Redah Bandung 2016

Thursday, November 24, 2016

Kalau dicampur tolak ini merupakan kali ketiga aku ke Bandung. Pertama kali datang sebagai turis bersama keluarga, kali kedua sebagai solo backpackers dan kali ni sebagai separa pelancong separa backpackers bersama isteri.

Kalau dulu sewaktu backpackers aku menginap di Chez Bon Hostel Braga, kali ni berdua up sikit ke Favehotel Braga. Nak kata best sangat Braga pon tak juga cuma kali ni aku still pilih Braga kerana nak ke Pasar Baru yang berdekatan.

Day 1 

Kesilapan pertama aku dalam trip kali ni adalah untuk overnight di KLIA2. Aku sangka mudah nak bergelimpangan macam zaman LCCT dulu rupanya makin moden Airport makin susah nak buat perangai cenggitu. Flight pukul 6.00 pagi maka tidurnya hanya sempat lelap time dalam flight setelah hampir 24jam tak tidur.

Sepanjang kami disana, menjelang petang saja hujan lebat mula akan turun sehingga ke malam
Alhamdulillah sampai Bandung terasa segar pulak. Lepas check in terus menapak ke Pasar Baru. Tujuan hanya untuk recce aja tengok suasana dan hafal kedai sebelum balik qada tidur. Lepas asar kami keluar dinner di Restoran Braga Punya Cerita diseberang Hotel. Kedai cantik dan yang penting harganya masih murah. Kebetulan hujan turun, maka mahu tak mahu kena sambar payung di Indomaret. Lepas dinner kami naik Grabcar ke Factory Outlet(FO) Jalan Dago. Memandangkan hujan harga Grab jadi mahal Rp40,000 berbanding waktu balik yang hanya kos Rp11,000. Masuk kali ketiga datang dah tak berapa excited lak masuk FO.

Salah satu makanan spesel kat bandung adalah "apam balik". Yang ni versi nipis dan rangup.
Sedap gila. Dah lupa nama kedai.
DAY 2

Pukul 8.00 pagi aku berjumpa dengan Mas Irwandi dari RentalJuara.com yang sudah siap terpacak depan hotel. Kat sini aku sewa motor dengan kos Rp210,000 untuk 2 hari. Mas Irwandin ada bagitau yang kalau parking ditempat yang ada 'penjaga' tuh kasi la upah dalam rp1000 atau rp2000.
Awalnya aku plan nak terus ke FO Cihampelas tapi menurut Mas Irwandi masih terlalu awal dan cadangkan aku ke tempat perlancongan alam, Dusun Bambu.

Pada mulanya aku nak ke tempat cenggitu petang sikit tapi tepat sekali pilihan untuk kesana pada waktu pagi sebab trend cuaca sepanjang aku datang bandung petang dan malam selalu hujan.

DUSUN BAMBU

Dusun Bambu terletak kira kia 18 km dari Kota Bandung. On the way ke sana terjumpa sebuah kedai makan yang meriah maka singgah sebentar untuk sarapan pagi.

Lontong, Bubur ayam dan sate apa nama ntah, yang rupanya sate lemak ayam.Err.
Setiap inci jalan ke Dusun Bambu meriah dengan kedai kedai dan rumah orang maka takda la lalu hutan atau pemandangan memukau.

Tiket masuk dusun Bambu beharga rp20,000 seorang dan free air mineral ketika pulang. Suasana di Dusun Bambu tersangatlah tenang dan nyaman dan landskap yang memukau. Aku rasa kalau dulu aku study week disini confirm, score 4flat.

Salah satu seksyen dalam Dusun Bambu
Dusun Bambu ni taklah luas mana boleh menapak aja ke beberapa lokasi disini. Tak banyak aktiviti disini melainkan makan dan menikmati landskap. Sesuai untuk merasa merehatkan minda.

CIHAMPELAS

Selepas puas menikmati pemandangan di Dusun Bambu, kami bergerak ke Cihampelas. Terdapat banyak kawasan FO di Bandung dan Cihampelas salah satunya. Bagi aku, aku lebih suka FO di sekitar Dago kerana lebih menarik berbanding Cihampelas yang agak old skool. Kebetulan Jalan Cihampelas tengah di renovate maka memang berdebu sikit.

