Redah 2.0 : Indonesia ( Aceh - Medan - Jakarta - Bandung - Yogyakarta ) Day 5

Saturday, May 09, 2015


Kalau diikutkan aku ada perancangan untuk melawat Istana Maimoon yang beberapa langkah dari Hotel * hotel laaa sangat* yang aku inap dan Rahmat Animal Wildlife namun kerana flight awal dan perlu berkejaran ke Airport, jadi terpaksa lupakan niat tersebut.

Untuk ke Airport, aku menaiki train. Pada mulanya aku bayang train airport ni macam train buruk biasa2 tuh rupanya macam ERL di Kelompo dan Airportnya pun baru setahun dibuka menggantikan Airport lama yang telah dijadikan pangkalan udara TNI-AU. Fasiliti train yang baik siap ada stewardess cun mengalah stewardess Airasia dan airport yang cantik membuatkan aku terasa seolah berada di KLIA versi mini. 

Kat indo makan memana pun sedap, tepi jalan sampai ke airport semua menjilat jari
Time di train station, aku nampak 2 orang perempuan yang bertudung gaya orang Malaysia, kebetulan mereka duduk belakang aku, aku dengan excited terus tanya asali mana, sekali tengok dari daerah Semarang. Minah indo rupanya. Baru aku tahu yang fesyen yuna tudung gulung2 bukan sekadar di Malaysia. Nasib baik aku sempat cover buat-buat tanya proses nak naik flight. Mesti aku nampak jakun dimata mereka.Haha. Waktu ni aku punya teringin nak sembang dalam bahasa Malaysia punya pasal. Walhal baru 3 hari diperantauan.

Terbang meninggalkan Medan terasa seperti meninggalkan kawasan gelap dalam movie thriller. Lega tak terkata. Aku tak tahu kenapa terasa nightmare ja berada di Medan but Grand Citra Hotel should be the blame. Men-yepoilkan mood aku but ini kan satu pengembaraan. Entah apa2 aku ni kan. 

Lega dapat berambus dari Medan
Dalam penerbangan aku duduk sebelah sorang brader indo yang lebih kurang sebaya. Dia orang Medan yang bekerja di Jakarta. Sepanjang perjalanan aku berborak borak dengan dia aja jadi 2 jam perjalanan tak terasa. Kebetulan minah Semarang yang aku tegur di stesen duduk disebelah brader tuh tapi dia diam aja.

Dari Airport Jakarta CGK aku mendapatkan bas DAMRI untuk ke Jakarta Central. Kota Jakarta dibahagikan kepada beberapa bahagian iaitu Central, west, east etc. Memula cuak jugak aku sebab tak nak tuju mana. Aku nak ke Tomang tapi berdasarkan list stesen bas takda pun dan aku syak ia berada dalam laluan salah satu stesen tersenarai. Lepas tanya penjual tiket, dia pun suruh naik bas no sekian2. Aku dah lupa. Katanya sejam lagi nak gerak. Dalam menunggu tak sampai sejam tiba-tiba penjual tiket tuh panggil aku dan suruh aku naik satu bas ni katanya pun lalu Tomang.

Dalam bas aku dah suspen macam mana nak tahu tempat nak turun dan aku pun tak tahu system bas mereka samada boleh main tekan nak turun memana atau akan berhenti disetiap stesen ataupun hanya berhenti distesen tersedia kalau direquest. Macam-macam guessing main dalam pala otak last2 aku tanya minah di seat sebelah, senang. Minah tuh pun dengan baik hati panggil konduktor dan cakap aku nak berhenti di Stesen Sipli. Lega. Tapi aku still standy by on GPS google Map.

Di Jakarta aku akan menginap di B&B Tomang. Tempatnya strategik, hanya 4km dari MONAS, pusat kota Jakarta. Jarak stesen Sipli dengan tempat penginapan aku kira – kira 2km. Dekat ja tuh untuk jalan kaki kalau kira dengan mood berbackpacking ni. Walhal kalau kat Malaysia tobat tak sanggup. Sebenarnya aku pun tak tahu betul ke idak ini stesennya tapi aku tengok stesen ni yang paling dekat dalam GPS yang ter-ON tuh maka aku lompat keluar.Ok. Memula aku memang plan nak jalan kaki, tapi baru melangkah 15 tapak aku disapa pemandu ojek ( motosikal ) yang aku syak ada ilmu pukau. Ntah kenapa aku pun mendekatinya yang melepak di stesen ojek bersama temern-temern. Alasan malas nak jalan sebab cuaca panas banget. 

Merempit ke B&B Tomang
Entah kenapa terasa jauh pulak bila naik ojek ni sedangkan dalam GPS tadi tampak dekat. Mungkin brader ni nak cover sebab tadi memula dia cakap B&B Tomang ni jauh dan mintak rp25,000 tapi lepas aku tunjuk GPS tulis 2km saja air muka dia terus berubah. Zaman dah canggih mas. Jadi tambang turun jadi rp15,000.Yang aku panas dengan brader supir ni, dia tahu jalan takat masuk area taman aja (B&B TOmang terletak dalam kawasan kejiranan) tapi tak tahu jalan dalam taman tuh. Dah tak tahu, malu nak bertanya orang setempat pulak tuh. At last lepas aku desak suruh tanya orang baru dia pun berhenti. Tapi kuis aku suruh tanya. Pon boleh. Jumpa jugak lokasi tempat penginapan selepas melilau macam peragut.

B&B Tomang ni merupakan Homestay iaitu sebuah rumah yang disewakan ikut bilik. Tapi decoration rumah ni memang cantik dan bersih. Sedih aku bila ownernya inform yang aku sorang ja akan stay situ selama 2 malam ni sebab sekarang low season katanya. Padahal aku pilih tempat cenggini dengan harapan dapat buat kawan. Dah bosan duduk sesorang. Kang jadi moody macam di Medan pulok. Owner B&B ni tinggal dirumah sebelah yang berkembar dengan rumahnya tapi disambung dari laman belakang.

Jam dah pukul 5 WIB waktu aku check in. Walaupun takda benda sangat aku buat hari ni tapi letih serupa meredah sana sini. Sedar tak sedar aku terlelap diatas katil bilik yang empuk. Pukul 10 WIB aku terjaga. Terus segar bugar. Lapar pun lapar tapi nak keluar aku tengok gaya jalan nak masuk taman ni agak rumit. Macam dalam maze pun ada. Lagipun gate porch berkunci, kena tekan loceng suruh buka, jadi bertambah malas aku nak keluar. In the end aku melepak dalam bilik sambil research untuk aktiviti esok. 

Map tradisional amat berguna bila travel


You Might Also Like

1 Rangsangan

Flickr Images