Redah Bandung 2016

Thursday, November 24, 2016

Kalau dicampur tolak ini merupakan kali ketiga aku ke Bandung. Pertama kali datang sebagai turis bersama keluarga, kali kedua sebagai solo backpackers dan kali ni sebagai separa pelancong separa backpackers bersama isteri.

Kalau dulu sewaktu backpackers aku menginap di Chez Bon Hostel Braga, kali ni berdua up sikit ke Favehotel Braga. Nak kata best sangat Braga pon tak juga cuma kali ni aku still pilih Braga kerana nak ke Pasar Baru yang berdekatan.

Day 1 

Kesilapan pertama aku dalam trip kali ni adalah untuk overnight di KLIA2. Aku sangka mudah nak bergelimpangan macam zaman LCCT dulu rupanya makin moden Airport makin susah nak buat perangai cenggitu. Flight pukul 6.00 pagi maka tidurnya hanya sempat lelap time dalam flight setelah hampir 24jam tak tidur.

Sepanjang kami disana, menjelang petang saja hujan lebat mula akan turun sehingga ke malam
Alhamdulillah sampai Bandung terasa segar pulak. Lepas check in terus menapak ke Pasar Baru. Tujuan hanya untuk recce aja tengok suasana dan hafal kedai sebelum balik qada tidur. Lepas asar kami keluar dinner di Restoran Braga Punya Cerita diseberang Hotel. Kedai cantik dan yang penting harganya masih murah. Kebetulan hujan turun, maka mahu tak mahu kena sambar payung di Indomaret. Lepas dinner kami naik Grabcar ke Factory Outlet(FO) Jalan Dago. Memandangkan hujan harga Grab jadi mahal Rp40,000 berbanding waktu balik yang hanya kos Rp11,000. Masuk kali ketiga datang dah tak berapa excited lak masuk FO.

Salah satu makanan spesel kat bandung adalah "apam balik". Yang ni versi nipis dan rangup.
Sedap gila. Dah lupa nama kedai.
DAY 2

Pukul 8.00 pagi aku berjumpa dengan Mas Irwandi dari RentalJuara.com yang sudah siap terpacak depan hotel. Kat sini aku sewa motor dengan kos Rp210,000 untuk 2 hari. Mas Irwandin ada bagitau yang kalau parking ditempat yang ada 'penjaga' tuh kasi la upah dalam rp1000 atau rp2000.
Awalnya aku plan nak terus ke FO Cihampelas tapi menurut Mas Irwandi masih terlalu awal dan cadangkan aku ke tempat perlancongan alam, Dusun Bambu.

Pada mulanya aku nak ke tempat cenggitu petang sikit tapi tepat sekali pilihan untuk kesana pada waktu pagi sebab trend cuaca sepanjang aku datang bandung petang dan malam selalu hujan.

DUSUN BAMBU

Dusun Bambu terletak kira kia 18 km dari Kota Bandung. On the way ke sana terjumpa sebuah kedai makan yang meriah maka singgah sebentar untuk sarapan pagi.

Lontong, Bubur ayam dan sate apa nama ntah, yang rupanya sate lemak ayam.Err.
Setiap inci jalan ke Dusun Bambu meriah dengan kedai kedai dan rumah orang maka takda la lalu hutan atau pemandangan memukau.

Tiket masuk dusun Bambu beharga rp20,000 seorang dan free air mineral ketika pulang. Suasana di Dusun Bambu tersangatlah tenang dan nyaman dan landskap yang memukau. Aku rasa kalau dulu aku study week disini confirm, score 4flat.

Salah satu seksyen dalam Dusun Bambu
Dusun Bambu ni taklah luas mana boleh menapak aja ke beberapa lokasi disini. Tak banyak aktiviti disini melainkan makan dan menikmati landskap. Sesuai untuk merasa merehatkan minda.

CIHAMPELAS

Selepas puas menikmati pemandangan di Dusun Bambu, kami bergerak ke Cihampelas. Terdapat banyak kawasan FO di Bandung dan Cihampelas salah satunya. Bagi aku, aku lebih suka FO di sekitar Dago kerana lebih menarik berbanding Cihampelas yang agak old skool. Kebetulan Jalan Cihampelas tengah di renovate maka memang berdebu sikit.

