Analisis saya

Madrasah

Monday, September 29, 2014

Pembinaan madrasah yang berkembang di Malaysia membuktikan bahawa masyarakat kita masih peka pada aspek rohaniah. Selalunya madrasah mengambil budak-budak dalam umur 7 tahun keatas dan ada tempat yang bapak budak pon boleh join.

Madrasah di Pakistan - islammonitor.org
Di rumah aku, terdapat sebuah Madrasah yang aku rasa baru wujud sebab baru beberapa bulan ni dapat dilihat belasan budak-budak berserban dan jubah menyertai kami menunaikan solat Jumaat di Masjid.

Namun, aku kalau boleh akan cuba elak untuk dari sembahyang bersebelahan dengan mereka. Mungkin tampak kurang baik statement aku ni, namun puncanya adalah aku dapati mereka ni agak berbau sehingga menganggu solat aku.

Bau itu datangnya dari badan dan sesetengah dari basuhan baju yang tak sempurna. Macam baju terlebih sabun atau keringkan tak betul etc membuatkan ia berbau masam.

Aku tak salahkan para pelajar yang muda dan masih mentah ni sebab aku sewaktu diusia mereka pon tak tahu menahu aspek kebersihan yang betul. Disini soal kebersihan tersebut haruslah dipikul oleh Tok Guru2 mereka.

Memang kalau nak kata busuk, ada ja budak lain yang sama aja bau masamnya seperti bebudak duduk hostel dan yang kurang didikan ibubapa namun sebagai seorang pelajar madrasah yang menjadi pelapis alim ulama Islam, mereka patut menonjolkan imej kebersihan yang terdapat dalam Islam.

Seolah jika kita lihat Sami Buddha yang berbau busuk, kita takkan cakap brader tersebut bau busuk tapi akan cakap Sami Buddha bau busuk kerana imej agama yang dibawa secara tidak langsung kita mengaitkan agama itu dengan ketidakbersihan. Ini sebagai contoh.

Jadi Tok Guru sekalian jangan sekadar bimbing dari Ilmu tajwid etc, tapi tekankan sekali soal lain seperti kebersihan diri. Aku kalau boleh nak tengok madrasah dimodenkan. Ajar sekali subjek komputer, fizik, kimia apa bagai. Baru kita mampu lahirkan ilmuwan-ilmuwan moden. Ni hanya berharap nak bangga denga ilmuwan silam.

Movie

Movie Review Ringkas #1

Thursday, September 25, 2014

Sebelum ni aku bukanlah kaki wayang mahupun movie sangat. Namun sebagai penuntut MMU, agak sukar untuk tidak menjadi peminat movie memandangkan terdapat laman torrent local network yang tersedia untuk student berkongsi filem. Kalau di Melaka dulu bukan setakat movie biasa-biasa, yang "luar biasa" pun dikongsi sama. Yang kelakornyee bebudak dapat detect ip rumah warden tengah muat turun movie "luar biasa" terbabit.Ngeh3.

Genre movie yang aku layan lebih kepada cerita based on true story, dokumentari, aksi,komedi dan kekadang layan jugak genre romance habuan asah skill.Haha. Cerita Melayu sori cakap aku memang kurang sangat-sangat layan kerana susah nak dapat jalan cerita yang berkualiti kecuali cerita-cerita arahan Mamat Khalid.

Sebagai weekend husband, weekdays bujang, pada waktu malam kalau tiada apa-apa plan, aku akan duduk dirumah menonton movie. Movie pulak bukanlah yang latest sebab selalunya movie yang latest aku akan tonton di wayang. Lebih berbaloi tengok kat skrin besar. Semua movie aku download berdasarkan carian tajuk random atau yang related di IMDB.

Disini aku nak senaraikan sedikit movie-movie yang aku layan baru-baru ni. Selalunya dalam seminggu lebih kurang tiga movie aku layan. Disebabkan George Clooney merupakan antara aktor peberet aku, maka banyak movie nya yang aku download dan tonton baru-baru ni.


My Rating : 7/10
Filem ni mengenai bidang pekerjaan yang jarang orang tahu wujud. Kebanyakan masa beliau dihabiskan diatas pesawat. Menarik untuk ditonton sebab aku yang seminggu atau dua minggu sekali fly ke KL pun dah terasa muak dan penat, tetambah kehidupan watak utama ni yang hari-hari.