Macet di Jalan Cihampelas
PENIAGA JALANAN

Di Cihampelas agak 'semak' dengan peniaga jalanan yang kerja muncul menjual pelbagai jenis barang seperti keychain dan fridge magnet. Takpalah diaorang sekurang kurang mencari rezeki yang halal dan tidak memaksa. Dalam banyak banyak peniaga, aku tak boleh terima bila ada seorang brader ni datang jual raket badminton. Haha. Macam tak kena ja barang yang nak jual dekat turis. Barangkali dia perlu ikuti seminar 'Dr' Azizan.

Lain dari CihampelaS, di Pasar Baru peniaga jalanannya lebih memaksa. walau dikata tidak mahu mereka tetap akan memujuk dan mengambil masa untuk blah. Memang agak annoying terutamanya bila kita tengah bernego dengan peniaga kedai mereka ni datang menyelit hulur itu ini. Aku ada gak beli air dari bebudak ni cuma tak pasal mineral yang kat luar dalam rp3000 jadi rp10,000 disini.
Malam hari kedua kami hanya berjalan disekitar Braga memandangkan isteri aku tak berapa sedap perut. Lepak dinner di gerai food truck berhadapan hotel xxx . Makanan yang dijual semua jenis western. Harga dah macam sama naik dengan cafe.

Day 3

BUKIT MOKO / PUNCAK BINTANG

Aku tahu Tentang kewujudan tempat ni dari rancangan travel Indonesia, Jalan Jalan Men. Sebenarnya sewaktu kali ke 2 ke Bandung dulu lagi aku dah teringin nak kesana, tapi memandangkan tiada servis public transport untuk ke sana maka aku batalkan niat. Ia terletak lebih kurang km dari Kota Bandung. Pada asalnya plan nak layan sunset disini tetapi selepas melihat trend hujan dipetang hari maka kami ambil keputusan ke sana pada waktu pagi.


Perjalanan pada mulanya bersuasanakan kawasan pekan sebelum melalui kawasan kejiranan dan akhirnya melalui kampung-kampung kecil. Boleh dikatakan jalan dia banyak lurus mendaki 45darjah berbanding jalan je Dusun Bambu yang berbengkang bengkok.

Sejuk sampai ke tulang
Dalam perjalanan kami berselisih dengan ramai geng-geng basikal yang mengayuh menuju ke sana. Respek aku pada mereka sebab motor kami pun dah semput nak naik bukit yang curam tuh apatah lagi nak mengayuh.

Di Puncak Bukit Moko terdapat warung - warung makanan maka tak perlu risau kalau perut lapar. Kami bersarapan disana pada pagi itu. Bagi aku, yang menarik disini adalah view kawasan tanah tinggi dan view hutannya. dikhabarkan yang tempat ini dibuka 24 jam dan pelawat boleh berkhemah disini. Selain itu perjalanan yang sedikit adventure untuk ke sini turut memberi kepuasan. Bagi aku part naik ok, cuma bila part nak turun yang jenuh nak tarik brek sebab laluan lurus curam ja. Kebetulan brek belakang motor sewaan ni tak berapa nak makan, memang kena extra berhati hati.

Dah sampai puncak. Even kereta pun boleh sampai tapi jalan sempit dan
berlubang tetambah bila nak dekat2 puncak
Suasana hutan di Bukit Moko. Boleh tengok #bukitmoko #puncakbintang untuk gambar sempoi

View dari kedai makan. Port orang bergambar di sana
Pemandangan Kota Bandung dari Bukit Moko, 1140m dari paras laut

PASAR BARU

Pulang dari Bukit Moko kami terus gerak ke destinasi seterusnya iaitu pasar baru. Disebabkan hari pertama kami dah recce sikit-sikit tempat ni maka tugasan membeli belah hari ni jadi makin mudah.

Bagi aku mungkin berkat pengalaman travel ni membuatkan aku mudah nak hafal balik laluan kedai-kedai. Bagi mereka yang ada tourist guide memang mudah part ni sebab dari pengalaman pembacaan aku mengatakan tourist guide disini dah mahir selok belok kedai yang menawarkan harga terendah. Macam kami memang main terjah dan tawar menawar seperti biasa aja lah.

