Analisis saya

Melayu, Teknologi Dan Hantu

Thursday, October 22, 2015

Cerita 1

Pada suatu malam bulan mengambang, aku duduk dianjung rumah sambil memerhatikan bulan yang tampak dekat. Boleh nampak kawah dengan mata kasar. Jadi dengan perasaan ingin tahu, aku pun berlari ke dalam untuk mencapai binocular dan berlari keluar semula untuk meneropong bulan tersebut dengan lebih dekat. Entah macam mana, belum sempat aku nak halakan teropong ke bulan, terdengar suara mak aku yang bertanya apa yang sedang aku lakukan. Dengan tulus aku pun menerangkan nawaitu aku yang hendak menerokai bulan. Cewah.. 

Lalu mak aku bersuara "jangan..jangan..mai masuk..tak payah duduk main kat luaq teropong bulan tuh..satgi hang nampak muka setan kat bulan tuh..buat laa~~".

Aku yang masih mentah terus melompat masuk dalam rumah dan membatalkan niat sebab takut. Gila apa nak tengok wajah Syaitoonn~. Akhirnya sampai ke sekarang aku tak pernah teropong bulan.

Cerita 2

Waktu kecil dulu, bapa aku kekadang benarkan aku duduk diatas ribanya ketika dia sedang memandu sambil aku turut memegang steering kereta dan ikut aja pusingan steering yang dia lakukan. Seronok waktu tuh sebab terasa macam aku yang memandu. Berdekatan dengan steering terdapat satu tombol yang entah apa kegunaannya. Jadi aku bertanya kepada bapa aku akan apa fungsi tombol tersebut. Lantas bapa aku dengan serius menjawab "haih..jangan tekan..nanti keluaq roket tembak kereta depan". Lepas tuh terus aku jadi takut nak mendekati tombol tersebut. Malah bila lutut bapa aku nak rapat ke tombol tuh pun aku jadi risau. Takut meletup kereta depan.

Kereta James Bond
Berdasarkan dua cerita diatas, aku bukan nak kondem didikan kedua ibubapa aku. Tanpa didikan mereka tak mungkin aku menjadi manusia seperti sekarang. Apa yang aku nak sampaikan adalah situasi dalam masyarakat Melayu kita yang gemar melarang anak melakukan sesuatu tanpa menceritakan perkara sebenar. Contohnya untuk tidak membenarkan anak keluar malam, dikisahkan tentang hantu dan sebagainya sehingga meninggalkan kesan sampai dewasa. Sesetengah kita takut bila nak bergelap sikit dek kerana terbayang pesan orang tua kita sewaktu kita berumur 5-6 tahun. 

Berbeza dengan omputih/Jepun ( hasil tengok dalam tv ), mereka akan sedaya upaya menerangkan kepada anak mereka perkara sebenar kenapa dalam jangan melakukan sesuatu perkara. Mereka menerangkan dengan cara seringkas mungkin. Walaupun kekadang bebudak masih tak capai akal untuk tangkap apa yang diterangkan, sekurang kurangnya suatu hari nanti bila mereka dah mampu berfikir, mereka akan berkata "oooo..ini yang cuba disampaikan oleh makbapak aku dulu..".

Selain dari menakutkan dan meninggalkan trauma, ia juga sedikit sebanyak membantutkan niat anak-anak dalam mempelajari ilmu sains. Macam kes aku diatas. Maklumlah zaman kanak-kanak lah segalanya kita nak tahu kenapa kenapa dan kenapa. Bila dah besar tiada masa lagi nak fikir kenapa, hanya memikirkan apa aku dapat aja....

Involving your children in subjects like astronomy will help engage
their minds in one of the many fields of science. (parenting tips - howstuffworks.com)
Sebab itu kekadang aku sesambil menyembang, aku akan berpesan (gaya orang berpengalaman) pada kekawan yang ada anak, jangan la dok ajaq bab hantu apa semua tuh kat anak-anak hampa. Cerita la cara elok. Tibai pun takpa mau tak dengar cakap. Yang penting jangan la bagi alasan dan sebab musabab merapu. 

Redah

Redah 2.0 : Indonesia ( Aceh - Medan - Jakarta - Bandung - Yogyakarta ) Day 7

Sunday, October 18, 2015


Pagi ni aku bangun agak lewat kerana tiada plan nak kemana melainkan ke Old Batavia sebelum terus ke Stesen kereta api. Semalam aku dah pesan pada Mrs Jordi yang aku nak bersarapan lewat sikit hari ni. Selepas kemas barang dan bersarapan, aku pun check out dari B&B Tomag pada pukul 1030 WIB. Mr Jordi hantar aku sampai ke pintu sebelum ambil gambar aku didepan rumah. Mungkin nak dimasukkan ke dalam profile penghuni-penghuni B&B Tomag gamaknya (beberapa hari kemudian aku dapat email gambar tersebut dari Mr Jordi buat kenangan katanya)



Selepas beberapa ketika aku dah faham sedikit sebanyak cara nak naik Transway ni tapi dalam tahu-tahu pun masih lagi aku silap duduk di koc perempuan. Haha. Jadi lagi sekali kena halau. Sampai di Old Batavia matahari dah terik atas kepala. Berada di Old Batavia tak ubah seperti di Melaka. Dan kawasan pun tak besar mana. Seolah2 satu kota bersejarah mini yang dikelilingi kota Moden. Tak banyak aktiviti disini selain bergambar. Kalau banyak masa boleh sewa basikal pusing-pusing sekitar tapi masa aku tak banyak. Mr Jordi pun ada cerita yang kalau ada masa pergi la ke area Kelapa Gading, katanya kat situ cantik, mengadap laut. Tak jauh pon dari Kota Batavia.