My Rating : 6/10
Cerita bersifat kekeluargaan dimana si bapa cuba rapat dengan anak-anak setelah ex-wifenya meninggal. Boleh la sekali sekala layan cerita macam ni walaupun aku bukan seorang bapa. Atleast dapat memahami macam mana perasaan anak-anak yang dibesarkan oleh single parent.

My Rating : 7/10
Zaman sekarang semua orang nak join politik. Dari politik amatur hinggalah menjadi ahli politik merangkap pemimpin. Filem ni berkisar tentang usaha melobi dalam menjadi Presiden US. Sebenarnya dimana-mana pun macam ni lah dibelakang tabir. Boleh la serba sedikit membuka mata kita akan kekejian sesetengah ahli politik yang kononnya suci jekk dalam Tv.

My Rating : 2/10
Serius aku tak paham langsung motif yang nak disampaikan dalam cerita ni. Aku cuba fokus sefokusnya namun makin lama makin tak paham. Hampas.

My Rating : 3/10
Satu lagi cerita hampas yang aku tonton. Rating di IMDB tinggi dan cerita pulak bergenre komedi jadi tampak menarik bagi aku. Namun lepas tonton, aku tak gelak langsung. Bagi aku setiap orang ada perspektif tersendiri tentang komedi dan komedi jenis ni tak masuk dengan jiwa aku.

My Rating :  3/10
Cerita ni pon aku tak paham. Entah apa yang nak disampaikan.



Analisis saya

Gun For Hire : Afghanistan

Saturday, September 20, 2014

Dokumentari merupakan salah satu favourite genre tv yang aku suka tonton. Tapi bukan semua jenis dokumentari jugak aku tengok. Kalau bab bab binatang sekarang dah slow sikit. Bosan. Kalau jenis myth pun aku malas jugak. Sebab mat salleh ni suka propa aja lebih nak bagi cerita bunyi gempak. Lagipun sekarang dokumentari di Documentary Channel Astro pun dah jadi macam telenovela. Ya lah, bila buat ber-series-series mulalah habis idea. Takut penonton bosan. Maka akhirnya buat cerita anak gaduh dengan bapak, abang gaduh dengan adik  macam series American Chopper.

Semalam aku layan Dokumentari Gun For Hire : Afghanistan.( Klik Sini untuk tonton ). Dokumentari mengenai askar upahan di Afghanistan. Mereka ni sebenarnya macam pak guard la jugak cuba dikomersialkan oleh tv jadi macam sempoi aja. Sebab apa mereka gunakan askar upahan aka kontraktor swasta disana ? tak cukup tentera kah ? tak cukup kepakaran kah ? Jawapannya tak lain dan tak bukan pengunaan tentera tertakluk pada Konvensyen Geneva kalau tak silap. Kalau guna askar upahan ni, banyak loop hole dalam undang-undang antarabangsa. Jadi mereka bebas membunuh sesuka hati tanpa tindakan makhamah tentera etc.

                                              kebiadapan askar upahan di Iraq

Sebelum ni Afghanistan seperti semua maklum diperintah oleh puak Taliban yang kejam. Bunuh sana sini. Semua rakyat kena pakai burqa, berjambang. Siapa melawan kena bunuh. Undang-undang hudud berleluasa. Potong sana, rejam sini tanpa sebab. Itu yang media barat canang untuk kepada kita dan itu juga yang dicanang media tempatan hasil rujukan sumber barat.

Berdasarkan dokumentari ni, ada dua perkara yang aku dapat lihat. Perkara pertama, askar upahan ini  hanya 'berjuang' untuk duit. Gaji mereka tinggi. Itu yang menyebabkan ramai full time tentera pun berhenti untuk join syarikat swasta ni. Berbeza dengan puak mujahidin yang berjuang hanya untuk mendapat redha Allah. Puak askar upahan ni bukan berani manapun. Tersangkut dalam traffic jam dalam Kabul pun dah menggelabah takut kena ambush.

Kedua, selepas kejatuhan Taliban, Afghanistan telah dikuasai puak Afghan liberal yang dibela Amerika. Di dalam dokumentari ini boleh lihat rumah-rumah pelacuran dibuka di kawasan Zon Selamat bawah seliaan Barat untuk melayan tentera mereka. Yang buka pusat-pusat pelacuran ini adalah orang Cina dan pelacurnya jugak Cina. Orang Cina ni, dimana saja ada peluang tak kira tempat aman atau teman berkonflik semua mereka pergi untuk cuba berniaga. Semangat berniaga ni aku respek. Jadi tak hairanlah setakat Majlis Perbandaran di Malaysia ni benda kecil aja bagi mereka.


