentral pula bini aku akan ambil naik kereta untuk ke subang.See.Transit dah mengalah PATI nak masuk Malaysia.Lepas kira-kira balik semua proses ni memakan masa hampir 5jam.Dah la aku selalu ambil flight malam,dengat penat balik kerja terus kena travel 5jam pulak, bila smpai subang pun aku terus pengsan punya. Takda masa pun nak bermanja. Haha.

hah..ni gambar proses yang aku lalui tapi dari reverse order sebab ni gambar aku on the way balik perlis

Dari point ni, aku agak menyesal pergi borong sakan tiket promo airasia tempoh hari.tambahan pula baru baru ni fireflyz yang operate di subang airport (5km ja dari rumah aku disubang) pun ada menawarkan promo rm77 pergi balik, maka sekali lagi aku borong sakan.Siap ada yang bertindih dengan tiket Airasia yang aku dah beli lagi.Lagi satu, baru aku tahu yang perayaan Deepavali bukannya tetap tarikhnya. Entah tetiba aja tarikh Deepavali 2014 diawalkan sehari compare dengan tahun lepas punya ramalan. Mungkin ada anak bulan yang lari dari orbit la kot.Tak pasal aku kena beli tiket baru.

Menaiki pesawat atr fireflyz ibarat menaiki bus aja sebab orang pun tak ramai.susunan seat pun lebih ringkas dan tak padat macam tin sardin.tapi paling aku tak gemar naik fireflyz adalah bila hari hujan atau cuaca kurang baik. Dia punya beralun rasa macam naik sampan.maklum lah pesawat kecil. Memang waktu ni aku rasa wirid aku paling padu.

so pada trip aku hari ni, aku akan menaiki fireflyz ke subang dalam keadaan cuaca hujan.adess..

Flickr Images