Aku Punya Pasal

Beras Perang dan Kambing Hitam

Thursday, June 20, 2013

Hari ini aku shopping sorang - sorang di Tesco memberi barangan keperluan dapur. Sejak kembali duduk Kelompo ( bagi aku KL tuh termasuk selangor..sebab jarang  aku dengar orang cakap pergi selangor..haha..) semua benda kena buat sendiri dan memandangkan banyak masa terluang, boleh dikatakan hari - hari aku masak sendiri aja. Lepas seminggu asyik dengan menu  roti tortilla dan maggi, aku pun mula membelek ruangan beras. 

Hasilnya, aku membawa pulang sekiloram beras perang bungkus. Kenapa beras perang? Tahukah anda beras perang mempunyai lebih banyak zat dari beras putih. Beras perang juga kurang kalori dan tinggi fiber bermakna perut akan kenyang lebih lama. Tapi kenapa orang jarang makan? Kerana beras perang kurang enak dan juga kurang wangi berbanding beras putih. Biasalah, makanan sihat mana ada yang sedap. Masalah pertama yang aku hadapi adalah cara menanak nasi. Bab ni yang aku masih ragu-ragu dengan diri sendiri kerana aku memang dah lupa cara menanak nasi. Walhal satu ketika dulu aku pernah menanak nasi satu periuk nasi besar untuk beratus orang makan. Tuh cerita zaman kerja catering dulu lepas SPM.

Mengenai kerja catering di kantin tuh, teringat aku satu peristiwa. Kerja aku didapur kantin waktu itu hanya melibatkan memotong sayur, menanak nasik, menyusun dulang, kemas dan cuci pinggan. Bab masak dan bancuh air dipertanggungjawabkan kepada orang lain kerana ia memerlukan sedikit skill yang khusus. Tapi bancuh untuk diri sendiri memang selalu lah. Nak di jadikan cerita, satu hari ni selepas waktu makan tengah hari, suasana kantin lengang melainkan ada 3-4 orang pensyarah yang tengah duduk melepak dimeja khas untuk pensyarah. Semua tengah menjamu kuih muih sambil berborak. Waktu ni pulak, kami staff kantin tengah berehat selepas puas melayan pelatih-pelatih turun lunch tadi. Oleh kerana member berborak aku MC hari ni, maka aku melepak sorang - sorang di tempah bancuh air sambil makan kerepek. 

Dalam melayan perasaan, tiba-tiba datang sorang pensyarah lelaki yang kalau tengok gaya macam senior jugak dalam institusi perguruan tesebut. Beliau dengan suara tegas bak cikgu HEM pun mengorder teh tarik dari aku memandangkan aku yang melepak disitu. Teh tarik ni nak buat takda la susah sangat. Masukan air teh yang dah tersedia direndam dan tambahkan sedikit air panas dan susu aja sebelum ditarik setinggi mungkin. Janji berbuih. Waktu tuh kak siti, pemangku tukang bancuh air yang memangku tugas member aku yang MC tuh tengah sedap menjamah nasi sambil berbual dengan mak cik-makcik kantin yang lain di belakang. Untuk tidak menganggu tempo mereka berborak, aku pun terus bangun menuju ke arah bahan-bahan membuat teh tarik sambil bercakap dalam hati "alahh...susah mana sangat nak bancuh teh tarik.." dan tanpa sedar tengah menarik air teh tersebut setinggi mungkin. Buih kelihatan boleh tahan jugak dalam gelas tuh dan aku pun rasa dah lengkap dah spesifikasi air yang aku bancuh ni untuk digelar teh tarik. Maka tanpa membuang masa aku pun membawa teh tarik pertama bancuhan aku sejak hampir sebulan bekerja disitu kepada pensyarah tersebut yang tengah rancak bersembang dengan pensyarah yang sudah lama melepak tadi.Lepas setel menghantar, aku pun sambung duduk berehat. Time rehat ni tak payah buat rajin mengemas, sebab sebentar lagi masuk waktu minum petang pulak dan time tuh nak sibuk balik. Lepas minum petang   nak kena kemas cuci pinggan yang beratus tuh. So takda lagi istilah rehat selepas waktu ni so aku cuba memanfaatkan waktu rehat ini dengan baik. Apa yang best sini time rehat boleh melantak apa saja yang kita nak. 

