Pengalaman Ditahan Orang Tak Dikenali : DO & DON'T

Sunday, August 10, 2014

Petang tadi aku ke Wang Kelian yang terkenal dengan laluan berbukit dan pemandangan yang menarik. Dulu2 aku selalu kesana dengan gf/tunang (sekarang bini) untuk layan view, tapi dah sekarang berjauhan, maka aku redah saja sorang2.

Tujuan ke sana sekadar nak mencuba kamera ala2 GoPro iaitu SNJ4000 yang baru dibeli adik aku. Ada projek video aku nak buat dimasa depan, jadi saja la nak menge”test” serba sedikit.

Setiba disana, aku pon layan satu lap laluan berliku-liku sebelum berhenti ditepi jalan untuk ambil gambar view dari “look out point”. Untuk ke “look out point” ni, aku kena berjalan sebab kereta aku agak lowered, tak lepas nak naik ikut laluan kecil dan curam tuh. Jadi aku hanya park dibawah sebelum berjalan ke sana. Tak jauh pun, dalam 100meter.

view dari "lookout point"
Sudah ambik video dan gambar serba sedikit, aku pun turun semula ke kereta. Waktu tuh aku perasan ada sebiji Myvi model baru kaler ungu gelap tengah park beberapa meter dari kereta aku. Tanpa sebarang syak was sangka aku terus beredar.Sambil  drive kereta menuruni bukit Wang Kelian, aku sambung rakam video. Bahaya jugak rakam video sambil belok membelok ni. Kekadang mata lebih ke skrin kamera dari ke jalan.

Sampai saja dilaluan mendatar,  aku perasan yang Myvi tadi berada dibelakang aku sambil memberi lampu tinggi beberapa kali. Aku waktu ni terfikir apahal pulak kereta belakang ni. Sambil berfikir samada aku tertinggal sesuatu di parking atau mungkin dia nak memotong gamaknya, maka aku pun perlahankan kenderaan. Waktu tuh tingkap kereta aku memang dalam keadaan turun. Kereta myvi yang dari tadi dibelakang terus memotong dengan perlahan sebelum drivernya menurunkan tingkap dan mengarahkan aku berhenti. Dalam kereta myvi  tuh ada sorang ja, drivernya yang berusia dalam lingkungan lewat 20an atau awal 30an.

nampak myvi kat belakang tuh ..?
Aku waktu ni dah tertanya-tanya dalam hati apa hal ni. Pemikiran negative dan positif datang bercampur2. Aku ni pun satu, dalam situasi macam ni masih berfikiran nak menolong orang sebab menyangka mungkin ada kecemasan atau dia perlukan bantuan. Lagipun dia sorang  dan muka pun skema ja aku tengok. Takda rupa perompak.Maka aku pun berhenti ke tepi. Kereta Myvi tersebut berhenti dibelakang.

tempat aku berhenti
Kebetulan dalam kereta aku dah memang ada standby pepper spray, aku pon masukkan aja menda alah tuh dalam poket seluar buat langkah berjaga sebelum turun dari kereta.

Brader tersebut dah keluar berdiri dibelakang kereta aku. Sewaktu melangkah aku perasan dikeretanya ada tertera sticker Polis. Tapi part sticker Polis atau mana2 jabatan penguatkuasa ni bukan boleh pakai sangat. Senang ja nak beli. Rm4 dah boleh dapat.

 Brader tuh pun bertanya “number kereta ni register atas nama siapa ya? “

“ saya.. kenapa?” aku menjawab.

“saya periksa tadi, number ni diregisterkan atas kereta model Honda Accord”

Aku pon tak tau nak bagi respon apa sebelum terus bertanya “ Encik ni siapa ?”

“saya polis….” Jawab brader tuh.

“kalau ya polis..tunjuk la kad kuasa saya nak tengok” aku pun praktikan apa yang selama ni aku baca di internet, bab kalau ditahan mereka yang berpakaian awam.

‘Polis’ tersebut pun mengeluarkan dompetnya lalu menunjukkan satu kad dengan pantas. Serius laju. Macam pertunjukkan magic.

Aku waktu ni tak tahu samada nak gelak atau takut. Aku pon kata “ apasal laju sangat tunjuk..bok mai sini saya nak tengok betul2..”

‘Polis’ tersebut yang kelihatan macam sama2 kaget seperti aku terus simpan dompet dan cakap “mana boleh saya bagi orang pegang kad saya”

Aku yang dah rasa semacam waktu ni, berkata “ sekarang kalau ada apa apa hal, jom kita ke balai terdekat.saya boleh cerita sana”

‘Polis’ tuh tak bagi respon tapi mengeluarkan telefon bimbitnya lalu menelefon seseorang.  Aku pun tak nak ambil risiko memandangkan jalan tuh kiri kanan hutan getah, kenderaan pun tak banyak lalu. Jadi terus kata “jom balai…” sekali lagi sebelum bergerak menuju ke kereta. Saat ni suspen jugak sebab kalau penjenayah, mungkin time ni  akan berlaku pergerakan mengejut. Aku pun ready-ready ajalah nak capai apa patut. Tapi nasib baik aku tengok ‘Polis’ tuh masih ditelefon tanpa sebarang reaksi nak kejar atau apa2. Aku yang dah masuk kereta terus blah sambil pandang rear view mirror.  

Alhamdulillah tiada apa yang berlaku Cuma sampai sekarang aku tertanya tanya apa motif brader tuh memberhentikan aku. Nak kata nak merompak, takda gaya. Muka pun skema. Dia sorang pulak tuh. Nak kata Polis, kenapa dia tak berani nak tunjuk kad kuasa dia betul-betul ? dan kalau betul nak periksa aku, kenapa dia taknak ke balai seperti aku cadang? Aku pun tak tahu cuma bersyukur tiada perkara buruk berlaku.

Disini berdasarkan pengalaman yang aku lalui, aku nak listkan “Do” dan “Don’t” jika anda berdepan dalam situasi yang sama. Mungkin sedikit info ini berguna untuk saat-saat mencemaskan begini kerana kita tak tahu mungkin satu hari perkara yang kita baca diakhbar boleh berlaku pada kita pula. 

Don’t
Do
     ·         JANGAN BERHENTI jika diarahkan orang tak dikenali walau apa jua alasan. Pandu terus. Kalau masih didesak, terus ke Balai Polis berdekatan. Aku tak syorkan sangat berhenti walaupun ditempat ramai orang sebab sekarang tempat ramai orang pun penjenayah berani beraksi
     ·         Jangan biarkan kenderaan anda dihalang. Biar dia park belakang. Apa2 hal senang nak beredar
     ·         Jangan matikan enjin kereta
     ·         Aku syorkan simpan la sesuatu dalam kereta sebagai langkah berjaga samada pepper spray atau apa2 terutamanya perempuan.
     ·         Mintak kad kuasa kalau mengaku pasukan beruniform.
     ·    Ambil no plat kereta tersebut (aku tak sempat langsung hafal sebab focus ke lain)

You Might Also Like

0 Rangsangan

Flickr Images