Projekt V6

Projekt V6 Updated

Saturday, May 31, 2014

Dah lama kan aku tak bercerita bab kereta. Sebagai "motorhead" agak sukar nak buat - buat tak minat soal kereta bila sebenarnya minat. Tambahan pulak sekarang dah bekerjaya yang boleh la takat nak hidup, maka rasa nak beli kenderaan baru tuh memang sentiasa ada. Perasaan itu akan bertambah meluap bila kereta tua aku ni mula meragam. Namun bila ber - "Istiqamah" semula, dari aku habis duit bayar ansurans bulanan kereta lebih baik aku perabis beli tiket flight dan enjoy my life semasa di Kelompo bersama bini. Lagipun duduk di Perlis ni bukan besar mana pun. Aku travel sekadar ke opis yang jarak dalam 7 km dan ke gym yang jarak dalam 10km. Jadi dalam jangka masa sekarang memang tak berbaloi kalau difikir secara waras walaupun kekadang nafsu mula menganggu gugat kewarasan aku. Haha.

Berbalik kepada kuda tua aku ni, well, lagi 2minggu genap lah ia berusia 14 Tahun. Kalau ia adalah anak dara, kira dah mula datang period dah tuh. But seriously, kereta aku pon dah datang period. Sejak beberapa bulan ni aku perasan yang ada tompokan minyak enjin di lantai setiap hari. Tak banyak namun itu menunjukkan tanda-tanda something wrong lah tuh. Selepas check dengan pomen, ia berpunca dari gasket head yang bocor. Tapi buat masa sekarang aku senyapkan dulu sebab perkara tak serius sangat. Alang-alang nak angkat head, aku nak tukar sekali menda-menda macam spark plug dan apa bagai. Mau makan kat RM2k rasanya.

2 hari lepas aku dah keluar RM200 untuk repair starter. Itu semua kos luar jangka namun patut dijangka kepada kereta yang berusia begini. Nak jual? tak mungkin sebab aku sayang gila kat kereta ni. Dari aku tolak dan menyesal macam jual motor 125z aku dulu tuh, lebaik baik aku simpan buat kenangan di hari tua kelak. Jadi sekarang aku dah bajet-bajet nak repair menda yang betul-betul perlu dulu iaitu kebocoran ekzos dan rim yang tak berapa elok sangat dah tuh. 

Sebenarnya ekzos kereta ni dah mula dimamah usia dan berkarat, dah dua kali aku pateri dan tukang pateri pon dah pesan tak kan tahan lama dan sekarang ia mula crack semula. Kekadang ada la terasa macam kereta sport walaupun aku rasa mertua aku mesti fikir kereta aku bunyi macam bot. Sebelum ni aku pernah menggunakan sistem ekzos dari POWERZONE pada kereta Satria 1.3 aku dulu dan memang cukup berpuas hati kerana terasa peningkatan "pick up" nya. Namun kali ni aku rasa berkira-kira sikit sebab untuk enjin V6, ia memerlukan dua header instead of one untuk kebanyakan kereta jadi kos header sebijik RM470 dah kena darab dengan dua. Tuh belum masuk piping/bullet apa bagai. Jadi aku pon survey-survey di internet sebelum terjumpa EXSS Exhaust. Berdasarkan review ramai macam ok dan selepas aku tanya kepada pihak EXSS, formula mereka hanya main pada bullet dan bukannya header. Jadi aku boleh kekalkan header standard. Kira penjimatannya agak ketara di mana kalau POWERZONE mungkin menelan belanja sekitar Rm 2k dan kalau di EXSS dalam Rm1.2k sahaja. Risau jugak nak mengeksperimenkan kereta yang aku nak pakai lama ni sebab dalam kamus hidup aku mostly MAHAL TUH BERSEBAB.