Selepas selesai sightseeing, aku pun menapak semula ke Stesen Jakarta Kota . Agak terkejut bila penjual tiket di Kaunter beritahu yang untuk naik bas Transway dari stesen tersebut aku kena beli kad ala2 Touch N Go instead of tiket bas pakai buang. Aku pun explain kata tuh last journey aku untuk naik bas di Jakarta since sampai aja stesen seterusnya aku dah nak amik train ke Bandung. Tapi still dia cakap tak boleh, macam mana pun kena guna kad. Mahu tak mahu terpaksa beli kad Touch N Go tuh dengan harga Rm10 beserta kredit. Katanya takda expired date, nanti datang lagi Jakarta boleh guna sambil senyum. Ya laa tuh. Serupa aku datang selalu. Huhu.

Masih ada sejam sebelum train berlepas, jadi aku melepak aja di Dunkin Donut yang dah jadi port melepak rasmi aku disana. Mahai pun mahai lah janji selesa untuk menyejukkan badan.

20 minit sebelum berlepas aku pun check in ke dalam train. Tempat duduk yang aku dapat sangat empuk dan koc nya pun grand banget. Train bergerak keluar dari Kota Jakarta pada pukul 1320 WIB dimana pemandangan banggunan kota diganti dengan pemandangan setinggan sebelum mula kelihatan pemandangan kampung dan sawah. Seronok dapat tengok suasana negara orang dari tingkap kereta api. 1610 WIB aku pun tiba di Stesen Bandung.



Time sampai stesen Bandung baru la nampak muka orang Malaysia. Ekceli muka tiada beza cuma dengar longhat KL. Tapi time ni aku malas nak beramah mesra sebab aku dah hilang rasa rindu nak jumpa orang Malaysia macam mula-mula baru sampai Indon tempoh hari. Haha. Lonely sangat memula sampai arituh.

Memandangkan tempat penginapan aku, Chez Bon Hostel lebih kurang 1 Km dari stesen Kereta Api Bandung maka aku menggunakan mode transportation paling murah iaitu menapak. Menapak ni best sebab kita dapat lihat lebih dekat jalan-jalan sekitar. Siap boleh skodeng kedai-kedai sekitar jual apa. Time ni aku dah lapar banget dah tapi aku gagah jugak nak check in untuk letak beg yang gedabak ni.



Setiba di Chez Bon aku terasa sedikit tamparan selepas dimaklumkan oleh petugas hotel hanya 4 orang termasuk aku yang menginap untuk hari itu. Hari ni sahaja 10 orang check out. Seolah-olah semua lari bila tahu aku sampai. Bertambah lonely lagi aku. Aku pilih hostel ni sebab bajet nak bergaul dengan traveler lain. Takpa lah , takda rezeki. Oh ya, sepanjang travel trip ni aku booking peningapan last minute, tiada tempahan awal sebab aku jenis tiada plan. Nama pun redah kan. Rasa nak berlabuh baru aku booking.


Selepas Maghrib aku pun keluar melilau melihat pemandangan malam Kota jolokan nama Paris Van Java ni. Sebenarnya aku pernah ke sini satu masa dahulu bersama family time tuh form 2 kira jalan memana pun ikut bontot tour guide.Haha. Malam ni hala tuju aku nak pekena shisha. Bukan apa, fikir dalam melepak menung2 dapat hembus perasap sikit pun best.



Aku menapak hampir 2 Km semata mata nak ke cafe yang ada shisha ni. Memula aku ingat port bebudak muda lepak tapi ghupanya Restoran Arab yang Kerlas. Sahih-sahih la budak-budak indie Bandung tak lepak. Huhu. Maka berlepak lah aku dengan geng-geng ada Kerlas.

Lepas puas berasap aku pun menapak pulang. Dingin malam di Bandung amat menyenangkan. Untung la sapa ada bini nak peluk. Tapi taklah sesejuk di Cameron. Menapak di malam hari agak menyeramkan tapi ghupa gue pun takda lah jambu sangat. Jadi kurang risau. Ada sekali ni ada sorang mamat galas gitar gaya seperti dalam filem Rock Ooo karya Mamat Khalid menghampiri aku. Cuak gak aku. Dah la jalan gelap dan sunyi. Sekali datang tanya jalan. Hampeh...indon tanya jalan kat orang Kangaq di bumi Bandung. Ada ka patut. Aku menapak pulang ke Chez Bon untuk terus tidur. 



Flickr Images