redah 4.0

Redah 4.0 : Day 2 Kathmandu

Saturday, May 20, 2017


Aku solat Subuh dengan bertayamum pada pagi ni kerana air yang sangat sejuk. Dah macam ais. Suhu di Kathmandu pada waktu pagi adalah 16°C dan pada waktu tengahari akan mencecah sekitar 26°C. Subuh masuk awal disini iaitu sekitar pukul 4.40 pagi manakala breakfast adalah pada pukul 7.00 pagi. Terasa lama gila menunggu nak boleh breakfast.

Selepas breakfast di hotel, aku keluar merayap melihat suasana pagi. Hari sudah terang berderang tapi jalan masih lengang. Hanya kedai-kedai makan sarapan pagi yang dibuka, kedai dan pejabat disini kebanyakan beroperasi pada pukul 10.00 pagi. Selepas berjalan lebih kurang sejam, aku pulang semula ke hotel.

Suasana pagi di Kathmandu

Suasana jalan di sekitar Thamel

Terjumpa rakyat Malaysia

Jalan disini dipenuhi lorong-lorong. Dah macam maze.

Bagi yang tak tahu, Nasi Kandar di Malaysia diberi nama sedemikian kerana jurujual
zaman dulu yang menjual nasi tersebut secara menggandar.
Aku keluar semula pada pukul 10.30 pagi. Misi pertama adalah untuk mencari Ncell Store, untuk membeli simcard local. Ncell merupakan salah satu anak syarikat Axiata, maka mereka adalah adik beradik Celcom. Aku dah recce kedainya pagi tadi yang terletak 400 meter dari hotel.

Berbeza dari suasana pagi tadi, jalan sudah sibuk dengan manusia yang memulakan rutin harian. Selain dari kesibukan kota, jalan raya pun sudah mula berdebu. Suasana berdebu tak ubah seperti keadaan di tapak pembinaan. Sampai di Ncell Store hanya passport diperlukan untuk pendaftaran. Aku membayar Rs500 untuk simcard Ncell berserta plan data 1.2GB.

Pelancong sudah membanjiri jalan di Thamel

jalan yang sempit dan sibuk = serabut
Selesai satu hal, aku menapak pula ke City Motorbike di Jp Marg. Untuk Redah 4.0, aku akan menyewa motosikal selama 6 hari untuk meneroka bumi Nepal ini. Mulanya agak susah untuk berjumpa dengan kedai City Motorbike kerana ia terletak di satu lorong kecil. Kedudukan di dalam google map kurang tepat. Sampai di pejabat mereka, aku bertemu dengan seorang lelaki yang mana kurang fasih berbahasa inggeris. Oleh kerana sukar berkomunikasi, brader tuh pun baginya aku bercakap telefon dengan adiknya bernama Suzan. Suzan mintak aku datang semula petang ini. Aku tak booking awal motorsikal memandangkan banyak kedai sewa motor disini selain nak jimat kos dari melakukan wire transfer.

Memandangkan tiada apa-apa plan, aku sekadar menapak meneroka sekitar Thamel. Jalannya sempit, berdebu dan sesak dengan manusia dan kenderaan. Aku dah tak tahan dengan debu jadi aku singgah di kedai serbaneka untuk membeli penutup hidung. Disini tidak kelihatan 7Eleven, yang ada hanya kedai runcit. Ada la satu mini mart yang aku jumpa. Disitu ada banyak produk Malaysia dari Maggi hinggalah ke jajan. Sepertimana di Sri Lanka, banyak juga produk berlogo Vegeterian disini.


Thamel bagi aku merupakan syurga untuk membeli belah barangan hiking atau outdoor. Selain dari itu tak ada apa sangat melainkan tempat-tempat standard tumpuan pelancong seperti kedai cenderamata, tempat massage dan kedai-kedai makan selera antarabangsa.

Aku tak plan nak beli apa-apa barang lagi memandangkan masih banyak hari disini. Aku menapak ke Restoran Halal Al-Madina. Disini ada beberapa restoran Halal. Suhu 26c disini tak terasa sejuk pun ketika tengahari. Bagi aku tak ubah macam di Malaysia.

Sampai di Al-Madina aku order nasi half dan kari daging half. Memang ada portion half dalam menu. Agak bernasib baik kerana apabila sampai makanan yang diorder, half-nya dah macam full plate di Malaysia. Bagi aku kari kambing di sini memang “kick". Berdasar review katanya disini lebih kepada masakan Pakistan. Total makan berserta air lassy adalah Rs285. Lepas makan aku balik tidur seround. Ngantuk pulak kes bangun awal pagi tadi.

Nasi + Kari Kambing
Pukul 4 petang aku pergi semula ke City Motorbike. Berjumpalah dengan brader Suzan ni. Muda lagi orangnya. Dia bercerita proses sewa menyewa. Aku akan menyewa motosikal model Bajaj Pulsar 220f yang berharga Usd12 sehari. Banyak lagi motosikal yang ada tapi aku pilih yang mana sesuai dengan bajet dan lesen B2 aku. Mula-mula aku kurang senang untuk meletakkan passport sebagai deposit tetapi tiada pilihan sebab kalau tidak aku kena letak deposit duit senilai dengan harga sebuah motor iaitu RM8K. Gila.

Laluan masuk ke City Motorbike

Hari pun dah gelap saat motosikal aku ready untuk diambil

Tengah isi borang sewaan, ada satu couple mat salleh dari US datang untuk memulangkan motosikal yang mereka sewa selama 5 hari. Suzan bagitau yang couple ni baru balik dari tempat yang aku plan nak pergi iaitu Lower Mustang. Aku pun ambil kesempatan untuk bertanya tentang keadaan jalan dan tips dari mereka. Katanya tiada masalah walaupun tiada passport sebab mereka ada pengalaman ditahan Polis Nepal. Just tunjukkan salinan passport sudah memadai.

Selepas berborak aku menyerahkan bayaran dan membawa motorsikal pulang. Pertama kali menunggang di Thamel memang menyeksakan, dengan jalan yang sempit, orang ramai yang selamba berjalan ditengah jalan dan lorong yang bersimpang siur. Aku tersesat untuk beberapa ketika sebab hanya menunggang berdasarkan gambaran peta dalam kepala. Sampai hotel aku terus parking di parking berbayar dihadapan hotel yang bercaj Rs300 semalaman.

Sorang lagi rakyat Malaysia

Dinner pun di Al-Madina. Kebab.
# bercuti di nepal 2017 # bercuti di nepal # pengembaraan di nepal # percutian ke nepal # cuti cuti nepal # sewa motor nepal # tips ke nepal

Flickr Images