Untuk rim pulak, aku sekarang pkai rim design BBS yang memang aku minat pun. Kalau duduk sesaja takdanya aku nak tukar baru. Namun baru-baru ni aku pergi buat alignment dan balancing since kereta aku akan bergegar bila bawak 120km/h keatas. Time buat balancing tuh lah brader pomen tunjuk satu rim aku tuh ada gelong sikit dan aku rasa tuh puncanya sebab memang dari area tuh aku rasa punca gegar. Disebabkan satu aja rim gelong, aku agak berbelah bahagi samada nak repair atau tukar baru. Kalau repair dalam Rm40 ja satu biji dan kalau nak tukar baru mu kat RM500-600 gak lepas trade in. Aku takut kalau repair nanti kalau still bermasalah, dikala nak trade in boleh nampak kesan repair. Ya ka? Walaupun kekadang tengok design RPF01 pun cantik jugak namun untuk penjimatan aku rasa nak gamble repair dulu.

Tuh aja yang aku rasa nak repair dalam masa terdekat walaupun kalau ikutkan banyak lagi nak kena sentuh untuk refresh semula kereta tua ni. Tapi in the end aku akan beli kereta baru jugak so tak nak la aku terlalu memperabih duit kat sini. Pelan-pelan aku nak buat. Mungkin dalam masa 3-4 tahun. Bagi aku untuk orang diluar sana, kalau nak beli kereta, better beli baru dari beli kereta yang dah berumur 5-6 tahun keatas kerana dalam tempoh tuh parts wear & tear dah mula mintak tukar. Kalau dicongak semula nanti kos beli + repair dah nak sama dengan kos beli kereta baru. Tapi statement aku ni tak diambil kira kalau nak beli kereta untuk tujuan collectable. Contohnya dari muda belia dulu memang minat Satria GTi dan sekarang baru mampu pakai dan sanggup melabur kos macam mana beli baru semata-mata nak merasa pakai kereta idaman tersebut, maka go on. Takkan menyesal.

Terkini

Tua tua pon sampai gak Krabi 



Aku Punya Pasal

Keluhan Seorang Weekend Husband

Wednesday, May 21, 2014

Taktala rakan-rakan sebaya aku yang lain sibuk mengumpul aset, aku pulak diusia begini sibuk mengumpul tiket kapal terbang. Pantang aja ada sale, aku sapu. Bukan sikit sapu-sapuan aku, sampaikan padat kalendar  hujung minggu sehingga bulan Ogos ni. Semuanya dek kerana nak bertemu Cik Dee yang berada di Kelompo. Mula-mula aku agak teruja dengan life sebegini. Weekdays stay di Perlis yang tenang manakala weekend 'enjoy' di Kelompo yang penuh dengan segala macam hiruk pikuk.

Namun masuk 4 bulan kehidupan separa nomad ni, hati dan badan pun dah mula mengeluh. Kalaulah ada airport di Perlis ni, mungkin aku tak terasa sangat keletihan ni. Tapi disebabkan perlu naik di Alor Setar, kena pandu pulak sejam perjalanan sebelum kena menunggu hampir sejam di airport sebelum melalui penerbangan selama 45 minit pula kemudian tuh membuatkan tubuh muda aku pun boleh lesu. Kekadang aku fikir samada aku sebenarnya letih berulang alik atau sebenarnya aku bosan dengan life berjauhan ni. Bukan apa, duduk Kelompo pun aku dah tak tahu nak kemana. Nak buat aktiviti apa. Nak berjalan sentiasa tuh semua memakan kos. Belanjawan aku lebih dari separuh dah habis di jalanan aja. Seingat aku paling lama kami tak berjumpa 3minggu. Selalunya selang seminggu.

Dalam merenung nasib sebegini, Allah dah pertemukan aku dengan beberapa lagi rakan yang senasib. Ekceli tuh baru rakan, berjuta lagi yang senasib dengan aku sebenarnya. Contohnya brader indon dan bangla yang terpaksa bertahun tahun berjauhan dengan anak bini semata nak cari rezeki di sin. Aku jauh-jauh pun hampir setiap weekend mampu jumpa. Mereka ? Nak pandang lagi dekat, aku pandang pada sorang dua member aku yang menyambungkan pelajaran di Perlis namun dalam masa sama bini bekerja di Kelompo. Mereka lagi lah, dengan bajet limited tak boleh turun selalu jumpa bini. Aku habis rindu sangat terus aja sambar tiket dan terbang.

