Redah 1.0

Redah 1.0 : Peninsular Overland Day 4

Thursday, May 16, 2013

Kesejukan aircond bilik dorm aku membuatkan aku terjaga awal sebelum sempat alarm clock handphone  berbunyi. Nak bangun tutup aircond kang marah pulak roomate aku yang lain jadi aku hanya mampu mengubah posisi dan cuba meng"krekot" badan dalam bentuk fetus serapat mungkin. Selepas beberapa kali terlelap dan bangun, aku akhirnya mengambil keputusan untuk bangun dan mandi memandangkan sejuk yang dah terlampau lagipun jam pun dah nak masuk waktu subuh.  Aku tak pasti samada katil ni diperbuat daripada besi atau buluh muda sebab dia punya goyang mengalah tongkang dibadai ombak. Mau mabuk katil aku kalau orang bawah kerja beralih tidur.

Sesudah mandi dan menunaikan solat, aku pun mengemas backpack aku didalam gelap dengan cermat untuk tidak menganggu tidur roomate . Nasib baik aku ada install application torch light didalam handphone, dapat jugak buat suluh-suluh. Turun aja ke lobi, aku terpaksa kejutkan staff perempuan Galvanize sorang ni yang tidur di bilik bawah. Dia ni sorang aja lah staff Galvanize yang berinteraksi dengan aku pon. Aku tak tahu macam mana nak masuk Galvanize ni kalau balik lewat sebab pintu berkunci. Berdasarkan pengalaman sudah bermalam di Hostel, selalunya kami diberi kad touch untuk keluar masuk premis. Selepas staff tersebut membuka pintu, aku pun memulangkan kunci locker dan menuju ke motor.

Perjalanan hari ini adalah dari Melaka ke Kuantan melalui Jasin - Jementah - Segamat - Bandar Tun Razak - Muadzam Shah, kira-kira 280Km.

Jam menunjukkan pukul 6.45am. Kota Melaka masih sunyi berbeza dengan kemeriahan malam semalam. Tiada orang kelihatan di lorong - lorong jalan melainkan pakcik surat khabar dan beberapa pekerja yang kelihatan baru membuka kedai makan . Aku suspek pada zaman Kesultanan Melaka dulu pun Hang Tuah belum bangun lagi waktu - waktu cenggini. Sewaktu aku tengah packing barang keatas motor, entah dari celah mana muncul seekor anjing keluar dari celah banggunan dan duduk memerhatikan aku. Tak pasti samada tuh anjing penjaga Hard Rock Cafe ataupun bukan, aku cuma buat-buat tenang dan berdoa didalam hati. Kot la anjing tuh suspek aku nak curi motor terus torkam aku tanpa usul periksa dan perikebinatangan. Selepas beberapa ketika anjing tuh pun blah, tetapi muncul semula dari arah lain beberapa minit kemudian. Aiseh!Aku terus buat tak endah tanpa cuba menganjingkannya dan meneruskan kerja packing. Kalau dia torkam memang aku hempuk dengan givi box ni. Hahaha. Sudah aja packing, aku pun start motor dengan destinasi pertama, Kota A'Famosa.

Lengang...

Serius ketengan pagi di Kota Melaka ni membuatkan aku terasa macam nak joging keliling pekan ni pun ada tapi tiada masa untuk aktiviti tersebut melainkan di kejar anjing Hard Rock tadi. Dalam menunggang menuju Kota A'famosa, entah macam mana aku boleh lost tercari-cari di mana kota tersebut sebab aku bajet ia terletak bersebelahan Gereja merah tuh. Akhirnya aku terlepas sehingga ke Dataran Pahlawan. Percubaan kali kedua menemukan aku dengan tapak bersejarah tersebut selepas mengekori sebuat motor penghantar surat khabar. Ekceli kawasan tersebut kenderaan tak boleh masuk tapi mungkin kerana masih pagi maka undang-undang pun agak longgar. Parking aja depan monumen A'Famosa, aku dikejutkan dengan bunyik wisel. "Sudah, ni mesti dah nak kena halau ni" getus aku dalam hati. Aku just ignore bunyi tersebut dengan harapan boleh cepat-cepat ambil gambar sebelum kena halau. Tiupan kali kedua kedengaran. Aku yang belum sempat nak snap sebarang gambar pun berpusing-pusing mencari sumber. Dalam keadaan sedikit cemas dan tengah menyusun kata-kata rayuan, akhirnya sumber wisel dikenal pasti. Rupa-rupanya tiupan wisel tersebut adalah dari instructor satu group aerobic berdekatan. Ceh! Bikin gua terkejut aja.

