Redah 3.0 : Sri Lanka - Day 1 Negombo

Sunday, January 22, 2017


Aku bertolak ke KLIA menaiki aerobus dari Paradigm Mall. Tak jauh dari rumah aku di Lembah Subang. Pukul 5 petang aku dah gerak sebab bajet nak lepak dengan AJ dulu di KLIA2 (tiket Malindo Air aku naik di KLIA manakala tiket Airasia Aj naik di KLIA2 ). Tiket bas aku beli online dan kalau tak silap aku beli online Rm11 berbanding Rm12 dikaunter. Apapun jauh lebih murah dari ERL yang berharga Rm55. Kalau nak beli online perlu dibeli 24 jam sebelum masa bertolak. Kalau tak, beli ja dikaunter.

Sampai KLIA2 aku pun call AJ tanya dimana sebelum AJ cakap dia pergi Cimb jap tukar kad bank. Aku pon ok kan aja dan suruh jumpa depan OldTown White Coffee. Lama gak aku tunggu Aj tak sampai2, jadi aku call Aj cakap yang aku nak ke Maybank kejap. Tak lama kemudian AJ call aku cakap dia ada Maybank tapi aku dimana. Aku pun cakap di Maybank tapi tak nampak lak budak AJ ni. Jadi atas firasat AJ ke Maybank yang lain, aku set suruh jumpa depan Oldtown semula.

Sampai kat Oldtown, aku call AJ tanya dimana. Dia jawab depan Oldtown. Aku pon cari sekeliling dan tak jumpa batang hidung budak AJ. Pulak. Aku pun try ingat mungkin ada Oldtown lain di KLIA2 ni tapi tak perasan langsung dimana. Ntah macam mana aku teringat nak tanya “Hang kat airport mana ni AJ” Dia jawab “KLIA”. Hampeh. Patut tak berjumpa. Dia kat Oldtown KLIA yang aku kat Oldtown KLIA2. Rupanya dia ada whatapps aku sebelum tuh cakap dia nak pergi KLIA kat aku.

Berapa kerat ja Malaysian
Aku berlepas dari KLIA pada pukul 11.40 malam selepas delay kira-kira sejam. AJ sudah berlepas 2 jam sebelum tu. Alhamdulillah rezeki dapat duduk di seat paling hadapan selepas ruangan business class dimana ruang kakinya lebih luas. Lagi best seat sebelah aku kosong jadi bertambah selesa perjalanan aku. Dalam flight ada 5-6 orang ja aku rasa Malaysian, yang lain majoritinya orang sana dan beberapa kerat mat salleh.

Antara dua kasta
Perjalanan yang mengambil masa lebih kurang 3jam 30 minit tak terasa dengan aku menghabiskan masa menonton filem Indon “ Ketika Tuhan Jatuh Cinta”. Best gak cerita indon ni. Boleh nampak beza kualiti jalan cerita filem dan skrip mereka berbanding filem Malaysia yang terlalu tipikal. Lagipun aku suka aktor dia yang turut berlakon filem Habibie & Ainun.

Jam 11.40 malam waktu tempatan (sini lewat 2jam 30minit dari Malaysia) aku pon tiba di Bandaranaike International Airport. Kesian AJ yang dah 2 jam menanti aku. Patutnya dia tunggu aku barang sejam sahaja tapi dah flight aku delay makan jadi lah 2 jam.

Nak lagi kesian, dia bagitau aku yang dia kena game dengan cashier café di airport. Dia cakap dia masih blur pasal tukaran matawang dan bayar guna Usd manakala cashier pulangkan semula pakai Sri Lankan Rupee.  Lepas dia kira congak semula baru dia sedar dia kena overcharge.

Jadi aku tanya berapa yang dia kena charge untuk secawan kopi. Dia cakap RM80. WTFF ?????!! Tiada apa yang dapat aku lakukan melainkan pujuk dia dengan mengatakan mungkin dia ter-order kopi Luwok kot.

Bandaranaike International Airport
Mujurlah di Sri Lanka sudah wujud servis Uber, maka kami naik Uber aja dari airport ke tempat peningapan kami selama 2 hari di Negombo iaitu King Fish Guest house. Untuk pengetahuan, airport antarabangsa Sri Lanka terletak di Negombo, kira-kira 40 Km dari ibu Negara Sri Lanka, Colombo. Uber lak hanya beroperasi di bandar Negombo dan Colombo sahaja. Di Negombo pun ada dalam 4-5 buah yang beroperasi.

# bercuti di sri lanka # pengembaraan di sri lanka # cuti cuti sri lanka # tuk tuk sri lanka # tips ke sri lanka

You Might Also Like

1 Rangsangan

Flickr Images