Alhamdulillah. Bila terfikir benda begini aku mula la insaf dan bersyukur balik walau kekadang gambaran indahnya hidup kalau dapat tinggal sekali.. Bangun pagi aja bini sediakan sarapan, tension kerja balik rumah bini ada untuk dengar aku bebel. Tapi aku masih fikir positif, mungkin ada hikmah. Mungkin kalau hari-hari jumpa aku akan jemu. Mungkin kalau dekat pakai tak merasa aku nak melepak Kelompo selalu. Mungkin kalau dekat aku pon kena dibebelkan selalu. Yang paling penting, 20tahun lebih hidup takda bini ok aja kan. Hahaha.


MakanMakan

Via Fika Cafe @ Kota Damansara

Sunday, May 18, 2014

Aku ni sebenarnya bukanlah rajin sangat nak tulis review tentang makan-makan ni. Tak macam dulu, excited ja time cuba makan kedai baru aja terus nak menulis dalam blog. Tetambah time aku gila char dulu. Sekarang tak makan sangat dah char konon diet yang tak kemana pun perut aku ni. Haha. Ada dua sebab kenapa aku malas nak menulis. Sebab pertama, bila aku balik dari makan aku rasa nak bersandar aja dan bila datang mood nak menulis pulak, idea dan point semua dah hilang. Sebab kedua, aku rasa buat ganggu aku nak makan aja sebab nak mengambil gambar la, sudut lah, pencahayaan lah apa bagai. Bukan blog aku pemes sangat sampai perlu aku nak puaskan hati ramai peminat. Habis sangat habuan orang yang tersesat aja kan. 

Tapi untuk kali ni aku sanggup gagahkan jugak diri nak meng"review" pasal sebuah cafe yang aku jumpa dari iklan facebook ni. Aku ni nak kata minat kopi taklah sangat, sebab kalau ke mana-mana kedai kopi pun aku selalu order Mocha aja. Biasalah, aku memang suka cokelat. Cuma yang membuatkan aku suka melepak kedai kopi adalah sebab suasana dan bau aroma kopi tuh. Layan semacam aja bila di combine dua benda ni. So beberapa hari lepas time aku surf facebook, aku terklik pada sebuah iklan cafe ni. Iklan ni meng'refer'kan ke sebuah fb cafe ni iaitu Via Fika Cafe. Dari segi likes aku tengok tak la banyak pun, cuma yang buat aku tertarik untuk mencuba adalah kerana ia milik bumiputera dan tak jauh pun dari rumah aku. Maka aku awal-awal dah bagitau CIk Dee yang aku nak bawak dia kesana weekend ni bila aku turun KL.

Hari ni aku pun menunaikan hasrat aku nak bawak Cik Dee ke Via Cafe ni. Nak cari tak susah cuma kawasan dia adalah banggunan baru yang belum banyak kedai buka. Kedai sekeliling banyak yang under renovation lagi dan Cafe dia pulak membelakangi jalan. Nasib baik dah ada dalam Waze jadi jumpa jugak kami akhirnya. Memula sampai aku dengan Cik Dee dah pandang sesama sendiri. Betul ka cafe ni, nampak macam kecik aja. Sebab Via Fika Cafe ni combine dengan syarikat pelancongan milik owner sama juga. Jadi pintu masuk cafe ni nampak macam kecil. Aku memula agak ragu-ragu tapi dah alang-alang sampai kami pun masuk kedalam. Ok. Rupanya luas la juga dalam tuh, cuma pintu depan tuh aja nampak kecil. 