Neraka bagi lelaki, syurga bagi wanita
Hasil pemerhatian aku memang barang disini murah walaupun harga sebelum diskaun. Haha. Jadi bila nak diskaun pon aku tak berkira nak push sangat. 

KARTIKA SARI

Selepas pasar baru kami pulang ke hotel berehat dan membersihkan diri. Dah masam semacam dengan bau asap kenderaan campur peluh menapak turun naik pasar baru. Next destination adalah Kartika Sari. Sesetengah orang kata kalau tak ke Kartika Sari macam tak sah ja datang Bandung. Kalau di Sarawak ada kek lapis Sarawak, kat sini Kartika Sari lah simbol kota Bandung. 

Aku sebenarnya tak minat sangat nak makan kek2 lapis atau apa ni cuma waktu trip kali ke 2 dulu aku pernah ke sini dan beli kek dia maka terus teringat sampai sekarang. Cuma kali ni aku dah lupa kek yang mana satu aku beli dulu.

Yang aku hangin sikit sini adalah bila jurujual dikaunter jawab secara sembereno aja bila ditanya bab suggestion dan harga. Maka aku bantai ambik dan salah faham bab harga. Rupanya kek ala2 kek lapis tuh harganya rp160,000 bukan rp58,000 macam aku paham. Maka terlopong lah time cashier hulur tangan mintak duit. Yang frustnya rupanya kek yang aku suka tuh cheese brownies dia yang hanya berharga rp58,000 tuh. Nasib badan.

MENUNGGANG MOTOSIKAL DI BANDUNG

Kalau tak kerana aku bawak bini aku mungkin aku pilih untuk menapak berbanding menyewa motor tapi pada akhirnya bagi aku, ia adalah satu pilhan yang tepat. Dengan menyewa motor membuatkan kebanyakan destinasi mudah dicapai dan lebih fleksibel dalam mengatur perjalanan selain lebih mudah untuk meneroka Kota Bandung. Dengan tersilap jalan telah membawa kepada penemuan tempat tempt makan dan cafe yang awesome.

Dari segi sikap pemandu kat sini, pada mulanya agak serabut dengan kereta dan motor yang banyak namun pemandu disini agak berhemah dan bertoleransi tinggi. Cuma yang aku tak berapa nak paham part traffic light. Kekadang boleh dikatakan semua traffic light hijau serentak. Haha. Apapun aku main follow aja penunggang lain. Bagi yang risau isu ni bagi aku takdalah bahaya sangat cuma perlu sentiasa peka.

JALAN SULTAN AGUNG

Sebenarnya tujuan utama aku Bandung adalah nak shopping pakaian local brand streetwear yang terletak di Jalan Sultan Agung ni. Aku tahu tempat ni lepas tengok rancangan Destinasi Bajet yang dihoskan Qi Razali. 

Sewaktu trip kali ke2 dulu aku dah borong sakan disini maka trip kali ni sebenarnya sambungan acara penborongan tersebut. Tapi nak jadi cerita, duit aku pon dah makin nipis entah kemana ditambah hujan lebat dan tangan pon dah penuh dengan plastik berisi kek Kartika Sari maka shopping aku tak berapa nak meriah. Menyesal pon ada bila fikir balik tak kesini awal2 time Day 1 aritu.

Time aku pergi tuh dah malam ditambah hujan agak lebat, maka aku tempek gambar
yang aku tangkap tahun 2014 dulu sewaktu REDAH 2.0

Day 4

Flight kami harini pada pukul 11 pagi jadi tiada apa sangat aktiviti hari ni melainkan bersarapan dan terus pulang ke hotel untuk check out. Till we meet again Bandung.

Sarapan jalanan


Jalan Jalan Cari Makan Perlis

Mecca Cafe

Saturday, September 17, 2016

Bagi mereka yang belum pernah menjejakkan kaki ke Tanah Suci ataupun mana-mana negara Arab, bolehlah anda ke Restoran Mecca Cafe untuk ambil feel dengan masakan Arab. Terletak betul-betul dalam bandar Kangar, restoran ni aku tengok menyasarkan pelajar-pelajar foreigner UNIMAP yang makin melimpah ruah di bumi Perlis ini.



