Aku tension

Saturday, June 07, 2014


  1. Bangun pagi, buka tv, kelihatan muka-muka yang secara terang terangan dengan kerasnya menolak Hukum Hudud menerima pingat jasa negara daripada Ketua Agama Islam Malaysia. Aku jadi tension.
  2. Aku malas ambil port, aku nak ke kedai. Beli makanan. Beli surat khabar. Aku keluar rumah menuju ke lif. Aku tekan butang. Tak berapa lama lif pun terbuka. Aku masuk. Keliling aku semuanya mata sepet. Aku jadi tension.
  3. Aku malas nak ambil port, sampai lobi, aku berjalan keluar dari kawasan apartment. Jalan sedikit beberapa langkah, kelihatan orang Indon meniaga nasi lemak di tepi jalan. Aku jadi tension.
  4. Aku malas nak ambil port, aku terus melangkah menuju ke kedai, lalu di kaki lima kedai, kelihatan pula seorang orang Indon membuka toko membaiki kasut. Aku jadi tension.
  5. Aku malas nak ambil port, Aku berlalu masuk kedalam kedai menjual barang basah, aku perhati sekeliling, kelihatan seorang bangla menjadi pemotong ayam, tiga orang perempuan indon menjadi pembantu kedai dan cina menjadi tauke kedai. Pelanggan lain pun berbahasa Indonesia. Aku menjadi tension.
  6. Aku malas ambil port, aku masuk pula ke dalam pasaraya mini, kelihatan anak-anak India berlari sana sini. Aku nak beli susu. Jadi aku pun menuju ke bahagian minuman, kelihatan muka vietnam ataupun Myanmar barangkali, sedang sibuk memilih arak di bahagian minuman. Aku jadi tension.
  7. Aku malas nak ambil port, aku beratur, bayar, dan menuju pula ke kedai majalah berhampiran. Aku nak beli surat khabar. Sampai kedai majalah, aku pun mencapai naskah Harian Metro dan membayar Rm1.50 kepada tauke india. Aku belek muka hadapan, terpampang tajuk "pulang dari Nepal" dengan latar belakang muka perempuan Melayu menangis disisi ibunya. Aku jadi tension.
  8. Aku malas nak ambil port, aku pun berjalan pulang ke rumah. Melalui tapak parking, kelihatan flyer-flyer disisip pada wiper kenderaan. Ada juga yang bersepah di atas lantai. Aku pun belek, hurmmm..Aku jadi tension.
  9. Aku malas nak ambil port, ya ka aku malas nak ambil port. Tapi kan, Kalau aku malas nak ambil port, kenapa pulak aku yang nak tension lebih lebih. Sultan pun tak tension macam aku. Najib pun tak tension macam aku pun. Menteri Menteri pon tak sampai tahap tension macam aku. Pembangkang yang terkangkang-kangkang pun tak tension macam aku. YB-YB pun tak tension macam aku. Kenapa aku yang bukan penerima anugerah negara nak tension lebih - lebih dari orang yang menerima anugerah dari negara. Aku hanyalah rakyat marhaen. Kenapa aku pulak yang nak tension lebih-lebih kan.


You Might Also Like

2 Rangsangan

Flickr Images