Kami pun berdiri di kaunter sambil melihat menu. Berdasarkan menu didinding, takda la pulak makanan berat, yang ada hanya sandwich, kek macam tuh aja. Aku terus pandang Cik Dee dengan muka buat-buat tak terkejut, dan suggest kami tapau ajalah air sebab dah masuk pun. Namun mungkin brader waiter tuh tahu kami mungkin nak makan benda lain sebelum dia memberi kami menu yang rupanya ada macam-macam lagi.
Lega lah aku sebab aku pun lapar belum sarapan. Menu Cafe ni tak lah banyak dan tak lah sikit sangat, ada lah laksa, nasi , kek, western dan bla..bla.. Untuk lunch Via Fika Cafe ada menawarkan pakej lunch yang mana minumanya diberi diskaun. Cik Dee order NAsi Kukus Ayam dan ICed Cappucino manakala aku pula order Kuey Tiaw Goreng Fika dan Hot Mocha. 

belakang aku ni ada kaunter bancuh kopi, siap ada kerusi bar stand tuh..
saja malas kepoh snap gambar mengalah blogger makanan 
Sambil menanti makanan aku pun tengoklah kiri kanan atas bawah. Suasana kedai ni betul-betul mengingatkan aku pada Cafe-cafe di Hatyai yang kebanyakan kecil, decoration artistik, ada aircond, ada buku/magazine di rak dan berbau aroma kopi satu kedai. Yang paling penting suasana tenang dan santai sebab tak crowded macam oldtown dan apa bagai kopitiam yang lain. Tapi di Cafe ni waktu kami datang kami aja satu-satunya customer, maka terlebih tenang la pulak. Nasib baik mereka terus buka TV bila kami duduk, jadi bila bersembang takdalah dengar satu kedai. Kopi di kedai ni di blend/grind sendirilah tak macam kebanyakan Cafe melayu yang selalunya nama aja kopitiam padahal bancuh kopi paket 3in1. Tuh takpa lagi, ada pernah aku order kononnya Mocha alih-alih sampai air Ovaltine. Serupa tak kenal aja rasa Ovaltine. Di dinding kedai ada terpampang gambar beberapa orang artis yang dah pernah sampai kedai ni. Aku suspek owner dia ada kabel dengan artis-artis ni sebab kalau nak sesaja datang macam kami ni macam mustahil.

Tak lama kami menunggu sebelum makanan dan minuman yang kami order sampai. Air dia bagi aku setaraf dengan kedai-kedai kopi ternama yang lain dengan harga yang lebih murah. Air mocha aku memang KAW tapi kalau dapat kurang manis sikit mesti lagi umphh. So lepas ni aku dah tahu nak request macam mana. Air Iced Coppucino CIk Dee pulak didatangkan dengan syrup sendiri jadi tak susah nak kawal kemanisan. Kemanisan ni atas orang lah, aku jenis tak suka manis-manis ni. Bab makanan pulak, tak menghampakan. Kueh Teow Goreng aku memang kena dengan citarasa aku, sebab dia lembap-lembap gitu tak kering sangat. Manakala Nasi Ayam berempah Cik Dee pun sedap tetambah kuah dia dan didatangkan dengan sambal. Aku taknak komen banyak sangat bab rasa sebab semua atas lidah masing-masing. Tapi lidah aku bagi A+ untuk makanan di sini.

Hot Mocha
Kueh Teow Goreng Fika
Nasi Ayam Berempah
Sudah makan kami pun duduk-duduklah dulu sambil ambil-ambil gambar sedikit habuan nak masukkan dalam Instagram. Tak lama kemudian brader waiter datang dan membawakan desert berupa puding jagung kepada kami. Aku tak pasti sama ada memang 'complimentary' atau sebab mereka ingat kami food blogger kes keja ambil gambar dari makanan,minuman sampailah gambar persekitaran. Haha. Apapun 'a small act of kindness' sebegini membuatkan customer rasa dihargai. Aku hairan kenapa tauke-tauke lain taknak pentingkan benda-benda kecil macam ni. Aku sempat juga ke toilet cafe ni dan memang bersih. Aku rasa macam aku terperasan satu ruang sembahyang. Apapun aku sangat suka kalau tengok anak muda yang berpegang pada tali agama. Sekali sekala terbabas tuh biasalah kan. Lagipun kat rak buku sebelah aku tadi pun aku perasan ada gak buku-buku agama. 