Ia bukan sekadar restoran malah juga turut mempunyai mini market menjual stok-stok produk dari timur tengah *Yussouuffff Taiyoooohhhbb* (tetiba muncul di minda aku selepas taip ayat terakhir tuh..haha).



Aku perasan kewujudan kedai ni beberapa bulan lepas namun kekadang bila lapar terlupa pulak nak ke sini. Untuk makluman nama ja kedai Arab tapi owner dia Melayu. Kata tuan kedai sebelum ni memang chef Arab yang masak tapi bila Chef dah takda diaorang masak sendiri aja. Menu disini tak banyak tapi memadai. Sesuai dengan saiz kedai.


Kami order Nasi Kabshah dan Hommos beserta roti. Rasanya memang mantap walaupun tak setaraf Saba Cyberjaya tapi kalau dengan lidah aku, dah cukup sedap. Tak macam kedai arab Al-Aqsa Beseri (Sekarang dah tutup jadi farmasi) yang ayamnya sedikit kering. Hommos pon sedap. Aku nak komen lebih aku pon tak tahu nun di Timur Tengah macam mana rasanya. Rupanya ada jual Hommos dalam tin (RM4.80) disini maka aku rembat satu habuan buat sendiri di rumah.


Air ni memang kena dengan cuaca panas diluar. Tak sangka campuran kiwi dan lemon boleh menjadi sebegini sedap. Awesome!


[ masakan arab perlis , jalan jalan cari makan perlis , makanan tengahari perlis ]

Aku Punya Pasal

Suatu Hari Pulang Beraya

Wednesday, June 29, 2016

Teringat suatu masa
Menaiki bas pulang beraya
Dalam perjalanan jem tak terkata
Dilebuhraya dan hentian juga

Hajat kecil muncul pula
Hentian masih tak kunjung tiba
Sudah tak tertahan gila
Mahu tak mahu jumpa abang drebar

Abang drebar masam muka
Mintak tunggu sekejap pula
Memandu dengan masam muka
Akhirnya jumpa hentian juga

Rasa bersalah itu ada
Kerana hentian jem gila
Tapi rasa konpiden penumpang lain pun sama
Ingin turun melepas hajat juga

Walaupun belum didepan muka
Gua terus melompat suka
Menuju tandas laju tak terkata
Akhirnya sudah merasa lega

Laju menuju ke bas semula
Sambil melihat penumpang lain sama
Selepas mengira ngira
Rupanya yang turun gua sorang saja

Tiga puluh minit berlalu masa
Ingin keluar dari hentian semata
Minta maaf abang drebar
Janji pundi kencingku terasa lega

Redah

Redah 2.0 : Indonesia ( Aceh - Medan - Jakarta - Bandung - Yogyakarta ) Day 9

Sunday, June 19, 2016

Hari ini hari ke 2 aku di Kota Bandung dan juga merupakan hari ke 9 aku berada di Indonesia. Pagi ni aku bersarapan dengan budak-budak Bali yang turut menginap disini.Semalam diaorang check ini. Katanya diaorang menyewa mobil untuk melawat Tangkuban Perahu. Teringin gak nak join tapi kerana aku tengok diorang 5 orang macam dah muat satu mobil maka aku segan lak nak mintak join.

Kalau dibaca dalam laman web perlancongan ke Bandung banyaklah yang suggest pergi Tangkuban Perahu dan Kawah Putih tapi aku tak berapa nak "Into" sangat dengan tourist attraction cenggitu sebab bagi aku dah nama tourist attraction kawasan tuh mesti sesak dan juga menjadi lubuk scammer tempatan. Bukan nak takutkan, cuma aku malas sama. Perjalanan Redah aku ni pun lebih kepada melihat budaya tempatan dan merasa masakan merela selain ikut suka mood aku nak meredah mana.

Hari ke-2 aku tiada plan melainkan terus memuter jalan kaki sesorang melihat sekitar pekan Bandung. Yang penting aku nak beli kek lapis lagenda, Kartika Sari buat buah tangan pada orang kampung dan beli tiket train untuk ke Yogyakarta esok.