Dalam beberapa minit mengelamun memikirkan memacam menda, tiba-tiba terdengar suara pitching tinggi dari pintu kantin yang direct ditujukan pada aku." sapa bancuh ayaq niiiiiii !!!!!! " aku yang masih terkejut kerana di sapa tanpa salam bingkas bangun dari duduk dan dengan laju menjawab "errr.... orang belakang" sambil menunjukkan jari telunjuk kearah belakang kantin. Konon kononnya tukang bancuh air tersebut ada di belakang. Dalam situasi macam ni konsep kejujuran yang bertahun diterap oleh cikgu sekolah dah aku campak jauh-jauh. Gila hapa nak mengaku kat pensyarah bermuka garang ni. Tak sanggup aku nak kena maki. Terus pensyarah tersebut berkata " panggil dia mai sini sat !!! " . Sudahhhh.. time ni aku dah panik. Sapa yang aku nak panggil ? Sapa yang nak di escape goat kan ? Takkan Mak Cik Ani pulak. Silap haribulan mau kena serangan jantung orang tua tuh yang aku pasti tak memegang mana-mana polisi insurans. Kak Nab? Jangan.. aku sanggup dia maki aku dari pensyarah garang ni sebab dia punya makian lagi ganas. Tauke  kantin? fuhhh... jangan main gila. Tanpa berfikir panjang aku terus meluru ke belakang mendapatkan kak siti.  Kak Siti tua 2 tahun aja dari aku. Memandangkan jarak usia kami tak jauh, memang boleh buat sembang tambah pulak dia punya humor memang mantap.Tanpa banyak cakap, aku denga muka cemas hanya bagitau Kak Siti yang ada pensyarah panggil, dan iya kan aja apa yang dia cakap. Kak Siti yang masih blur - blur terus pergi ke pintu kantin mengadap pensyarah tersebut. "Haaa...hang kalau taktau bancuh ayaq, hang tak payah bancuh..! la suruh orang lain bancuh and make sure sedap!". Time ni Kak Siti masih blur tapi nasib baik dia mengangguk saja tanpa banyak bicara. Pensyarah yang bengang tuh pun beredar ke meja.  Aku yang nak tergelak dengan sedikit simpati cepat-cepat explain dan mintak maap pada Kak Siti. Hahahahaha. Nasib baik Kak Siti ni jenis happy go lucky. So dia pun bancuh Teh Tarik baru sambil sedikit mengomel dan aku la tukang hantar seolah olah aku lah tukang bancuhnya. Nasib baik kali ni tiada lagi kompelin. Moral of the story, ada masa kita kena menipu. Hahaha

Berbalik kepada beras perang aku tadi, dah masak pun jadi nasik. Semuanya berjalan lancar hasil tips dari Cik Dee. Kalau la aku tahu, dah lama aku masak nasik dari makan maggi.

Cuci beras sehingga suci

Hasilnya
Nasi beras perang + sardin + telur + kacang panggang dan tauhu. (nak masak sayur tak reti)
Nampak jijik ? well... Masuk perut sama ja jijiknya. Janji berkhasiat. Haha.

Redah 1.0

Redah 1.0 : Peninsular Overland Day 6

Wednesday, June 19, 2013

Perasaan bangun pagi ditempat asing dan tertanya - tanya dimana kita berada memang seuatu yang mengujakan. Aku menuju ke tingkap untuk melihat suasana pagi di luar memandangkan sewaktu aku check in semalam dah gelap. Selepas mandi, sembahyang dan mengemas barang, aku pun turun mendapatkan motor yang disimpan di dalam stor hotel. Thanks untuk brader receptionist yang concern dan benarkan aku parking di situ. Sambil menyusun barang keatas motor, aku berbual - bual dengan brader receptionist tersebut yang kelihatan masih mamai.

Misi seterusnya adalah mencari kedai makan untuk bersarapan. Sepanjang perjalanan ini tak pernah lagi aku bangun dengan perut tak lapar. Aku hanya mencari kedai makan yang berada di dalam laluan aku yang tengah menuju keluar dari bandar Kota Bharu kearah Pasir Puteh untuk tidak membuang masa. Hujan renyai - renyai ketika ini dan kenderaan makin sesak menuju ke pusat bandar. Masing - masing sibuk nak pergi kerja and here i'm loitering. Haha.