Analisis saya

180 saat

Thursday, September 18, 2014

Pada awal tahun lepas aku telah travel ke Bangkok dan berkesempatan melepak awal-awal pagi di Lumphini Park. Memandangkan hari tuh hari Ahad, maka ramailah warga kota Bangkok dari belia sehinggalah warga emas beriadah disana. Suasana sungguh meriah. Ada yang tengah Tai Chi beramai ramai, ada yang bawa haiwan peliharaan bersiar-siar, ada yang berjoging dan yang paling best terdapat kawasan Gym Terbuka.

Lumphini Park - Bangkok.com

Gym terbuka - thefitworldtraveler.com
Aku pun join sama lah bersenam di tempat gym terbuka. Dalam kefokusan bermain, tiba-tiba satu lagu berkumandang dicorong speaker yang aku agak ada tiang speaker besar dikawasan Lumphini Park ni. Segala aktiviti terhenti. Yang berlari terus berhenti berlari, yang ber-tai chi terus berhenti ber-tai chi, yang tengah duduk melepak bangun berdiri dan yang tengah baring but bench press pun cepat-cepat letak bar dan bangun berdiri tegak. 

Aku yang tengah duduk chin up pun terus stop terpinga-pinga. Kelihatan semua orang tengah menyanyikan lagu berkenaan. Pada akhirnya aku pun sedar yang itu adalah lagu kebangsaan Thailand. 

Pada hari yang sama, aku fly dari Bangkok ke Hatyai sebelum menaiki tuktuk ke Terminal Van Hat Yai untuk menaiki Van ke Border Padang Besar. Hari dah petang waktu tuh. Tengah melepak makan keropok sambil menunggu Van ke Padang Besar bertolak, tiba-tiba lagu yang sama berkumandang. Masing-masing menghentikan segala aktiviti. Yang duduk terus bangun berdiri. Di Tv kelihatan lagu yang memaparkan gambar-gambar Raja Thai. Walaupun aku bukan rakyat Thai, namun atas dasar menghormati adat dan budaya tempatan, aku pun turut sama berdiri.

Pada minggu lepas aku berkesempatan menonton wayang di panggung wayang GSC. Selepas hampir 20 minit iklan, tiba-tiba skrin memaparkan notis dalam bahasa Melayu dan Inggeris agar semua bangun menghormati Lagu Negaraku. Masing-masing bangun kecuali seorang brader cHina disebelah. Mungkin beliau bukan warga MALAYSIA namun sebagai PELANCONG beliau patutlah menghormati adat dan budaya tempatan.


Kepada mereka yang mengeluh kerana terpaksa bangun 3 minit untuk menghormati lagu Kebangsaan, ingatlah yang Datuk Nenek Moyang kita berjuang beratus-ratus tahun untuk memerdekakan bumi ini. Mereka sudah berjaya melaksanakan perjuangan mereka, yang tinggal hanyalah untuk anak cucu untuk tunjukkan rasa penghargaan selama 3minit sebelum duduk berjam-jam menonton filem yang dihasilkan bekas 'musuh' mereka.


Hatyai

Bercuti Ke Songkhla Part 2

Monday, September 08, 2014

Pada sebelah malam, kami menuju ke Hat Yai yang terletak kira kira 30 km dari bandar Songkhla. Ada dua jalan yang menghubungkan Songkhla ke Hatyai, satu ni jaraknya dalam 30+ km tapi jalannya ibarat highway manakala satu lagi jalan yang masuk pekan kecil dan kena lalu banyak traffic light sikit yang jaraknya hanya 20+km. Aku pilih jalan dekat.

Perjalanan kami sedikit slow kerana hujan turun dengan lebat sebelum akhirnya terperangkap dalam kesesakakan lalu lintas sepanjang 10km. Serius jem mengalah nak balik raya. Aku tak pasti kenapa jalan sesak tapi yang pasti semua nak menuju ke Central Festival Mall yang kebetulan berdekatan dengan Hatyai ASEAN Night Market yang kami nak tuju tuh. Gamaknya ada konsert la kot sebab siang tadi kami lalu ada event Hatyai Bike Week 2014. Akhirnya kami semua yang kelaparan dengan aku yang nak terkucil ubah haluan mencari kedai makan di area lain. Maka terbantut lah plan Cik Dee nak shopping. 

nasib baik kereta auto
Kami memutar merata rata mencari kedai makan Halal. Maklumlah kedai makan ni selalunya time tak mau makan ada la tersempak sana sini. Tapi time nak makan terus menghilang. Terjumpa satu kedai ni, sekali tengok dah tutup. Pusing-pusing kami terjumpa satu street ni yang ada gerai-gerai makanan Halal. Masalahnya aku nak terkucil sangat. Gerai-gerai ni confirm takda toilet, jadi skip dulu dan dan cari kedai lebih besar.