Nasi Goreng Gila ???
Hasil selepas makan...haha
Selain trendy dari segi fashion, orang Bandung juga mempunya taste yang menarik dari segi modifikasi kenderaan. 

Parking bertingkat, dah macam dekat Jepun
Sejauh mata memandang kayaknya
Tiket train aku beli di Kiosk dalam Indomart aja. Yang hangin brader depan aku ni lama sungguh ambil masa nak beli tiket. Memilih seat sangat.
Masuk shopping dekat Factory outlet lak. Memang murah. Btw. Gambar ni aku tangkap sebab ada port untuk lelaki duduk menunggu pompuan shopping. 
Angin tayar motor pon boleh dijual disini
Street dinner. Depan universiti apa ntah dalam pekan Bandung ni.
Memang capek gila aku hari ni menapak dari siang sampai malam. Balik hostel aku terus tidur sebab esok tiket train aku ke Yogyakarta pada awal pagi. Aku bab bangun pagi ni memang lemah sikit jadi lebih afdal aku tidur awal beserta alarm clock yang ntah berapa banyak aku set dekat telepon.

Redah

Redah 2.0 : Indonesia ( Aceh - Medan - Jakarta - Bandung - Yogyakarta ) Day 8

Sunday, June 19, 2016

Hari ni aku plan untuk explore Kota Bandung. Al maklumlah semalam aku sampai pun dah lewat petang dan hanya sempat melihat sedikit suasana malam. Walaupun tempat penginapan aku ni bertaraf Hostel, sarapan pagi masih disediakan tapi jangan la expect macam hotel. Sarapannya hanyalah ala kadar seperti menumpang dirumah sewa me-member bujang iaitu roti, jem, telur, dan kopi. Semuanya pepandai masak, sapu dan bancuh sendiri. Yang bestnya, tempat bersarapannya terletak di rooftop. Tapi takda view menda sangat.

Lepas bersarapan sorang-sorang dalam kesepian, aku pun tegur ala kadar budak receptionist hostel dan mengorak langkah menyusuri Jalan Braga yang mana tengah dalam proses naik taraf. Dibawah hostel aku ada pusat massage. Tante pusat massage tuh bukan main lagi promote aku suruh singgah. Gila apa nak massage pagi-pagi. Tengah fresh lagi. Aku pun bagi alasan mau muter2 dulu dong. Udah capet gue datang massage. Haha.

Selain dari nak explore town, aku juga pasang niat nak shopping pakaian sehelai dua. Biasalah, selain terkenal dengan cuaca dingin, bandung juga terkenal  sebagai kota fesyen.

"Love lock" buat mereka yang tengah angau berchenta, untuk orang yang
dah kena 'gari' macam gua takda nak main lagi benda ni.Haha

Buat assignment kayaknya

Bangga jumpa orang se-kampung kat sini

Pekena Es Durian bagi menghilangkan dahaga dan menyejukkan badan setelah menapak lebih 1km
Beberapa factory outlet telah aku lalui tapi aku tak singgah sebab tempat shopping yang aku tuju bersifat fesyen muda mudi. Indie bak kata orang. Sebenarnya petua nak nampak muda selalu ialah bergaya macam bebudak muda. Haha. Tempat yang aku tuju adalah Jalan Sultan Agung. Sebenarnya aku tau kewujudan tempat ni berdasarkan rancangan "Destinasi Bajet" di TV3 nun.

Selepas 2.6 Km menapak, aku pun tiba di lokasi. Bercerau peluh. Untuk makluman scene jenama "indie" di Bandung memang top. Banyak jugak bebudak Malaysia yang start brand sendiri datang menuntut di Bandung. Disini terdapat belasan (or puluhan) butik jenama tempatan.



Cafe dan Coffee Shop yang artistik juga bersepah



Boleh dikatakan hampir semua butik fesyen indie dekat Jalan Sultan Agung ni aku jelajahi dan banyak gak hasil yang aku cekau. T shirt sini sehelai dalam Rm20-Rm50. Selepas membeli belah ala kadar aku pon menapak pula mencari port lunch.