Kalau zaman dulu mungkin orang parking kuda aja depan ni.
Agak sentimental juga melihat monumen bersejarah dan mesin jentera yang membawa aku jauh ke sini. Kalau ikutkan hati nak aja aku ambil gambar motor betul - betul depan pintu Afamosa tuh tapi kebarangalian nak kena maki sangat tinggi. Misi seterusnya adalah mencari kedai makan untuk bersarapan kerana last sekali aku makan ialah hampir 13 jam lepas. Memandangkan aku tak rasa ada kedai makan melayu berdekatan bandar hilir ni maka aku meneruskan perjalanan melalui jalan yang telah di setkan di GPS dengan harapan akan terjumpa kedai di laluan tersebut. Plan untuk trip hari ini ialah ke Kuantan melalui Segamat Johor. Selepas menunggang hampir 30 minit aku pun berhenti di sebuat kedai makan melayu ala-ala warung yang boleh tahan ramai juga pengunjung. Namun dalam ramai-ramai dapat juga aku mengambil tempat di satu meja kosong. Pagi ni pun aku order makanan yang jarang-jarang aku makan iaitu roti canai sebanyak dua keping. Sumpah aku sangat jarang makan roti canai apatah lagi dua keping. HUH! Dek kerana customer yang makin datang lebih ramai dari yang balik, maka dapatlah aku partner semeja. Kalau situasi begini berlaku 300 tahun lepas dibumi Melaka, mungkin kami akan bertanya khabar sambil masing-masing mengurut misai dan memperbetulkan keris yang tersisip rapi dipinggang tapi oleh kerana sekarang tahun 2013, maka kami hanya tunduk melayan skrin sesentuh handphone masing-masing.

2biji x 300kalori = roti canai garing terbaek..
Selesai mengisi perut, aku pon menyambung semula perjalanan yang masih jauh. Suasana jalan raya di Melaka kurang sibuk kerana faktor hari Ahad dan kerana aku tengah menuju keluar dari kawasan bandar. Baru beberapa belas kilometer bergerak, aku singgah sebentar ke sebuah Stesen minyak Petronas dengan tujuan untuk menulis nota kecil kawasan yang akan dilalui sebelum ditempekkan ke meter motor agar aku tak ditipu GPS kelak. Bukan apa, kekadang GPS akan bawak kita melalui jalan yang merapu. Sewaktu sibuk melekatkan nota sebesar 'toyol' exam, seorang kanak-kanak yang entah dari mana muncul datang menanyakan pada aku "apa menda ni bang?" sambil menunjuk nunjuk kearah alat GPS. Aku pun dengan penuh senyuman sebab ada jugak orang nak berborak dengan aku pun menjawab " GPS ni dik, untuk tunjukkan jalan tempat kita nak pergi. So takkan sesatlah.". Budak itu pun membulatkan bibir sambil menjawab "oOoOoO" dengan muka buat-buat paham sebelum tersenyum dan berlalu pergi.Haha. Banyak juga mata-mata kelihatan memandang pelik kehadiran aku, jadi sebelum ditemuramah oleh peminat seterusnya sehingga barangkali tertubuh fan club, maka aku terus bergerak meninggalkan stesen tersebut.

Masuk area Jasin, aku disajikan dengan pemandangan yang sungguh cantik. Melalui kawasan perkampungan dengan design rumah-rumah kampung yang klasik. Kalau dilihat, rumah kampung di area Melaka dan Negeri Sembilan mempunyai beberapa persamaan dari segi reka bentuk dan saiz. Seakan - akan mempunyai tema dan trademark tersendiri yang ternyata begitu berbeza dengan rumah -rumah kampung di Utara yang nak kotemporori tak kotemporori. Suasana redup dan cuaca pagi yang masih dingin turut menambahkan lagi pesona perjalanan.

Ini bukanlah rumah tercantik tapi rumah ni ja yang line clear nak ambil gambar pun. Sekadar gambaran.
Kira- kira 15 kilometer kemudian, masuklah aku ke negeri paling selatan di semenanjung Malaysia iaitu daerah Tangkak, Johor. Walaupun kalau diikutkan peta, aku sedikit menipu sebab tak betul - betul sampai hingga area paling selatan Johor namun sekurang - kurangnya dapat jejak di bumi Johor pun jadi lah. Kalau ikut perancangan asal aku akan cross negeri Johor melalui Kluang sebelum bermalam di Mersing tapi disebabkan berlaku sedikit lencongan dari plan asal dimana aku singgah bermalam di KL, maka aku terpaksalah mempercepatkan plan dengan hanya melalui Johor sebelum bermalam di Kuantan, Pahang.

From north to south
Perjalanan melalui bandar Tangkak amat mengasyikan dimana aku melalui kawasan ladang sawit dan berlatar belakang kan Gunung Ledang. Jalannya agak kecil dan kenderaan semua laju-laju. Banyak kali juga aku kena betul - betul ke sisi jalan untuk memberi laluan kepada kenderaan lain. Sewaktu hendak berhenti untuk mengambil gambar di bawah, aku telah di hon beberapa kali oleh sebuah kereta Proton waja yang berada di belakang. Aku pun pusing dengan muka "Apa hal bro !!!" sebelum kereta itu pun berlalu pergi. Beberapa ketika kemudian dalam perjalanan baru aku teringat yang aku ada lekat sticker 'HONK FOR HI' kat belakang. Hahaha..Sori ya bro...saya memang garang.