Selepas beberapa minit menunggang sambil mata meliar bak helang melihat sekeliling, aku pun ter-detect sebuah kedai makan yang menepati kriteria aku iaitu pelanggannya tak terlalu ramai mahupun terlalu kurang. Tak terlalu ramai kerana aku tak suka nak makan di tempat yang sesak manakala kalau terlalu sedikit pula sah - sah kedai tersebut tak sedap.Hehehe.. Sebenarnya sebelum aku sampai di kedai makan ini, aku ada spot satu kedai makan style kampung tapi mempunyai tempat duduk seolah di bar. Paham maksud aku? kira makan duduk mengadap tukang bancuh air yang tengah bancuh air. Stylo! Tapi ramai sangat.

Tak kena kalau berada di Pantai timur tapi tak sarapan menu diatas ni.
Kalau diikutkan nak aja aku bersarapan Nasi Dagang hari - hari tapi memandangkan aku dah nak balik utara, maka lebih baik hari ini aku mencuba Nasi Kerabu pula. Oh ya, sebagai peminat nasi dagang, banyak kali juga sebelum ini aku membeli di pasar malam di utara ataupun KL namun tak pernah langsung terdetik nak mencuba nasi kerabu yang selalunya berpartner dengan nasi dagang ni. Namun satu peristiwa dimana aku mengikuti rombongan Persatuan Silat Cekak Hanafi MMU ke Kelantan satu ketika dahulu membuka selera aku kepada nasi kerabu ini walaupun still tak dapat melawan rasa nasi dagang. Tuh pun kes lapar dan takda pilihan kerana kami dijamu nasi kerabu bungkus ketika itu.

Sewaktu aku berdiri menunggu turn nak ambil lauk, aku sempat menegur seorang nenek ni yang tengah membakar ayam di sebelah. Aku tanyalah ayam bakar ni makan dengan apa sebab setahu aku nasi dagang dengan ikan tongkolnya dan nasi kerabu dengan ikan gorengnya. Nenek tersebut yang perasan aku bukan orang kelate cuba memberi jawapan dengan sebaku mungkin. Hahaha.
Perjalanan di hari keenam ini akan membawa aku menunggang skuter sejauh 399km iaitu Kota Bharu - Jeli - Gerik - Baling - Gurun - Alor Setar dan akhirnya tempat aku bermula, Kangar
Perjalanan diteruskan menuju ke Jeli.  Apa yang aku kagum dengan negeri Kelantan ini adalah penekanan pada penggunaan tulisan Jawi pada billboard dan signboard di setiap premis perniagaan. Aku berharap sangat agar dapat melihat negeri- negeri lain mengikut jejak langkah yang sama kerana tulisan jawi semakin lama semakin pupus digantikan tulisan bahasa asing walhal itulah tulisan kemegahan Tanah Melayu satu ketika dahulu. 


Bunyinya sungguh black metal
Suasana pagi yang masih dingin ditambah dengan cuaca mendung berlatar belakangkan pula suasana kampung memang menarik bagi aku lah. Sampai di area Jeli, aku berhenti di stesen Petronas untuk mengisi minyak memandangkan dengar cerita tiada stesen minyak dilaluan hutan Jeli - Gerik nanti. Selain mengisi minyak, aku turut mengambil kesempatan mengisi perut dengan keropok ikan kelate bersama minuman tenaga tidak rasmi, Redbull, bertemankan seorang kontraktor Kelas A kalau dari gaya percakapan telefonnya. Petronas Jeli bagi aku dah macam Mini R&R dek kerana fasiliti dan kedai mesranya yang serba lengkap.


First time aku tengok kedai Mesra Petronas yang dah macam mini supermarket.
Berdasarkan bacaan diinternet, jalan Jeli - Gerik ini memang di kelilingi hutan berbukit tanpa penempatan manusia. Aku banyak -banyak berdoa agar skuter aku ni tak buat perangai di laluansebegini.


here we go....! 
YeEhAaaaa! Konon laju..
Berdasarkan bacaan di internet juga, aku ada terbaca yang gajah gemar baring atas tar jalan ni malam - malam memandangkan tar jalan memberikan mereka haba panas.