Puding Jagung
Selesai makan kami pun bayar di kaunter sambil sembang dengan brader cashier. Sayang tak sempat bersembang dengan owner kedai untuk menyatakan rasa puas hati dengan service dan taste makanan. Tapi brader cashier adalah tunjuk ownernya yang tengah bersembang diluar. Muda lagi. Pasangan suami isteri. Apapun aku berbangga tengok orang melayu dapat buka kedai kopi yang "class" sebegini. Tapi kalau dapat lokasi yang lebih strategik mesti lagi cun. Ada lagi satu Kopitiam melayu yang sempoi di Shah Alam iaitu Old Malaya Kopitiam tapi dah banyak review so boleh lah google tengok.

Total harga makanan kami :-
Kueh Teow Goreng               RM8.90
Upgrade Hot Coffee              RM2.00
Nasi Kukus Ayam Berempah RM 8.90
Upgrade Iced Coffee             RM 3.00
Total                                    RM 22.80

Tiada servis charge merapu, tiada tax...

P/s : Lepas makan kami pun pusing kereta di banggunan sekeliling dan dapat lihat beberapa kedai makan, kedai repair kereta, kedai handset yang mana milik bumiputera kita. 





Aku Punya Pasal

Kitaran Norma Kehidupan Separuh 2014

Friday, May 09, 2014

Dalam post yang lepas-lepas, tak ingat tahun bila aku ada juga post tentang rutin harian aku ketika itu. Memandangkan blog ni seakan diari bagi aku dan aku sekali sekala akan baca balik dan mengenang PERISTIWA SEMALAM maka afdal lah untuk aku menulis rutin aku recently ni. 

Nak kata banyak benda berubah, aku rasa tak jugak cuma sekarang aku dah jadi seorang pekerja...dah jadi seorang suami... maka menda-menda cenggitu yang effect sedikit sebanyak

5.30am-9.00am
Pagi pagi kalau hari bekerja aku akan bangun ikut mood. Kalau harituh iman kuat, pukul 5.30am aku dah bangun goncang Handphone untuk mematikan alarm NeverMissFajr yang aku download tuh. Ya, kena goncang-goncang handphone ikut berapa kali kita set ( aku set 20kali) baru lah azan aka alarm akan berhenti. Lepas goncang dah jadi segar aku akan bersiap Subuh di Masjid. Tuh hari rajin, kalau hari tak rajin pukul 8.30am baru aku bangun sebelum melompat ke terus ke bilik air. Masuk ofis dalam pukul 9am. Kekadang terlajak. Kalau malam tak makan kekadang aku singgah mamak pergi sarapan sorang-sorang lelaju. Kalau tak aku tapaukan aja.

9.00am-5.00pm
Jadi ala-ala boss ni ada baik buruknya. Bagi sesetengah orang mungkin seronok kerja sendiri tanpa kena arah. Bagi orang macam aku, mungkin aku ni jenis lebih optimum kerja kalau diarah, di navigate, di tunjuk jalan. Sebab kalau dapat arahan aku akan jadi lebih bersemangat gitu. Aku akan buat mengikut arahan tanpa cakap banyak. Macam robot asimo. Even menda tuh ada jalan shortcut yang lebih bernas, aku akan ikut saja cakap boss. Aku rasa aku sesuai masuk askar. Tuh semua berdasarkan pengalaman aku ketika menyertai Skim Latihan 1 Malaysia dengan TNB tempoh hari. 


Sekarang dah masuk ofis ni, aku lah supervisor gamaknya. Apa-apa benda aku kena initiate or start dulu. Aku kena keluarkan idea apa yang aku nak lakukan, apa yang aku nak improve untuk company. So kekadang aku jadi lost jugak. Kalau datang mood mengalah orang period, aku lepak goyang kaki aja. Kalau datang mood bersemangat, macam-macam idea bernas datang bertalu.Apapun aku bersyukur atleast aku takda supervisor yang macam pund*k mahupun staff superior yang kaki ampu. I'm my own supervisor.Mesti hairan kan aku keja apa bagi yang tak tahu? haha..

