Madrasah

Monday, September 29, 2014

Pembinaan madrasah yang berkembang di Malaysia membuktikan bahawa masyarakat kita masih peka pada aspek rohaniah. Selalunya madrasah mengambil budak-budak dalam umur 7 tahun keatas dan ada tempat yang bapak budak pon boleh join.

Madrasah di Pakistan - islammonitor.org
Di rumah aku, terdapat sebuah Madrasah yang aku rasa baru wujud sebab baru beberapa bulan ni dapat dilihat belasan budak-budak berserban dan jubah menyertai kami menunaikan solat Jumaat di Masjid.

Namun, aku kalau boleh akan cuba elak untuk dari sembahyang bersebelahan dengan mereka. Mungkin tampak kurang baik statement aku ni, namun puncanya adalah aku dapati mereka ni agak berbau sehingga menganggu solat aku.

Bau itu datangnya dari badan dan sesetengah dari basuhan baju yang tak sempurna. Macam baju terlebih sabun atau keringkan tak betul etc membuatkan ia berbau masam.

Aku tak salahkan para pelajar yang muda dan masih mentah ni sebab aku sewaktu diusia mereka pon tak tahu menahu aspek kebersihan yang betul. Disini soal kebersihan tersebut haruslah dipikul oleh Tok Guru2 mereka.

Memang kalau nak kata busuk, ada ja budak lain yang sama aja bau masamnya seperti bebudak duduk hostel dan yang kurang didikan ibubapa namun sebagai seorang pelajar madrasah yang menjadi pelapis alim ulama Islam, mereka patut menonjolkan imej kebersihan yang terdapat dalam Islam.

Seolah jika kita lihat Sami Buddha yang berbau busuk, kita takkan cakap brader tersebut bau busuk tapi akan cakap Sami Buddha bau busuk kerana imej agama yang dibawa secara tidak langsung kita mengaitkan agama itu dengan ketidakbersihan. Ini sebagai contoh.

Jadi Tok Guru sekalian jangan sekadar bimbing dari Ilmu tajwid etc, tapi tekankan sekali soal lain seperti kebersihan diri. Aku kalau boleh nak tengok madrasah dimodenkan. Ajar sekali subjek komputer, fizik, kimia apa bagai. Baru kita mampu lahirkan ilmuwan-ilmuwan moden. Ni hanya berharap nak bangga denga ilmuwan silam.

You Might Also Like

0 Rangsangan

Flickr Images