Sepagi yang shuffle

Thursday, August 20, 2009

Hari rabu menandakan kelas aku bermula pada pukul 12 tgh hari.Tapi entah bagaimana,alarm aku boleh tertidur sekali sehinggakan aku pun tak sedar yang masa sudah berlalu dengan pantas.Apa yang mebuatkan aku terjaga dari tidur pun adalah angkara kebingitan melampau yang menerjah dari luar rumah.Kebingitan ini menimbulkan 1001 persoalan dalam lubuk sanubari aku.Didalam keadaan separa sedar,aku berguling ala ala komando ke arah tingkap untuk menyiasat gerangan yang berlaku diluar sana.Rusuhan kah?Pergaduhan kah?Masalah rumahtangga kah?Jepun mendarat semula kah?Dari paluan kompang bertali arus,kesemua persoalan diatas amatlah kurang sesuai.

Setelah pemerhatian dilakukan dengan teliti,ini yang aku lihat



Aku dikhabarkan yang hari ini ialah hari kematian En Balakrishnan (bukan nama sebenar) yang merupakan jiran aku sejak beberapa bulan lepas.Sepanjang berjiran dengan En Balakrishnan,aku tidak pernah mendengar samada beliau bermusahan dengan sesiapa sehinggkan mereka bershuffle dengan meriah dihari kematian beliau.Semalam kedengaran suara meraung raung menangisi,pagi ini meriah macam sambut menantu.Inikah yang dinamakan perasaan bercampur baur.Apapun,semoga roh En Balakrishnan berehat dengan tenang.

Apa yang aku agak kecik hati,mereka tidak mejemput kami datang memeriahkan majlis makan makan yang kelihatan agak lazat.Bukan luak tepung pon kalau jemput kami.Tapi kalau cha hadir,aku kurang pasti.Ekceli kami tidak kisah kerana mereka mungkin masih tidak faham dengan konsep 1Malaysia yang dilaung laungkan kerajaan.Lagipun,Pak Mail (bukan nama sebenar) depan rumah Mendiang En Bala pun tak jemput kami bila mengadakan kenduri kahwin walhal siap guna space jalan depan rumah kami lagi pacak khemah.Hina sangatkah kami selaku pemuda bujang?

Sudah lah itu,Pak Kassim (bukan nama sebenar) selang beberapa biji rumah turut pernah mengadakan kenduri perkahwinan yang amat meriah berlaukan ayam masak kicap dan daging masak kurma (berdasarkan maklumat sumber) selang beberapa bulan kemudian.Sekali lagi kami hampa.Hanya mampu meraikan dengan mendegar lagu lagu kawin dari dalam rumah.Ok lagik kalau dibandingkan dengan jiran bujang kami bersebelahan rumah Pak Kassim.Pihak majlis siap guna space meletak speaker gedabak besar didalam ruang laman mereka tapi tetap tidak mendapat jemputan.Adakah budaya masyarakat degkil mejemput dengan laungan lagu kawin?adakah pemuda bujang dilarang hadir?adakah lauk hanya cukup cukup tempahan?adakah kami tidak wujud?Hanya mereka yang mengetahui


You Might Also Like

3 Rangsangan

Flickr Images