Travelog

TRIP TO PENANG WAR MUSEUM PART 2

Saturday, July 13, 2013


Sambungan dari Part 1


Setelah brunch sekadar memadai, kami pun meneruskan perjalanan menuju ke Batu Maung, Pulau Pinang. Sebenarnya aku lebih suka menyebut negeri 'mutiara timur' ini sebagai Pulau Pinang yang tampak lebih local berbanding Penang. Tapi yang aku pening kekadang orang tulis sebagai Pulau Penang. Failed. Hujan mula turun dengan renyai - renyai taktala kami melalui Jambatan terpanjang di Asia Tenggara untuk ke bahagian pulau. Berbeza sekali dengan cuaca panas terik sepajang laluan sebelumnya.

Pada pukul 12.30 tengah hari kamu pun tiba di perkarangan parking Muzium Perang Penang. Lorong nak ke Muzium Perang ini agak tersorok jadi kena alert dengan signboard di tepi jalan. Kalau diikutkan, macam tak percaya pulak terdapat muzium yang tinggi nilai sejarah hanya dibelakang projek-projek perumahan tetapi tidak bermakna suasana di sini hingar bingar. Hujan masih renyai - renyai tetapi untuk tidak membuang masa kami terus berjalan memasuki kawasan muzium. Sebenarnya hujan ini agak rahmat bagi kami berdua kerana bayangkan kalau berjalan di muzium open ini taktala matahari terpacak diatas kepala.

Suasana agak lengang di mana kelihatan beberapa orang pengunjung dan staff muzium berada di pintu masuk muzium. Kami terus menuju ke kaunter tiket untuk mendapatkan tiket masuk. Harga tiket bagi seorang adalah Rm20. Setelah membeli tiket, kami diberi map untuk menjelajah kawasan muzium open seluas 20 ekar ini. 

Sedikit sejarah, Muzium Perang ni adalah tapak sebenar kubu askar British satu ketika dahulu dimana ia dibina pada tahun 1930-an untuk mempertahankan pulau yang menjadi aset penting meraka ini dari jatuh ke tangan askar Jepun. Pada waktu itu British menjangkakan pihak Jepun akan menyerang pulau ini dari laut tetapi macam biasa askar Jepun ni panjang aja akalnya jadi mereka melakukan kejutan dengan menceroboh melalui Jambatan Pulau Pinang tanpa membayar tol kerana mereka hanya menggunakan basikal. Caya tak? hahaha... Ok. Sebenarnya mereka menceroboh pulau ini dari part lain jadi semasa menyerang kubu ini mereka menyerang dari darat dan bukannya datang dari laut. Oh ya, kubu ini betul - betul mengadap laut. So dengan pertahanan yang agak kurang untuk menangani serangan dari darat, maka jatuhlah kubu British ini ketangan askar Jepun.


Jangan risau kalau hilang map yang diberi, angkut aja frame ni...


Benda pertama yang anda akan jumpa disini adalah sebuah meriam bapak besar. Meriam ni sebenarnya replika sahaja kerana meriam asal telah dimusnahkan askar British ketika hendak berundur. Takda makna nak sedekah..Ya tak?



Tempat pertama yang kami masuk adalah sebuah bunker underground untuk menyimpan peluru meriam. Walaupun nama underground sebenarnya tak turun bawah tanah pun kerana ia dalam bukit. Kalau dilihat pada serpihan besi yang tertinggal di lantai tuh, ia sebenarnya rack untuk meletakkan peluru. 


Sekarang bunker ini telah ditukar menjadi bilik pameran. Nasib baik aku bertemankan Cik Dee, tak dapat bayang kalau datang sorang - sorang, ngeri beb memikirkan perkara yang pernah berlaku di dalam ni satu ketika dahulu.


Terdapat juga pintu kecemasan untuk askar - askar keluar. Pengunjung juga boleh menggunakan laluan ini namun akan detour dari laluan yang disuggestkan dalam map.

Sewaktu memasuki bunker ini, terdapat dua terowong sempit di kiri dan kanan pintu masuk bunker. Sebenarnya ia adalah tempat untuk askar-askar berlindung andai kata kawasan ini di bom kapal terbang musuh. Terowong ini dibina mengelilingi bunker ini jadi kalau masuk pintu kiri boleh keluar balik di pintu kanan. Kalau tak suluh memang gelap beb, ngeri walaupun bertemankan Cik Dee. Lagi satu terowong ni sempit sungguh sehinggakan aku kena tunduk dan berjalan macam ketam untuk masuk. Bayangkan kalau ramai- ramai masuk, sesak napas.


Bayangkan kalau anda seorang diri yang dan tetiba time nak keluar bunker berdepan situasi macam ni. Tapi model di depan tukar dengan watak ngeri lah. Hahaha.


Banggunan ini adalah bilik tidur untuk pegawai tentera british yang in charge kubu ini. Perasan tak bilik hujung sekali tuh takda pintu. Di bilik hujung sekali tuh tersimpan tragedi hitam tersendiri.


Di dalam bilik ini lah beberapa orang askar British telah di tembak mati oleh askar Jepun. Kesan peluru masih jelas kelihatan.





(Adeh...mengantuk la pulak... Jadi tunggu sambungannya di Part 3..hehe)

Flickr Images