Time rehat kalau aku dah kenyang kes sarapan lewat aku lebih suka ke masjid dalam pekan. Bukan apa, sembahyang Zuhur disitu ada penyaman udara. Bukannya ofis aku takda penyaman udara, cuma bila sembahyang dalam aircond khusyuk dia lain sikit. Selesa.

5.00pm - 7.00pm 
Petang-petang aku tak suka terperap dalam rumah. Ntah. Dari kecik lagi aku tak suka waktu petang dibazir dengan lepak di rumah saja. Waktu petang waktu paling syahdu bagi aku. Waktu aku suka buat apapun. Kalau boleh nak petang 5 - 6 jam sehari. Semua benda kalau buat time ni rasa best. Macam sekarang aku lebih suka joging atau berbasikal di sawah berhampiran rumah aku. Jangan la bayang aku naik basikal dalam sawah yang bergenang tuh pulak. Maksud aku melalui batas yang sesetengah telah bertar sesetengah berbatu pasir tuh. 


Aku rasa tenang sangat melepak disitu. Melihat kelapangan sawah padi melapangkan minda aku. Yang mana yang serabut, yang mana yang sedih, semua hilang. Aku suka tengok matahari terbenam dari sini. Bunyi romantik semacam kan. Serius aku menikmati saat langit bertukar pinkish gitu. Memang cantik. Patut la banyak surah menerangkan tentang matahari terbit dan terbenam untuk menunjukkan kekuasaan Tuhan yang Maha Esa kan. Ada jugak pak cik atau brader2 yang lalu naik motor time aku melepak melayan matahari terbenam ni. Mesti nampak aku macam orang putus cinta aja menung sorang-sorang. Padahal aku khusyuk menikmati keindahan alam sambil memikir masa depan. Tuh aja. 





Kalau tak ke sawah aku akan ke gym. Aku tak suka sangat ke gym sebab gym ni tempat orang nak menayangkan ego masing-masing. Masing-masing nak rasa besar, masing-masing nak rasa hebat. Tapi aku tak kisah sangat. Aku angkat ja yang mana larat. Lantaklah nak kena gelak pon. Janji kalau jadi apa-apa buka depa nak tanggung. Dah serik aku terlantar 4 hari atas katil angkara ego dan terlalu ikut cakap orang di gym. Haha.

8.00-9.00pm
Waktu ni aku akan menunaikan Solat Maghrib dan Isyak di Masjid. Dulu mula-mula memang aku selalu kena paksa untuk ke Masjid. Namun sekarang kalau tak berjemaah time Maghrib or Isyak aku akan rasa something tak lengkap untuk hari tuh. Terasa semacam aja kalau melepak di luar atau di rumah time tuh. Tapi biasalah, iman naik dan turun. Cuma untuk kuatkan semangat untuk pergi waktu Isyak berjemaah, aku selalu ingatkan diri aku dengan hadis ini.

Rasulullah bersabda bermaksud: “Solat yang paling berat bagi orang-orang munafik adalah solat Isyak dan Subuh. Seandainya mereka tahu apa makna di dalamnya, maka mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak.”

9.00pm-11pm 
Waktu ni antara aku keluar melepak di kedai minum ataupun aku melepak di rumah aja layan movie. Kekadang kalau rajin aku baca sikit-sikit buku mengenai pelbagai isu. But jarang lah. Nak membaca ni betul-betul ikut mood. Aku ni memang manusia jenis ikut mood. Kalau kena mood, rajin mengalah orang kena ketum . Tapi kalau takda mood, umpan la dengan apapun, tak menjadi punya. 



Begitu lah sedikit sebanyak rutin aku sekarang. Takda yang menarik. Tapi takda la sama memanjang. Ada masa berubah la serba sedikit. Tapi sekarang aku macam lebih suka bersendiri. Wat hal sendiri. Nanti lah aku cerita sedikit bab 'Individualism Vs Collectivism' ni. 

Flickr Images