Akhirnya terjumpa sebuah kedai makan Halal yang agak besar. Orang pun ramai. Elok time kami datang hanya terdapat satu meja kosong. Aku tak fikir panjang terus ke toilet. Setelah setel, aku pun join Cik Dee, adik ipar dan kakak ipar aku. Bila nak order rupanya kedai ni macam kedai Ikan Bakar. Semua jenis masakan untuk dimakan dengan nasi. Takda koteaw goreng, mee sup atau bihun tom yam seperti kami idamkan. Kami yang tak berapa nak IN makan nasi waktu malam yang dingin hujan-hujan ni pun beredar. Kalau lepas ni nak try makan nasi lauk bakar-bakar memalam di Hatyai, aku akan kesini. Sebab sampai full table confirm kedai sedap ni. Kami bergerak semula menuju deretan gerai yang memula tadi. 

Baru kena tema kali ni. Memasing pekena sup thai. Aku pun tak tahu apa nama sebenarnya
sup ni sebab tulis dalam bahasa Thai. Siap ada lokcin bakar.Nice!
Lepas makan masing-masing dah letih, maka balik gitu aja lah ke Songkhla semula. Drive 30Km semata untuk makan sup nampak gayanya. Kalau ipar aku tak ada confirm aku dah ajak Cik Dee pi oil massage. Haha




Hatyai

Bercuti Ke Songkhla Part 1

Monday, September 01, 2014

Selalunya kalau ke belah Thai ni, aku selalu lepak Hatyai berbanding Songkhla. Kalau pergi Songkhla pun sekadar kejap-kejap aja layan view pantai sebelum balik atau bermalam di Hatyai. Namun kali aku dan Cik Dee nak ubah sikit dengan lepak di Hatyai tapi bermalam di Songkhla. Dah jemu pulak dengan Hatyai ni. Lebih kepada port orang shopping berbanding melepak layan pemandangan.


Proses ke sana macam biasa, perjalanan macam biasa. So skip aja part ni.Setiba di Hatyai kami terus menuju ke port makan biasa iaitu Bung Bow Restaurant (Klik Sini untuk lebih lanjut). Kalau datang ke Hatyai tanpa lunch disini memang tak sah kerana makanannya sedap ditambah pula harga yang murah. Tapi yang leceh sikit nak makan kat sini adalah soal parking. Sejak banggunan parking bertingkat berdekatan telah dirobohkan, kami terpaksa parking ditepi tepi jalan.

Memula aku rasa agak bertuah kerana kebetulan sewaktu kami lalu ada sebuah kereta tengah keluar dari parking spot yang memang strategik. Namun rupanya tak lama tuah aku tuh, sambil menunggu kereta tuh reverse, tiba-tiba terdengar bunyi berdentum dibelakang kereta aku. Bila tengok diside mirror kiri, ternampak sebijik motor berserta dua orang minah dah menyenget ditepi jalan.Aku pun terus masuk parking yang dah dikosongkan tuh sebelum turun melihat kerosakan. Baru saja nak mula adventure dah berlaku perkara yang menye- poil - kan

Nasib baik tak kemik atau pecah bumper aku, sekadar calar yang agak dalam.Isk2. Yang langgar aku tuh pun budak lagi. Rasanya dalam umur 13-14 tahun aja. Kalau kat Malaysia mungkin situasi dia jadi lain, namun memandangkan ditempat orang, ditambah dengan kedua2 budak tuh datang dengan muka takut2 minta maaf sambil tangan dah serupa menyembah tokong, aku pun redhakan aja. Anggap dah takdir. Adess..

Lepas kenyang lunch, kami terus menuju ke Songkhla untuk check in hotel. Disana kami akan menginap di Sabai Ez. Nak cari lokasi Sabai Ez agak mencabar kerana aku tak punya gps dan ia juga bukan berada di jalan utama Songkhla yang aku familiar.