Bukan selalu nak jumpa signboard ni apatah lagi menatangnya
Melalui sebuah R&R tapi dari pandangan mata kasar tengok macam ditinggalkan aja.
Tak pasal mee goreng bertukar jadi cacing..huhu
Seakan - akan terowong litar F1 Monaco tuh..
Bayangkan kalau motor rosak kat sinii... pergh..!
The real R&R
Setelah hampir sejam setengah melalui kawasan berbukit, aku pun berhenti di R&R Banjaran Titiwangsa. Walaupun sekarang dah tengah hari, tapi suasana diatas ni masih dingin. Aku mengambil kesempatan untuk berhenti minum dan makan kuih yang aku sempat tapau di kedai nasi dagang pagi tadi. Memang layan makan sambil melihat view di tebing gaung. Sambil melepak kelihatan jugak sorang brader tengah melayan sebatang rokok di hujung tebing.

 Memandangkan motor kami diletakkan berhampiran, aku pun seperti biasa buat-buat ramah memulakan perbualan sewaktu brader tersebut datang ke motornya. Dalam borak-borak tahulah aku yang brader ni orang kelantan yang on the way balik Kelantan dari Sik, Kedah. Aku pun cerita serba sedikit tentang journey yang telah aku tempuhi. Tak lama kemudian kami disertai seorang lagi brader dari Kedah yang on the way pulang ke pusat pengajiannya di Bachok. Seronok jugak dapat bersembang dan mendengar pengalaman ride masing-masing. Setelah beberapa lama bersembang, kami pun bersalaman sebelum meneruskan perjalanan masing-masing. Menurut mereka, aku ada separuh perjalanan lagi sebelum sampai ke Grik. 

Melalui Tasik Banding.... magnificent view!
Bunker tinggalan perang 
Sebenarnya kawasan sepanjang laluan ini banyak menyaksikan petempuran antara pihak keselamatan dan pengganas komunis sewaktu era insurgensi  satu ketika dahulu. Pihak komunis telah melakukan pelbagai cubaan untuk menyabotaj pembinaan laluan ini yang mana telah mengorbankan banyak nyawa anggota keselamatan dan juga pekerja JKR yang membina laluan ini. Sewaktu menyusuri laluan ini, aku tertarik dengan monumen sebuah kereta perisai condor yang terletak di hadapan sebuah kem tentera disini. 

Berdasarkan pembacaan di plat tugu ini, dataran ini dinamakan sebagai Dataran Juang yang diabadikan untuk mereka yang telah terkorban dalam proses mempertahankan kawasan pembinaan laluan ini dari serangan Komunis. Terdetik di hati aku samada berapa ramai yang peduli untuk berhenti dan ambil tahu tentang kenapa dataran ini wujud. Setelah menyedekahkan Al-Fatihah kepada wira-wira negara yang terkorban, aku pun meneruskan perjalanan.

Daratan Juang ini menjadi tempat peringatan mengenai pengorbanan wira - wira yang tak didendang
Sejam kemudian aku pun tiba dikawasan Gerik, aku tak melalui kawasan pekannya sekadar melalui kawasan kampung yang aku sendiri tak tahu dimana. Yang penting ada stesen minyak untuk mengisi minyak yang sudah kritikal. Waktu ini minyak spare aku masih tak diusik dan aku pun tak bercadang nak berhenti isi tepi jalan selagi termampu. Selepas sampai pekan Gerik aku ingatkan laluan berbukit telah tamat namun bersambung semula di laluan Gerik ke Baling. Bezanya laluan ini melalui celah bukit berbanding naik turun bukit. Paham? haha..aku pun pening. Senang kata laluannya tak mendaki mahupun menuruni bukit. Ketika melalui jalan ini aku memang dah mengantuk dan beberapa kali jugak aku terbabas keatas rumput.

Pukul 2.30petang aku pun tiba di pekan Baling. Perut yang berkeroncong membuatkan aku cepat - cepat mencari kedai makan selain ingin merehatkan minda dan badan. Walaupun boleh dikatakan masa makan tengahari sudah lama lepas, tapi kedai makan yang aku singgah ni masih banyak lauk yang enak. Mendengar orang di kedai makan ini bercakap dalam loghat utara membuatkan aku agak teruja kerana tahu aku semakin dekat dengan rumah.