Macet di Jalan Cihampelas
PENIAGA JALANAN

Di Cihampelas agak 'semak' dengan peniaga jalanan yang kerja muncul menjual pelbagai jenis barang seperti keychain dan fridge magnet. Takpalah diaorang sekurang kurang mencari rezeki yang halal dan tidak memaksa. Dalam banyak banyak peniaga, aku tak boleh terima bila ada seorang brader ni datang jual raket badminton. Haha. Macam tak kena ja barang yang nak jual dekat turis. Barangkali dia perlu ikuti seminar 'Dr' Azizan.

Lain dari CihampelaS, di Pasar Baru peniaga jalanannya lebih memaksa. walau dikata tidak mahu mereka tetap akan memujuk dan mengambil masa untuk blah. Memang agak annoying terutamanya bila kita tengah bernego dengan peniaga kedai mereka ni datang menyelit hulur itu ini. Aku ada gak beli air dari bebudak ni cuma tak pasal mineral yang kat luar dalam rp3000 jadi rp10,000 disini.
Malam hari kedua kami hanya berjalan disekitar Braga memandangkan isteri aku tak berapa sedap perut. Lepak dinner di gerai food truck berhadapan hotel xxx . Makanan yang dijual semua jenis western. Harga dah macam sama naik dengan cafe.

Day 3

BUKIT MOKO / PUNCAK BINTANG

Aku tahu Tentang kewujudan tempat ni dari rancangan travel Indonesia, Jalan Jalan Men. Sebenarnya sewaktu kali ke 2 ke Bandung dulu lagi aku dah teringin nak kesana, tapi memandangkan tiada servis public transport untuk ke sana maka aku batalkan niat. Ia terletak lebih kurang km dari Kota Bandung. Pada asalnya plan nak layan sunset disini tetapi selepas melihat trend hujan dipetang hari maka kami ambil keputusan ke sana pada waktu pagi.


Perjalanan pada mulanya bersuasanakan kawasan pekan sebelum melalui kawasan kejiranan dan akhirnya melalui kampung-kampung kecil. Boleh dikatakan jalan dia banyak lurus mendaki 45darjah berbanding jalan je Dusun Bambu yang berbengkang bengkok.

Sejuk sampai ke tulang
Dalam perjalanan kami berselisih dengan ramai geng-geng basikal yang mengayuh menuju ke sana. Respek aku pada mereka sebab motor kami pun dah semput nak naik bukit yang curam tuh apatah lagi nak mengayuh.

Di Puncak Bukit Moko terdapat warung - warung makanan maka tak perlu risau kalau perut lapar. Kami bersarapan disana pada pagi itu. Bagi aku, yang menarik disini adalah view kawasan tanah tinggi dan view hutannya. dikhabarkan yang tempat ini dibuka 24 jam dan pelawat boleh berkhemah disini. Selain itu perjalanan yang sedikit adventure untuk ke sini turut memberi kepuasan. Bagi aku part naik ok, cuma bila part nak turun yang jenuh nak tarik brek sebab laluan lurus curam ja. Kebetulan brek belakang motor sewaan ni tak berapa nak makan, memang kena extra berhati hati.

Dah sampai puncak. Even kereta pun boleh sampai tapi jalan sempit dan
berlubang tetambah bila nak dekat2 puncak
Suasana hutan di Bukit Moko. Boleh tengok #bukitmoko #puncakbintang untuk gambar sempoi

View dari kedai makan. Port orang bergambar di sana
Pemandangan Kota Bandung dari Bukit Moko, 1140m dari paras laut

PASAR BARU

Pulang dari Bukit Moko kami terus gerak ke destinasi seterusnya iaitu pasar baru. Disebabkan hari pertama kami dah recce sikit-sikit tempat ni maka tugasan membeli belah hari ni jadi makin mudah.