Dengan hanya berbekalkan screenshot google map yang aku print, kami pun meredah mencari lokasi sehingga meredah kawasan perkampungan dan perumahan sebelum tiba didepan hotel (sebenarnya sesat hampir 30min sebelum sedar yang hotel hanya berdekatan dengan taman perumahan yang kami keluar awal2 tadi).

Sabai Ez
Hotel ni aku booking menggunakan agoda.com. Sebenarnya ia bukan hotel sangat pun, lebih kepada chalet. Ratenya murah (RM60/room). Yang bestnya tentang Sabai Ez, setiap bilik mendapat parking lot masing-masing. Ni antara point yang aku bagi bintang kat tempat ni. Bukan apa, rasa mudah nak punggah dan simpan barang dari kereta serta rasa selamat memikirkan kereta didepan pintu.

tulisan sebelah kami lalu memula tuh dalam thai, pusing semula baru perasan 
macam chalet
entah kenapa aku rasa ni point paling best duduk sini, parking depan pintu
colourful, channel 17 yang best sekali.AUMM!
cermin tuh buat rasa kekok sikit..haha
Selepas berehat seketika, kami cadangnya nak ke Pantai Samila, namun dek kerana ternampak satu jalan ni nama jalan Masjid di dalam google map print, makan aku pun cadang nak lalu ushar2 dahulu manatau ada port makanan halal menarik disana.

Biasalah, bila pakai google map print ni, bukan boleh nak tau pun dah sampai ke destinasi atau belum, akhirnya kami tersesat ke kawasan jalan pesisir dimana disebelah kanan kami ialah tasik Songkhla. (nasib baik aku research dulu sebelum ke sini) Tasik Songkhla merupakan tasik semulajadi terbesar di Thailand. Siap ada pulau ditengah tasik yang bernama Pulau Ko ya. Terdapat jambatan yang menghubungkan Pulau Koya dengan tanah besar dan jambatan tuh boleh dilihat dari lokasi kami berada. By the way, aku perasan di jalan pesisir tuh pun ada beberapa lagi chalet yang berkonsep seperti Sabai Ez tapi versi lebih mewah dan cute. Tak pasti harga sebab aku tak nampak pun chalet2 tuh dalam agoda.com.

rasa macam kat Kuala Perlis pun ada. kanan tuh tasik
Memandangkan kami sudah terlanjur sesat dan sudah nampak jambatan ke Pulau Ko ya, maka plan pun berubah dari mencari jalan masjid ke misi ke Pulau Ko Ya. Jambatan tuh memang nampak dari kedudukan kami, tetapi aku pun tak tahu mana arah jalan nak ke jambatan tersebut.

Disini aku menggunakan sedikit unsur gamble. Aku gambe aja follow bas persiaran thai yang penuh pelancong. Aku suspek mereka pun nak kesana.

atas jambatan ke pulau ko yo
Sangkaan aku ternyata tepat, tak lama kemudian kami dah berada diatas jambatan menuju ke pulau. Tak panjang pun jambatannya tuh, lebih kurang 200 meter saja.

Pulau Koyo
Berdasarkan research serba sedikit aku, ada tempat bersejarah di pulau ni namun aku tak berminat nak pergi lagipun dah petang (aku terbaca satu komen siap kata angker). Jadi kami hanya melalui jalan utama pulau yang sekangkang kera (dalam 5km) tuh sebelum u turn semula. Kalau terus lagi kami akan naik satu lagi jambatan yang menghubungkan ke seberang satu lagi tanah besar ke Nakhon SiThamratrat.

Panaroma Tasik Songkla dari Pula Koyo, seberang sana tanah besar Songkhla
Lepas uturn aku perasan bas persiaran thai tadi berhenti di satu kawasan deretan kedai. Kami pun berhenti siasat apa menarik.

Deretan kedai menjual hasil ikan tasik songkhla serta produk IKS tempatan
Jam dah menujukkan pukul 6.30 waktu malaysia. Aku terus memandu menuju ke Pantai Samila. Tengok gaya hari dah nak gelap. Tak merasa juga niat nak layan sunset di pantai.

Walaupun dah makin gelap, suasana masih meriah disepanjang 8 km jalan pantai Samila. Ada yang tengah picnic, ada yang tengah berjoging, ada yang tengah mandi dan ada juga yang tengah layan konsert mini. Kami berhenti disatu port ni untuk bergambar.

Pantai Songkhla ni panjangnya aku rasa 5-6km jugak.
Tak la secantik Pantai Cenang, namun boleh la buat mandi


Flickr Images