Menu tengahari... 
Kesilapan aku pada waktu ini adalah makan nasik lauk dengan full blast memandangkan aku dah lapar sangat tadi. Akibatnya, kepala yang dah sememangnya mengantuk menjadi semakin mengantuk. Untuk tidak memburukkan keadaan, aku menuju ke masjid berdekatan setelah selesai makan bagi menunaikan solat jamak dengan harapan dapat menyegarkan badan. 

Motor posmen ni memberi aku idea untuk pengubahsuain seterusnya jika nak lalui trip yang lebih jauh.
Hehehe.
Kalau diikutkan aku nak baring sekejap seperti seorang pak cik di dalam masjid ni yang sedap aja tidur sampai bunyi berdengkur satu masjid tapi apakan daya masa tak banyak sebelum senja dan perjalanan masih jauh. Menyusuri laluan kampung di negeri Kedah ini menampakan aku pada perbezaan ketara antara landskap kampung di sini dan juga di negeri Melaka yang aku lalui tempoh hari. Tak banyak yang aku nak ceritakan disepanjang laluan aku di negeri Kedah ini memandangkan aku melalui laluan yang sama aku lalu sewaktu memulakan journey ini 5hari lepas. 

Pukul 6.20 petang, aku pun melintasi pintu sempadan negeri Perlis menandakan sampai sudah ke negeri kelahiran aku dan juga tempat dimana aku bermula. Ekceli aku tak rasa excited sangat untuk pulang kerana terfikirkan aku akan menjalani kehidupan normal semula.

I'm back !!!!

Kangar, 0 km ...!
Pukul 7.10 petang, aku pun tiba di rumah tempat di mana semuanya bermula. 

Back home.
Apapun, Alhamdulillah dan syukur tidak terhingga kepada Allah s.w.t yang telah memberi peluang dan kesempatan kepada aku untuk melengkapkan misi meneroka sebahagian kecil bumiNYA ini dengan lancarnya tanpa sebarang bencana atau kecelakaan. Perjalanan yang bermula dari impian sehinggalah menjadi kenyataan tak mungkin berlaku tanpa Izin-Nya. Diharap aku berkesempatan untuk melakukan pulak trip Redah 2.0 di masa hadapan.

Home is where you park it..!
1860 KM in 5 days  : )







Redah

Redah 1.0 : Peninsular Overland Day 5

Tuesday, June 04, 2013

Perjalanan hari ini adalah yang paling jauh berbanding dengan hari- hari sebelumnya iaitu kira - kira 372KM dan juga merupakan laluan paling exciting. Actually aku pernah melalui laluan dari Kuantan ke Kuala Terengganu beberapa tahun lepas dan masih nampak-nampak lagi suasana laluan melalui pesisir pantai timur.

372 KM untuk hari ini
Memandangkan hari ini hari Isnin, suasana pagi kucar kacir dengan yang dewasa bergegas ke tempat kerja manakala budak - budak beruniform melintas jalan macam itik ke sekolah. Aku menuju ke kawasan Pantai Balok dengan harapan dapat bersarapan di luar dari kawasan bandar yang makin sibuk. Akhirnya aku berhenti di sebuah gerai. Memandangkan aku berada di area pantai timur, maka tidak afdal lah jika tak pekena nasi dagang sebagai sarapan.

Nasi Dagang... memang favourite aku.!
Walaupun Nasi Dagang di gerai ini bukanlah yang paling sedap aku pernah makan namun memadai untuk mengeyangkan perut yang kosong ni. Perjalanan di teruskan tidak lama kemudian.Bagi aku laluan di area Balok ini antara yang paling teruk aku lalui sepanjang perjalan trip ini memandangkan banyak kuari di area ini yang menyebabkan jalan begitu berdebu.

Another great wall... The guard at this quarry keep staring at me and call for his friend when i'm taking this shot. Cabut.!

Selepas kira - kira satu jam perjalanan dalam jarak 50Km dari bandar Kuantan, aku pun tiba di pintu sempadan negeri Terengganu Darul Iman. Terasa pantas namun sebenarnya perjalanan masih berbaki 312km dan aku perlu merentasi negeri ke-5 terbesar di semenanjung.

