Redah 1.0 : Peninsular Overland Day 5

Tuesday, June 04, 2013

Perjalanan hari ini adalah yang paling jauh berbanding dengan hari- hari sebelumnya iaitu kira - kira 372KM dan juga merupakan laluan paling exciting. Actually aku pernah melalui laluan dari Kuantan ke Kuala Terengganu beberapa tahun lepas dan masih nampak-nampak lagi suasana laluan melalui pesisir pantai timur.

372 KM untuk hari ini
Memandangkan hari ini hari Isnin, suasana pagi kucar kacir dengan yang dewasa bergegas ke tempat kerja manakala budak - budak beruniform melintas jalan macam itik ke sekolah. Aku menuju ke kawasan Pantai Balok dengan harapan dapat bersarapan di luar dari kawasan bandar yang makin sibuk. Akhirnya aku berhenti di sebuah gerai. Memandangkan aku berada di area pantai timur, maka tidak afdal lah jika tak pekena nasi dagang sebagai sarapan.

Nasi Dagang... memang favourite aku.!
Walaupun Nasi Dagang di gerai ini bukanlah yang paling sedap aku pernah makan namun memadai untuk mengeyangkan perut yang kosong ni. Perjalanan di teruskan tidak lama kemudian.Bagi aku laluan di area Balok ini antara yang paling teruk aku lalui sepanjang perjalan trip ini memandangkan banyak kuari di area ini yang menyebabkan jalan begitu berdebu.

Another great wall... The guard at this quarry keep staring at me and call for his friend when i'm taking this shot. Cabut.!

Selepas kira - kira satu jam perjalanan dalam jarak 50Km dari bandar Kuantan, aku pun tiba di pintu sempadan negeri Terengganu Darul Iman. Terasa pantas namun sebenarnya perjalanan masih berbaki 312km dan aku perlu merentasi negeri ke-5 terbesar di semenanjung.

Sempadan negeri Terengganu Darul Iman
Not sure what species of animal is that but it seem quite dangerous and carnivore obviously. 
Cuaca boleh dikatakan sepanjang trip ini amat menyebelahi aku. Selain dari hujan dan sedikit panas terik pada hari kedua perjalanan, boleh dikatakan baki perjalanan yang lain langit hanyalah mendung. Walaupun cuaca mendung tapi bahang panas dan udara terasa kering sekali ditambah pula berada pada kawasan bergeografi hampir dengan laut.

turn  left to ESC
Sejak dari hari pertama, papan tanda hijau "highway" sering menjadi petunjuk seolah sebagai jalan keluar bagi aku dari meneruskan pengembaraan ini. Untuk hari pertama dan kedua ada juga perasaan ragu-ragu  tetapi tidak lagi untuk hari ke-5 ini.

Tiba di Kerteh, aku singgah sebentar di Stesen minyak Shell memandangkan jarum meter minyak sudah beberapa ketika berada dalam kedudukan bawah dari paras merah. Memula aku terfikir untuk nekad mencari port yang sesuai untuk berhenti dan mengisi minyak menggunakan minyak ajaib yang diusung sejak hari pertama lagi dibelakang aku ni. Namun nasib menyebelahi aku kerana beberapa ketika kemudian aku ternampak papan tanda menunjukkan stesen minyak sudah tidak jauh. Memandangkan aku dalam perjalanan jarak jauh dan akan menghabiskan minyak dalam satu tank penuh setiap 100km, aku terfikir why not aku tidak cuba membuat eksperimen samaada terdapat perbezaan dari segi kuasa antara minyak RON95 yang aku selalu isi dengan RON97. Maka terbanglah Rm10 berbanding RM6 untuk RON95.


Bandar Minyak, Kerteh
Perjalanan mula terasa sangat tidak selesa memandangkan bontot aku mula terasa pedih. Bukan kerana terlalu lama duduk tetapi kerana punggung aku mula ruam. Kan bontot area yang sensitif bak iklan pampers so bila terlalu lama terdedah dengan peluh maka ruam lah ia. Hahaha. Selepas menunggang beberapa ketika aku pun berhenti di stesen Petronas Paka untuk berehat.

Laluan pesisir pantai
Kena pulak masa journey ni jatuh pada waktu tempoh berkempen untuk PRU13, maka amat lah berpinau biji mata sepanjang melalui sesetengah kawasan panas. Selain dari itu dapat juga aku melihat kreativiti hasil DIY para penyokong parti bertanding.

Boleh terkejut beruk jugak kalau ter'high beam' waktu malam..haha
Seingat aku, aku tak pernah tahu kewujudan makanan bernama sata sebelum diperkenalkan oleh member  sewaktu mengunjungi Kuantan pada tahun 2007. Sejak itu, pantang nampak saja sata di pasar malam mahupun bazar Ramadhan, memang akan bawak balik. Pada trip kali ini pekena sata asli pantai timur merupakan salah satu perkara yang tersenarai dalam "Must Do" list. Luckily tak silap aku di area Marang aku terjumpa dengan deretan gerai menjual sata dan keropok lekor.

