Aku Punya Pasal

Urusan di JPN dan Imigresen

Wednesday, October 08, 2014


Dah lama aku berniat untuk menukar kad pengenalan lama aku kepada kad pengenalan yang baru tapi disebabkan tiada keperluan mendesak, terasa berat aja hati nak bersesak di Jabatan Pendaftaran.

Sewaktu belajar di MMU dulu, aku guna ID sementara jenis liminate sampai aku nak konvo. Tukar pun kes time konvo perlu scan kad tuh di peranti. Banyak kali jugak sewaktu masuk final exam, pemeriksa pandang slack pada aku sebab dah tahun ke 2 dan ke 3 masih pakai kad ID zaman foundation. Even aku pernah kena isi borang pelawat sewaktu nak masuk kampus gara-gara abang guard tak pernah nampak orang guna kad liminate macam aku tuh. Haha.

Memandangkan kali ni kad pengenalan lama aku ni (buat waktu form5) dah patah dan kusam pun, maka afdal lah untuk aku tukar. Lagipun aku nak ke Jabatan Imegresen di Kompeks yang sama untuk renew passport.

Alhamdulillah dalam Quran pun galakkan keluar awal pagi mencari rezeki, dan "pengeluaran" aku di awal pagi hari ni ternyata berbaloi dimana urusan untuk buat kad pengenalan hanya memakan masa lebih kurang 30minit.

Semua ni bagi aku bukan atas sesebuah Jabatan tapi lebih kepada keupayaan orang atasan Jabatan untuk manage anak anak buah untuk buat kerja. Ni kalau pepagi semua melepak kantin makan, pukul 11 makan, tengahari rehat 2 jam, pukul 4 minum petang dan 5.00 tepat balik, setakat nak proses cop pun jadi lambat.

Lepas selesai buat Kad Pengenalan, aku naik pula ke aras dua untuk proses renew Passport. Macam waktu buat Kad Pengenalan tadi, ada 4-5 orang aja yang menunggu. Tapi waktu menunggu ni aku rasa marah sungguh melihat telatah seorang lelaki cina ni yang datang dengan pakai seluar pendek bola saja. Seolah - olah tidak menghormati urusan rasmi. Kenapa aku mention bangsa? sebab aku tak pernah lagi nampak bangsa lain berperangai begini samada Melayu, India mahupun Iban datang bercawat ke pejabat Kerajaan. 

Kerajaan patut guna banner yang mampu bersuara dan boleh pegang cota

Sempat snap time ni ja time aku nak turun ke kantin


Even waktu aku nak keluar pun boleh nampak satu family Cina ni dengan slumber parking dan tinggal kereta di tempat VVIP parking ( Pelawat tak dibenarkan parking dalam kompleks, perlu parking pelawat diluar kompleks ) sebelum di sound oleh abang RELA. Padahal aku tengok ramai aja orang tua berjalan terbongkok-bongkok dari parking pelawat. Takda masalah pun. Kenapa aku tekankan sekali lagi adalah kerana sepanjang duduk di KL aku dapat lihat perangai jenis pentingkan diri dan nak mudah kerja mereka aja.

Sebelum renew passport, aku dah singgah booth ambil gambar ditingkat bawah. Begitulah sebelum-sebelum ini dimana kena bawa sendiri gambar. Namun sewaktu berurusan untuk renew passport, pegawai Imigresen terbabit menyuruh aku duduk untuk ambil gambar. Adeh. Percuma pulak tuh. Dah la kedai gambar kat bawah ambik gambar guna kamera cikai aja tanpa guna tripod. Jadi burn RM10 tadi sekadar bayaran untuk bersembang dengan awek booth aja la. Huhu.

Kedua-dua urusan aku diatas hanya memakan masa lebih kurang 1 jam setengah saja. Overall aku sangat berpuas hati berurusan dengan Jabatan Pendaftaran dan Imigresen Perlis yang efisen. Cuma sebenarnya aku tengok boleh aja buat laju lagi tapi disebabkan awal pagi, jadi ramailah staff yang masih melepak di kantin.

Gambar lama Kompleks KDN, sekarang dah diturap elok - google

Analisis saya

Pesanan KePengunaan : Warranty

Friday, October 03, 2014


Jikalau sebut bab warranty, ramai diantara kita yang mengambil mudah tanpa membaca atau membelek langsung keratan kertas warranty yang disertakan bersama produk. Apa yang yang kita tahu adalah bertanya pada tauke kedai berapa lama cover dan terus assume barang kita terus dicover warranty yang dinyatakan setelah beli.

Warranty ialah jaminan yang diberi pengeluar produk untuk mengganti atau memperbaiki kerosakan produk yang disebabkan oleh kecuaian atau masalah ketika pemasangan dikilang etc. Sebagai peniaga yang mementingkan keuntungan, warranty ialah antara perkara yang mereka tidak suka kerana ia melibatkan pertambahan kos dan kerugian pada pihak pengeluar.

Jadi  pengeluar mengenakan syarat yang ketat untuk membolehkan sesuatu warranty itu terjamin. Antara yang selalu adalah perlu memulangkan salinan warranty kepada pengeluar dalam tempoh masa tertentu ( selalunya pendek) dan beserta cop penjual (selalunya penjual jarang cop).

Pengalaman pertama aku adalah membeli tilam. Sewaktu membeli, tauke kedai menyatakan ia mempunyai warranty selama 5 tahun. Jadi aku pada masa itu nampak kertas warranty terbalut bersama tilam. Setelah tilam dihantar ke rumah dan proses mengoyak plastic, aku pun ambil keratan warranty untuk disimpan. Selepas membaca, ia menyatakan kad warranty perlu dicop penjual dan perlu disimpan dengan resit pembelian. Masalahnya adalah penjual tak cop. Jadi warranty sekadar sekeping kertas tak bernilai.

Pengalaman kedua membeli Tv, setelah mengambil iktibar dari pengalaman pertama, perkara pertama yang aku tengok selepas membayar adalah periksa keratan warranty. Didalam ia menyatakan bahawa salinan warranty perlu dihantar kepada pihak pengeluar dalam masa seminggu. Selepas faham syarat warranty, aku saja bertanya pada penjual warranty ni kena hantar atau macam mana namun dia menyatakan tak perlu, simpan saja. Kalau kita main ikut kata-kata penjual terbabit maka void atau terbatal lah warranty kita.

Pengalaman kelmarin pula, aku membeli kompak camera Canon di Fotokem Sunway. Perkara sama berlaku, aku baca bagi paham dan buat – buat Tanya. Jawapan sama macam pengalaman beli Tv arituh, penjual kata simpan resit saja sedangkan dalam kertas warranty dah tertulis perlu dihantar dalam masa 2minggu. Lepas aku tunjukkan syarat tertera, terus penjual macam kaget dan cakap “ooooh..ya..ya..u perlu register maa, u mau saya register sekarang kaa? Boley boley.. “ pulokk … 

Disini aku tak pasti kenapa pihak penjual bertindak sedemikian, nak kata mereka takut atau malas nak handle produk kalau defect boleh jadi lah namun apapun kos atau masalah ditanggung pihak pengeluar. Apapun kita sebagai pengguna perlu peka.


Flickr Images