Sempadan negeri Terengganu Darul Iman
Not sure what species of animal is that but it seem quite dangerous and carnivore obviously. 
Cuaca boleh dikatakan sepanjang trip ini amat menyebelahi aku. Selain dari hujan dan sedikit panas terik pada hari kedua perjalanan, boleh dikatakan baki perjalanan yang lain langit hanyalah mendung. Walaupun cuaca mendung tapi bahang panas dan udara terasa kering sekali ditambah pula berada pada kawasan bergeografi hampir dengan laut.

turn  left to ESC
Sejak dari hari pertama, papan tanda hijau "highway" sering menjadi petunjuk seolah sebagai jalan keluar bagi aku dari meneruskan pengembaraan ini. Untuk hari pertama dan kedua ada juga perasaan ragu-ragu  tetapi tidak lagi untuk hari ke-5 ini.

Tiba di Kerteh, aku singgah sebentar di Stesen minyak Shell memandangkan jarum meter minyak sudah beberapa ketika berada dalam kedudukan bawah dari paras merah. Memula aku terfikir untuk nekad mencari port yang sesuai untuk berhenti dan mengisi minyak menggunakan minyak ajaib yang diusung sejak hari pertama lagi dibelakang aku ni. Namun nasib menyebelahi aku kerana beberapa ketika kemudian aku ternampak papan tanda menunjukkan stesen minyak sudah tidak jauh. Memandangkan aku dalam perjalanan jarak jauh dan akan menghabiskan minyak dalam satu tank penuh setiap 100km, aku terfikir why not aku tidak cuba membuat eksperimen samaada terdapat perbezaan dari segi kuasa antara minyak RON95 yang aku selalu isi dengan RON97. Maka terbanglah Rm10 berbanding RM6 untuk RON95.


Bandar Minyak, Kerteh
Perjalanan mula terasa sangat tidak selesa memandangkan bontot aku mula terasa pedih. Bukan kerana terlalu lama duduk tetapi kerana punggung aku mula ruam. Kan bontot area yang sensitif bak iklan pampers so bila terlalu lama terdedah dengan peluh maka ruam lah ia. Hahaha. Selepas menunggang beberapa ketika aku pun berhenti di stesen Petronas Paka untuk berehat.

Laluan pesisir pantai
Kena pulak masa journey ni jatuh pada waktu tempoh berkempen untuk PRU13, maka amat lah berpinau biji mata sepanjang melalui sesetengah kawasan panas. Selain dari itu dapat juga aku melihat kreativiti hasil DIY para penyokong parti bertanding.

Boleh terkejut beruk jugak kalau ter'high beam' waktu malam..haha
Seingat aku, aku tak pernah tahu kewujudan makanan bernama sata sebelum diperkenalkan oleh member  sewaktu mengunjungi Kuantan pada tahun 2007. Sejak itu, pantang nampak saja sata di pasar malam mahupun bazar Ramadhan, memang akan bawak balik. Pada trip kali ini pekena sata asli pantai timur merupakan salah satu perkara yang tersenarai dalam "Must Do" list. Luckily tak silap aku di area Marang aku terjumpa dengan deretan gerai menjual sata dan keropok lekor.

Memandangkan harga yang jauh lebih murah dari pantai barat, maka aku makan sebanyak mungkin. 
Seriously cuaca sangat panas ditambah aku makan tanpa membuka jaket. Ketika ini aku sangat risau dengan 4liter minyak petrol di belakang aku tuh. Tak tahu sepanas mana ia boleh tahan. Tak pasal nanti aku senasib dengan ikan yang menjadi sata ni. Next stop ialah Bandar Kuala Terengganu.

Another east coast cuisine i guess? 
Jam menunjukkan pukul 2.50 pm ketika aku tiba di Kuala Terengganu di mana aku mengambil keputusan untuk berhenti rehat, mandi dan sembahyang di sebuah masjid. Terlupa pula nama masjid ini tetapi tidak jauh dari Masjid Tengku Zaharah.

kenapa pak cik2 masjid mesti muka straight face ? 
Selesai solat aku terus meneruskan perjalanan yang masih berbaki 162km dan apa yang sedikit merunsingkan aku ialah aku tidak membuat apa-apa tempahan di mana-mana motel. Oh ya, ada aku mention bab passport? ekceli aku juga mempunyai option untuk pulang melalui selatan Thailand dari Tumpat ke Padang Besar yang boleh menjimatkan 2-3jam perjalanan namun dari keadaan keselamatan di sana yang baru kelmarinnya berlaku lagi letupan bom dijalanan, maka Jalan Grik adalah lebih afdal. Lagipun trip ini bertujuan untuk overland semenanjung Malaysia dan ditambah aku tak pernah lagi melalui Jalan Grik yang menghijau tuh, maka tiada sebab untuk aku tidak mencuba.