Tempat makan tengahari aku
sedap sedap sungguh makanan kat Indonesia ni
Selepas makan tiada aktiviti melainkan pusing melihat sekitar Kota Bandung

London Bus di bumi Bandung
Kat Indonesia ni memacam cara diaorang cari makan salah satu adalah menjaga trafik a.k.a menjadi trafik light. Sambil kereta membelok driver akan hulur duit kepada tukang jaga trafik tuh.
Santai petang

Di Indonesia, angkatan tentera mereka mempunyai pengaruh yang kuat dalam mencorak pentadbiran negara. Ini kerana berbeza dengan kita, mereka mencapai kemerdekaan dengan perjuangan bersenjata ke atas penjajah Belanda.
Pada sebelah malam aku hanya melepak makan di gerai bakso berdekatan Chez Bon sebab kaki pon dah sengal-sengal semacam. Peniaga bakso tempat aku menjamu selera rupanya penyokong tegar pasukan bola sepak tempatan, Persib Bandung. Maka dengan bersemangat mulalah dia cerita kisah-kisah perbolaan yang sebenarnya bukan topik yang aku mahir. Haha.

Aku Punya Pasal

Budaya Keluarga

Wednesday, May 25, 2016

Kalau kita sebut bab budaya apa yang selalu kita dengar adalah adat penduduk setempat bagi sesebuah Negara ataupun bagi satu-satu kaum. Namun selain dari itu apa yang aku perasan jika di”zoom” kan dengan lebih terperinci sebenarnya sesebuah institusi kekeluargaan itu sendiri mempunyai budaya ataupun secara tidak ilmiah iaitu “kebiasaan”.

Waktu aku masih bersekolah dimana melepak atau stay over di rumah rakan adalah perkara biasa, aku selalu jugak perati perbezaan budaya rumah member aku dengan rumah aku. Kekadang tuh benda yang dianggap serius offence dirumah aku adalah satu perkara normal di rumah orang lain. Antaranya ialah di rumah aku bangun lewat adalah satu kesalahan besar tapi bila tengok sesetengah member aku, rileks aja makbapak mereka suruh aku masuk rumah tolong kejutkan anak mereka.

Antara yang aku ingat, ada member yang boleh sewenang wenangnya  tak pergi sekolah dengan alasan remeh temeh tapi bagi aku walaupun baru sampai rumah pukul 4-5 pagi dari perjalanan jauh mau tak mau esok pagi tetap kena ke sekolah. Haha. Susah sungguh nak dapat perlepasan cuti dari mak aku even setakat sakit demam selsema sikit-sikit. 

Lepas kawin pulak, aku dapat compare antara budaya keluarga aku dengan keluarga bini aku. Bagi keluarga bini aku, basuh satu pinggan bersamaan sekali picit botol pencuci sunlight manakala di rumah aku pulak sunlight dipicit dalam bekas sabun dan dibancuh pulak dengan air bagi penggunaan yang holistik. Selain dari tu,beza yang aku nampak adalah keluarga aku makan lauk pelbagai jenis tapi nasi sikit manakala di rumah keluarga bini aku mereka makan nasi dalam kuantiti yang banyak tapi lauknya dua tiga jenis aja.

Setelah mempunyai keluarga kecil, aku pon nak juga pupuk nilai budaya keluarga yang tersendiri dalam keluarga aku ni. Antaranya, Aku nak anak-anak aku nanti memulakan hari dengan sarapan berkhasiat. Bukan macam aku dulu2. Kekadang redah ke sekolah tanpa sarapan. Bukan makpak tak sedia Cuma tak kena dengan taste. Biasala la budak-budak. Selera lain. Selain dari tuh aku taknak takutkan anak aku dengan kisah tahyul raksasa hantu dan sebagainya. Akan aku terang sesuatu perkara dengan penuh sainstik lagi Islamik…ewah..Selain dari tuh aku taknak paksa anak aku mengadap buku 24jam tapi yang masuk dalam otak 1jam sahaja. Yang penting belajar 2jam dan paham 2jam. Cukup. 

Semua diatas hanya visi yang mana mungkin berubah sejajar dengan pengurangan kadar testorone dalam badan aku. Apa yang aku perasan dari masa ke semasa aku dah mula melakukan perkara yang satu masa dahulu aku rasa uncool sebab macam orang tua namun last-last ke situ juga perginya.