Bagi aku mungkin berkat pengalaman travel ni membuatkan aku mudah nak hafal balik laluan kedai-kedai. Bagi mereka yang ada tourist guide memang mudah part ni sebab dari pengalaman pembacaan aku mengatakan tourist guide disini dah mahir selok belok kedai yang menawarkan harga terendah. Macam kami memang main terjah dan tawar menawar seperti biasa aja lah.

Neraka bagi lelaki, syurga bagi wanita
Hasil pemerhatian aku memang barang disini murah walaupun harga sebelum diskaun. Haha. Jadi bila nak diskaun pon aku tak berkira nak push sangat. 

KARTIKA SARI

Selepas pasar baru kami pulang ke hotel berehat dan membersihkan diri. Dah masam semacam dengan bau asap kenderaan campur peluh menapak turun naik pasar baru. Next destination adalah Kartika Sari. Sesetengah orang kata kalau tak ke Kartika Sari macam tak sah ja datang Bandung. Kalau di Sarawak ada kek lapis Sarawak, kat sini Kartika Sari lah simbol kota Bandung. 

Aku sebenarnya tak minat sangat nak makan kek2 lapis atau apa ni cuma waktu trip kali ke 2 dulu aku pernah ke sini dan beli kek dia maka terus teringat sampai sekarang. Cuma kali ni aku dah lupa kek yang mana satu aku beli dulu.

Yang aku hangin sikit sini adalah bila jurujual dikaunter jawab secara sembereno aja bila ditanya bab suggestion dan harga. Maka aku bantai ambik dan salah faham bab harga. Rupanya kek ala2 kek lapis tuh harganya rp160,000 bukan rp58,000 macam aku paham. Maka terlopong lah time cashier hulur tangan mintak duit. Yang frustnya rupanya kek yang aku suka tuh cheese brownies dia yang hanya berharga rp58,000 tuh. Nasib badan.

MENUNGGANG MOTOSIKAL DI BANDUNG

Kalau tak kerana aku bawak bini aku mungkin aku pilih untuk menapak berbanding menyewa motor tapi pada akhirnya bagi aku, ia adalah satu pilhan yang tepat. Dengan menyewa motor membuatkan kebanyakan destinasi mudah dicapai dan lebih fleksibel dalam mengatur perjalanan selain lebih mudah untuk meneroka Kota Bandung. Dengan tersilap jalan telah membawa kepada penemuan tempat tempt makan dan cafe yang awesome.

Dari segi sikap pemandu kat sini, pada mulanya agak serabut dengan kereta dan motor yang banyak namun pemandu disini agak berhemah dan bertoleransi tinggi. Cuma yang aku tak berapa nak paham part traffic light. Kekadang boleh dikatakan semua traffic light hijau serentak. Haha. Apapun aku main follow aja penunggang lain. Bagi yang risau isu ni bagi aku takdalah bahaya sangat cuma perlu sentiasa peka.

JALAN SULTAN AGUNG

Sebenarnya tujuan utama aku Bandung adalah nak shopping pakaian local brand streetwear yang terletak di Jalan Sultan Agung ni. Aku tahu tempat ni lepas tengok rancangan Destinasi Bajet yang dihoskan Qi Razali. 

Sewaktu trip kali ke2 dulu aku dah borong sakan disini maka trip kali ni sebenarnya sambungan acara penborongan tersebut. Tapi nak jadi cerita, duit aku pon dah makin nipis entah kemana ditambah hujan lebat dan tangan pon dah penuh dengan plastik berisi kek Kartika Sari maka shopping aku tak berapa nak meriah. Menyesal pon ada bila fikir balik tak kesini awal2 time Day 1 aritu.

Time aku pergi tuh dah malam ditambah hujan agak lebat, maka aku tempek gambar
yang aku tangkap tahun 2014 dulu sewaktu REDAH 2.0

Day 4

Flight kami harini pada pukul 11 pagi jadi tiada apa sangat aktiviti hari ni melainkan bersarapan dan terus pulang ke hotel untuk check out. Till we meet again Bandung.

Sarapan jalanan


Flickr Images