Pantai Kelulut, Terengganu...! Perlis why you no beach!!!!
Melalui Pantai Kelulut, Terengganu membuatkan aku terasa hendak menamatkan perjalanan aku pada hari ini disini saja memandangkan view pantainya yang mempersonakan. Namun apa yang membuatkan aku tidak  suka dengan trip ini adalah masa yang singkat dan aku tak boleh nak detour lagi dari plan asal. Maka good bye Pantai Kelulut, till next time...

what a view ...
Aku tak sedar yang aku sudah memasuki Kelantan selepas melalui suatu batu penanda yang hanya tertulis ALLAH dan MUHAMMAD memandangkan kesemua negeri yang aku telah lalui akan mempunyai papan tanda bertulis Selamat Datang ke Negeri sekian-sekian. Selepas memerhatikan papan tanda kedai di sekeliling yang tertulis negeri Kelantan maka aku berpatah balik ke batu penanda tersebut.

11th states of Malaysia dan juga merupakan negeri terakhir dalam list aku. Di saat ini terasa sungguh bangga kerana misi peribadi telah tercapai.
Apa yang menarik mengenai tanda sempadan ini adalah terdapat sebuah kedai yang terletak di tepi tembok tersebut. Aku tak pasti pada negeri mana mereka belong... Dihadapan kedai itu pula terdapat 4 orang makcik yang tengah bersembang disamping anak-anak kecil mereka yang tengah bermain disitu   sambil memerhatikan aku dengan curious. Mungkin bukan selalu orang berhenti bergambar disitu. Sebelum berlalu ke motor aku sempat melambai kepada budak-budak itu dan dibalas dengan senyuman malu-malu.

Azan maghrib telah mula berkumandang ketika aku sampai di Bachok dan keadaan aku ketika ini amatlah penat dan lapar. Pada ketika ini aku telah pun bertekad untuk bermalam di Kota Bharu aja. Selesai mengisi minyak di Petronas Bachok aku pun mengikut pandu arah GPS yang telah ditetapkan ke Bandar Kota Bharu. Dalam perjalanan aku singgah untuk makan malam di sebuah kedai yang aku tak tahu dimana lokasi nya. Dinner aku untuk malam ini adalah nasi ayam. Walaupun makan sorang, kakak menjual nasi ayam ini amatlah ramah mengusik aku selepas mengetahui yang aku ni bukan orang kelantan berdasarkan dialek utara aku.Hahaha..

Sewaktu makan ini juga aku megetik-getik GPS untuk melihat hotel bajet yang terdekat sebelum terjumpa  dengan sebuah bajet hotel yang terletak hanya 5km dari sini. Selepas makan dan mengucapkan selamat tinggal kepada akak nasi ayam, aku pun menuju ke hotel bajet tersebut dengan suspen (Nama tak ingat sebab buku note catatan aku takda dekat aku sekarang yang pasti ada bunyi Islamik). Hotel bajet tersebut merupakan banggunan 3 tingkat yang terletak di tepi jalan. Aku pun kemudian bertemu dengan receptionist yang bertugas dan request untuk melihat bilik untuk seorang tetapi sebenarnya bilik disini yang paling cikai pun berkatil queen size berserta extra bed. Kalau ikutkan hati aku rasa macam nak try cari hotel lain kerana rasa tidak selesa dengan suasana sekeliling namun terpaksa terima aja kerana badan dah tersangat letih. Rate untuk bilik yang aku tinggal adalah rm60 untuk satu malam. Lega juga melihat bilik sebelah dihuni oleh satu family so takda la aku sorang saja disini.

saja aja penuhkan katil single disebelah, tak pasal ada teman beradu pulok nanti..haha

Flickr Images