Memandangkan harga yang jauh lebih murah dari pantai barat, maka aku makan sebanyak mungkin. 
Seriously cuaca sangat panas ditambah aku makan tanpa membuka jaket. Ketika ini aku sangat risau dengan 4liter minyak petrol di belakang aku tuh. Tak tahu sepanas mana ia boleh tahan. Tak pasal nanti aku senasib dengan ikan yang menjadi sata ni. Next stop ialah Bandar Kuala Terengganu.

Another east coast cuisine i guess? 
Jam menunjukkan pukul 2.50 pm ketika aku tiba di Kuala Terengganu di mana aku mengambil keputusan untuk berhenti rehat, mandi dan sembahyang di sebuah masjid. Terlupa pula nama masjid ini tetapi tidak jauh dari Masjid Tengku Zaharah.

kenapa pak cik2 masjid mesti muka straight face ? 
Selesai solat aku terus meneruskan perjalanan yang masih berbaki 162km dan apa yang sedikit merunsingkan aku ialah aku tidak membuat apa-apa tempahan di mana-mana motel. Oh ya, ada aku mention bab passport? ekceli aku juga mempunyai option untuk pulang melalui selatan Thailand dari Tumpat ke Padang Besar yang boleh menjimatkan 2-3jam perjalanan namun dari keadaan keselamatan di sana yang baru kelmarinnya berlaku lagi letupan bom dijalanan, maka Jalan Grik adalah lebih afdal. Lagipun trip ini bertujuan untuk overland semenanjung Malaysia dan ditambah aku tak pernah lagi melalui Jalan Grik yang menghijau tuh, maka tiada sebab untuk aku tidak mencuba.

Pantai Kelulut, Terengganu...! Perlis why you no beach!!!!
Melalui Pantai Kelulut, Terengganu membuatkan aku terasa hendak menamatkan perjalanan aku pada hari ini disini saja memandangkan view pantainya yang mempersonakan. Namun apa yang membuatkan aku tidak  suka dengan trip ini adalah masa yang singkat dan aku tak boleh nak detour lagi dari plan asal. Maka good bye Pantai Kelulut, till next time...

what a view ...
Aku tak sedar yang aku sudah memasuki Kelantan selepas melalui suatu batu penanda yang hanya tertulis ALLAH dan MUHAMMAD memandangkan kesemua negeri yang aku telah lalui akan mempunyai papan tanda bertulis Selamat Datang ke Negeri sekian-sekian. Selepas memerhatikan papan tanda kedai di sekeliling yang tertulis negeri Kelantan maka aku berpatah balik ke batu penanda tersebut.

11th states of Malaysia dan juga merupakan negeri terakhir dalam list aku. Di saat ini terasa sungguh bangga kerana misi peribadi telah tercapai.
Apa yang menarik mengenai tanda sempadan ini adalah terdapat sebuah kedai yang terletak di tepi tembok tersebut. Aku tak pasti pada negeri mana mereka belong... Dihadapan kedai itu pula terdapat 4 orang makcik yang tengah bersembang disamping anak-anak kecil mereka yang tengah bermain disitu   sambil memerhatikan aku dengan curious. Mungkin bukan selalu orang berhenti bergambar disitu. Sebelum berlalu ke motor aku sempat melambai kepada budak-budak itu dan dibalas dengan senyuman malu-malu.

Azan maghrib telah mula berkumandang ketika aku sampai di Bachok dan keadaan aku ketika ini amatlah penat dan lapar. Pada ketika ini aku telah pun bertekad untuk bermalam di Kota Bharu aja. Selesai mengisi minyak di Petronas Bachok aku pun mengikut pandu arah GPS yang telah ditetapkan ke Bandar Kota Bharu. Dalam perjalanan aku singgah untuk makan malam di sebuah kedai yang aku tak tahu dimana lokasi nya. Dinner aku untuk malam ini adalah nasi ayam. Walaupun makan sorang, kakak menjual nasi ayam ini amatlah ramah mengusik aku selepas mengetahui yang aku ni bukan orang kelantan berdasarkan dialek utara aku.Hahaha..

Sewaktu makan ini juga aku megetik-getik GPS untuk melihat hotel bajet yang terdekat sebelum terjumpa  dengan sebuah bajet hotel yang terletak hanya 5km dari sini. Selepas makan dan mengucapkan selamat tinggal kepada akak nasi ayam, aku pun menuju ke hotel bajet tersebut dengan suspen (Nama tak ingat sebab buku note catatan aku takda dekat aku sekarang yang pasti ada bunyi Islamik). Hotel bajet tersebut merupakan banggunan 3 tingkat yang terletak di tepi jalan. Aku pun kemudian bertemu dengan receptionist yang bertugas dan request untuk melihat bilik untuk seorang tetapi sebenarnya bilik disini yang paling cikai pun berkatil queen size berserta extra bed. Kalau ikutkan hati aku rasa macam nak try cari hotel lain kerana rasa tidak selesa dengan suasana sekeliling namun terpaksa terima aja kerana badan dah tersangat letih. Rate untuk bilik yang aku tinggal adalah rm60 untuk satu malam. Lega juga melihat bilik sebelah dihuni oleh satu family so takda la aku sorang saja disini.

saja aja penuhkan katil single disebelah, tak pasal ada teman beradu pulok nanti..haha

You Might Also Like

1 Rangsangan

Flickr Images