Kitaran Hidup Terkini

Sunday, May 15, 2016

Dua tiga menjak ni aku sedar yang rutin hidup aku ni dah seakan satu kitaran yang sama dan dari minggu ke minggu terasa pantas berlalu. Rutin harian bermula dari bangun pagi, ke gym, kerja, balik kerja, main anak , tidur dan ulang semula. Weekend pulak bangun cari sarapan, balik lepak dan keluar jejalan cari port minum best bersama anak isteri. Itu lah  yang aku lalui.

Hidup mula terasa seakan tiada matlamat duniawi. Tambah dah ada anak, nak panjang kaki pun susah. Harap tengok rancangan TV aja lah kalau nak tengok tempat orang. Nak enjoy dari segi materialistik, tak adalah mampu sangat ditambah dengan keadaan ekonomi yang suram malap hancus. Jadi apa yang mampu hanyalah makan tidur dan melepak dikawasan sewaktu dengannya.

Sekarang aku tengah terfikir kaedah untuk mengisi masa lapang dengan perkara berfaedah dan menyeronokkan. Sedikit sebanyak idea datang tetapi ada yang berfaedah tapi tidak menyeronokkan manakala ada menyeronokkan tapi tak berfaedah. Selain tuh aku berfikir tentang perkara yang tak makan banyak modal.

Perkara yang bermain difikiran aku samada aku perlu satu hobi ataupun mungkin sambung belajar. Part sambung belajar tuh lah yang tak menyeronokkan tapi bagi aku berfaedah. Tapi bila fikir yang setiap weekend nak kena mengadap lecturer masuk kelas buat aku ragu-ragu. Nak cari hobi, aku tengah fikir apalah hobi yang kena dengan jiwa aku dan paling penting tak kena GST. Kalau diikutkan hobi aku adalah berjalan tapi semua tuh makan modal. Jadi apa laaaa hobi yang ada. Nak kumpul setem macam tak kena jiwa, Nak kumpul serangga macam tak kena usia. Hmmmm.


Aku Punya Pasal

Baru Ku Sedar

Monday, April 04, 2016


  1. Dulu ada orang tua-tua pesan nak buat apa-apa, buat sebelum kawin. lepas kawin susah. Baru ku sedar, memang benar. Selain kerana tanggungjawab, perasaan rindu pada anak isteri akan menyukarkan untuk panjang akal.
  2. Dulu member aku ada cerita yang dia pernah naik Genting Highland dengan moto superbike, ended up bila sampai puncak terus pecut balik sebab tertengok wallpaper gambar anak di handset. Memula memang aku gelak sebab terasa member aku propa rupanya baru ku sedar, memang benar. Bila berjauhan sikit dah teringat sangat pada anak.
  3. Dulu aku tak touching sangat bila lihat berita anak kecil didera, sakit kronik, terkorban atau sebagainya namun bila ada anak, Baru ku sedar erti kasih sayang pada si kecil. Bukan sekadar pada bayi manusia, malah juga anak haiwan. 
  4. Dulu aku selalu terfikir kenapa mak bapak sayang anak sangat sangat sedangkan anak itu derhaka atau tak ketahuan hala. Baru ku sedar, erti kasih sayang mak bapak pada anak.
  5. Dulu aku selalu terfikir kenapa lepas kahwin banyak laki jadi berisi, gemuk bagai. Baru ku sedar rupanya masa bersenam/aktif mereka mula terbatas. Masa yang ada kena pergi kerja, masa lepas kerja perlu diluangkan pula pada keluarga.
  6. Dulu aku ada terfikir kenapa orang lepas kahwin dah susah nak melepak bersama rakan-rakan macam zaman bujang. Baru aku sedar, lepas kahwin dah susah nak tinggal rumah. Rasa risau nak tinggal anak bini di rumah. 
  7. Tapi hanya satu yang aku masih tak faham...kenapa perlu takut bini ? 