Jalan ke kaki Gunung Ledang dan sayangnya aku tiada masa untuk singgah. Next time..

Laman Puteri Gunung Ledang bermain ketika kecil. 
Minyak telah pun berada di paras kritikal semasa melalui Bandar Segamat maka untuk tidak menganggu kelancaran perjalanan aku berhenti isi siap-siap di Shell Segamat.

Somewhere in Segamat
Pukul 12.20pm, aku pun sampai di sempadan negeri Pahang. Terasa pantas sungguh aku cross Johor mungkin next time kalau ada rezeki aku akan cuba redah sampai tambak pulak dan pekena roti dhal.

Disambut oleh udang galah Rompin.. Here i'am, Pahang.
Perjalanan diteruskan melalui Muadzam Shah. Tiada apa yang menarik untuk diceritakan disepanjang laluan melainkan cuaca agak terik di samping konvoi Superbike berpusu-pusu memotong aku dengan penuh bergaya. Takpa, aku slow and steady layan view. Begitulah sedikit kata-kata memujuk hati. Haha.

Lurus ja jalan.. ZzZZz

Pokok apa yang renek tuh aku pun tak pasti tapi susunannya cantik macam ladang BOH cameron. 

Kucing Hutan... RIP
Aku tak masuk pon pekan Muadzam sebab tengok gaya macam kena melencong jauh. Dengan cuaca yang agak panas dan kering, aku mengikut sahaja jalan berdasarkan nasihat dan pedoman GPS. Aku hanya singgah sebentar untuk mengisi minyak di Shell Muadzam sebelum meminta kakak aku bookingkan satu bilik di sebuah budget hotel di Kuantan. Berdasarkan result di AGODA.COM hanya terdapat dua budget hotel berdekatan bandar maka akhirnya UB Inn menjadi destinasi aku.

Kira - kira pukul 5 petang aku pun sampai di Bandar Kuantan. Sewaktu melalui Pangkalan Udara TUDM Kuantan jalan agak sesak memandangkan ATM sedang mengadakan open day. Perut aku dah berbunyik - bunyik dan waktu ni jugak motor aku pun dahaga minyak tahap kritikal. Mahu tak mahu kena isi minyak dahulu sebelum menapau makan.


Kuantan, Pahang

Hampir setengah jam jugak aku sesat nak cari UB INN ni sebelum aku sampai dengan selamat. Rupanya  UB  INN terletak betul - betul berhampiran Padang Majlis Perbandaran Kuantan, tempat aku pernah di bawa lepak oleh seorang member MMU satu masa dahulu. Ketika itu terdapat puluhan motosikal berkuasa tinggi tengah tersusun di parking padang MPK yang mana aku suspek tuh brader-brader yang potong aku tadi.

UB INN ni merupakan sebuah budget hotel yang dinamakan sempena nama Jalan Ubi, lokasi hotel ini berada. Harga yang aku dapat satu malam dari agoda adalah RM58. Walaupun kelihatan seperti rumah pelacuran, tapi overall berbaloi dengan harga dan sesuai bagi mereka yang just nak buat rehat dan tidur. Bilik bersih cuma bau sedikit hampeh.

gambar bilik tanpa lens wide view. So boleh bayang saiz bilik besar mana?
Lepas membersihkan diri dan makan sambil layan tv lcd di dinding, perasaan mengantuk dan letih tadi tiba - tiba hilang. Memandangkan jam baru menunjukkan pukul 6.30 petang, aku pun mencapai kamera dan kunci motor dan keluar bersiar - siar melihat pekan Kuantan dan Teluk Chempedak. Menunganggang motor di petang hari adalah antara perkara yang menenangkan bagi aku. Tapi kalau dekat KL memang lain la feeling dia. Sampai teluk cempedak, kawasan tersebut sangat sesak dengan pengunjung yang memanfaatkan hari minggu untuk beriadah. Banyak juga perubahan yang aku dapat lihat berbanding kali terakhir aku ke sini 2 tahun lepas. Disesabkan terlalu ramai orang, aku cancel aja plan nak berhenti dan terus menyusuri laluan sekitar.

Istana Mahkota Pahang, Teluk Cempedak.

Ended up berhenti disebuah kawasan pantai yang kurang pengunjung. Tak ingat apa nama tempat ni.
Hari makin gelap di mana kelihatan burung - burung pun tengah on the way balik ke sarang masing - masing maka aku pun mengambil pendekatan serupa.

Senja di Kuantan
Pada sebelah malam, aku keluar sekali lagi dengan niat mencari kedai makan namun selepas puas tawaf sekitar bandar hampir sejam, aku gagal mencari kedai makan yang kena dengan selera tekak. Kalau ada partner nak juga aku pekena Ikan Bakar pantai namun memandangkan sorang-sorang, aku akhirnya hanya membeli cikedis di stesen Petronas betul-betul sebelah UB INN dan naik ke hotel. Risau juga parking motor hanya di tepi kaki lima banggunan. Aku hanya berdoa agar tiada musibah belaku dan sesungguhnya doa seorang musafir adalah mustazab.

Flickr Images