2016 DAN MASIH BLOGGING

Friday, January 15, 2016

Sungguh pantas masa berlalu, pejam celik dah masuk 2016 *ayat common blogger ditahun baru* dan seiring masa berlalu, aku masih disini cuba mengerah setiap kudrat kerajinan untuk berblogging. Berblogku bukanlah untuk femes, untuk buat duit guna ads, namun cukup la sekadar boleh dijadikan diari aku sendiri dan sedikit sebanyak mana2 pengalaman yang boleh dimanfaaat bersama.

Tahun 2015 membawa pelbagai suka duka seperti mana-mana kehidupan. Agak sedih bila dikenang impian aku nak me-Redah setiap tahun terbantut pada tahun 2015 kerana tanggungjawab makin bertambah. Catatan Redah 2.0 tahun 2014 pun belum selesai. Selagi tak selesai selagi tuh aku tak tenang bila fikir tentang blog. Tapi nak dapat mood menulis tuh susah sungguh.

Disini aku nak review serba sedikit perjalanan hidup aku sepanjang 2015 berdasarkan gambar-gambar instagram.

#1

Alhamdulillah tahun 2015 dibuka dengan berita gembira dimana bini aku dapat bertukar tempat kerja di kampung halaman. Tiada lagi kehidupan sebagai weekendhusband yang selalunya hari isnin pukul 5 pagi dah bergerak ke KLIA2 untuk pulang dan masuk kerja pukul 9 pagi tuh jugak di Perlis.

#2


2015 juga menyaksikan aku akhirnya meninggalkan sarang yang dihuni bersama induk a.k.a makbapak dan menetap di rumah lain yang masih milik makbapak .. haha. Tiada lagi dapur yang sentiasa ada isi. Sekarang sendiri beli apapun. 

#3


Walaupun aku tak berpeluang nak REDAH 3.0 tahun ni, tapi aku banyak meredah dalam semenanjung ni menguruskan urusan pejabat. Nak cecah beratus jugak sekolah di Penang, Perak dan Pahang yang aku pergi atas urusan lawatan tapak. Mencabar, penuh ranjau.

#4
  
Sepanjang hidup aku, hanya satu pingat yang aku pernah peroleh tuh pun sewaktu darjah 5 ketika masuk kejohanan Tenis MSSM. Selepas tuh memang tak pernah lagi pegang pingat sebab aku bukan sportman mahupun pedebat unggul. Bila dah besar baru la ada minat nak bersukan atau beraktiviti maka tahun 2015 aku menambah lagi 2 koleksi pingat acara favourite aku iaitu Viper Challenge. Satu di Stadium Shah Alam manakala satu lagi event di Genting Highland. 

#5  

Sejak aku tinggal bersama isteri di rumah baru tuh, aku dah jarang dapat melepak di port meditasi aku kat belakang rumah parents. Rindu nak layan sunrise dan sunset sini. 

#6

Tahun 2015 juga menyaksikan aktiviti ber-gym aku dah makin suam-suam kuku. Adeh... Nak berhenti sayang, nak main takda masa. 

#7

Bila dah duduk sendiri-sendiri bersama isteri maka merasa la berpuasa bersama-sama sepanjang Ramadhan yang lalu. Walaupun memula bini aku acah-acah rajin masak namun lama kelamaan bila dikira-kira rasa macam beli di Bazar Ramadhan lagi murah. So dekat-dekat penghujung Ramadhan masing-masing dah berbuka cara bujang.

#8

Mungkin pencapaian paling membanggakan bagi aku dan seluruh umat manusia pada tahun 2015 adalah  aku berjaya menjejakkan kaki di Planet Marikh Kuantan... huhuhu..

#9

Kalau ditanya mana gambar favourite aku sepanjang tahun 2015, gambar ni lah yang akan aku pilih. Di ambil di Pulau Tuba Langkawi, suasana sungguh tenang kena pulak dengan cuaca redup-redup. Syahdu. Terasa macam nak pacak khemah dan nikmati suasana alam.

#10

Tahun ini juga aku sempat memegang semula status OKU untuk beberapa bulan dek kerana sibuk melaksakan operasi membasmi pekerja malas sampai aku tak perasan ada longkang kat depan.

#11

Pencapaian sebenar pada tahun 2015 bagi aku adalah mendapat zuriat.Thanks Allah.. Tak sangka dah jadi bapak.

Flickr Images